Selasa, 28 Februari 2017 6 komentar

Last Days



#20

Ada satu snack yang bikin saya penasaran, gara-gara diposting mas Agus di blognya, pernah juga diposting di situs mojok yang bentar lagi mau wafat itu.  Namanya gulai ayam.  Ternyata malah tak sengaja nemu di warung sebelah, jadi aja saya beli serenteng.  Menyenangkan.  Apalagi tiap bungkusnya dapet hadiah mainan plastik gitu.

#21

Hari terakhir misi, kebanyakan tentang dan soal makanan.  Tapi saya ingin yang agak beda hari ini.  Kebetulan sedari tadi laper, tapi males makan nasi, nggaya sekali.

Muter-muter lewat Gejayan, muter ke Seturan yang katanya ada kedai Gelato, tapi ternyata tutup.  Lalu lurus ke utara, menuju ringroad, menyusurinya ke arah barat, sampai akhirnya berbelok ke selatan di perempatan Kentungan.  Memutuskan untuk mampir di kedai susu yang entah sejak kapan bikin saya penasaran.  Sering lewat namun tak pernah singgah.

Tadi itu membulatkan tekat, mampir lalu parkir, nyari tempat duduk yang banyak kosong di lantai dasar.  Memutuskan untuk memesan susu hazelnut medium dan roti kalikaya apa ya namanya, semacam roti bakar pake selai sarikaya yang tengahnya dikasih selembar keju.  Manis banget rotinya.  Susunya ya rasa khas hazelnut.  Enak.  Cuma rotinya nyisa dikit karena manis sekali. 

Harga rotinya lumayan mahal juga, dua potong gitu Rp. 17.000,- sedangkan segelas susu yang gelasnya tak begitu gede itu Rp. 20.000,- Total plus pajak jadi Rp. 41.000,- .  Sungguh bukan rate mahasiswa samasekali hehe gapapa lah sesekali.  Tadinya malah ada rencana mampir starbucks sih, tapi mental saya belum cukup untuk mampir kedai kopi keren itu, bukannya apa-apa, saya punya voucher yang bisa dipake disitu soalnya 😎

Jadi begitulah, 21 hari berakhir dengan baik, walau niat awal untuk sekalian ngelarin revisi masih belum berhasil ternyata.  Tak apalah.  Yang penting niat sudah terselesaikan.  Sisanya mari lanjut selesaikan lagi \m/
Minggu, 26 Februari 2017 12 komentar

Hari 18 & 19 : Beres-beres Rujak

#18

Kemarin, misinya sederhana sih sebenernya, tapi tidak segitunya untuk saya yang err agak pemalas ini.  Jadi kerjaan saya tumben-tumbennya beres-beres kamar, bersih-bersih, rapi-rapi.  Setelah kira-kira saya biarin berantakan selama lebih kurang err empat bulan #eh

Jadi, setelah beres-beres itu, akhirnya saya menemukan beberapa benda yang selama ini saya cari-cari ga ketemu-ketemu:
  1. Gunting
  2. Tang
  3. Obat mata
  4. Tab Lenovo
Sisi baik lainnya, saya berhasil menemukan penyebab pilek saya berhari-hari, yaitu err.. deposit debu di banyak sudut kamar yang ternyata sudah lebih dari sekedar lumayan 😐  Skarang sudah lumayan lega dan semua pun gembira..

#19

Tadi pagi, tumben-tumben saya males sepedaan, jadi ya ngga kemana-mana, malahan ke tukang bubur ayam deket asrama, eh si tukang bubur masih inget aja saya euy.  Hebad.  #Infogapenting

Siang-siang lalu kemana, ke Pakualaman, deket keraton itu, ngapain, nyobain makanan yang sering saya liat tapi belum pernah berani saya coba, eh pas saya coba ternyata enak: rujak es krim.  Jadi itu rujak bebek, alias rujak ancur, dicampur es krim yaudah gitu aja ternyata.  Ternyata cukup enak juga.

Begitulah sekilas perjalanan hari ini, selain menjelang maghrib hujan lumayan deras, petirnya edan-edanan, kenceng beudh, sampai mendadak listrik asrama mati gitu aja.  Setelah isya, mendadak habis aja gitu ujannya, cuaca kok ya gini-gini amat, tapi ..

Duh kok ya ga seru amat postingan hari ini, yaudahlah ..
Sabtu, 25 Februari 2017 12 komentar

Hari ke 17 : Jum'at Kemarin & Sekarang Rindu

Hari jum'at kemarin tak ada sesuatu yang terlalu istimewa, selain jum'atan yang tak kebagian tempat sehingga harus sholat di atas batapress di teras masjid, untung bawa sajadah, walau dengan senang hati dibagi dua dengan jamaah di samping.  Pulangnya dapet nasi bungkus dari entah siapa yang sudah dua jumat ini berbagi ratusan bungkus nasi, ngiri saya, sungguh.

Malamnya gerimis, akhirnya saya memutuskan menu yang belum pernah saya coba, karena berdasarkan pengalaman dulu, mesen bakmi goreng Jawa itu adalah ujian kesabaran yang luar biasa, nunggunya lama.  Akhirnya saya mesen bakmi godhog saja.  Ternyata, dicampur sama bihun gitu, enak sih, buktinya habis, yaiyalah, laper..

Dan sepagi ini, saya baru inget lagi, kalo si bungsu usianya tepat tiga tahun hari ini.  Saya jadi rindu euy, pengen pulang.  Pengen banget.  Saya tak pernah jauh darinya saat ulang tahunnya. 

Saya rasanya tak ingin ngapa-ngapain hari ini, selain beranjak mencari kado buatnya.  Met ultah nak, maaf hadiahnya sedikit telat..
.
.
.
.
Jumat, 24 Februari 2017 6 komentar

Hari ke 16 : Instagram Live Story

Sebelum saya menceritakan perihal inti sesuai dengan judul.  Maka ijinkan saya sesekali pamer stat blog ini yang kemarin di luar kebiasaan.  Coba aja liat skrinsut di bawah ini:

Keliatan, kan? Iya iyaaa.. Masa ada sehari sampai 800 lebih views gitu?  Blogspot mah paling bisaan aja bikin seneng.  Mari kita liat stat berikutnya:


Heu, sudah saya duga, sebagian besar views sebanyak itu disumbangkan oleh tulisan tentang resensi buku 99 Wisdom, kebetulan pas saya bagikan di twitter, ternyata di retweet oleh mas Gobind  *sok akrab*, sang penulis buku tersebut.

Jadilah, menurut saya, jika ingin views blog tinggi, bikinlah resensi buku, bagikan link-nya di goodreads dan usahakan agar di bisa di-RT sama penulisnya langsung.  Demikian tips asal-asalan dari saya.

Kemudian kembali ke topik.  Sebenernya kemarin itu sih nyaris berakhir tanpa menyelesaikan misi apapun. 

Sampai akhirnya menjelang terlelap saya teringat akan fitur di instagram yang belum pernah saya coba sebelumnya. Yaitu story dan live.  Akhirnya saya coba saja lah dua-duanya.  Dengan objek yang sama, dan sama sekali tak menarik, sih.  Tapi paling tidak pas saya mengaktifkan mode live, ada aja gitu yang iseng ikutan ngintip hihi, nanti coba lagi ah #lho

Jadi begitulaah.
Ngga seru bukan?

😄
Kamis, 23 Februari 2017 10 komentar

Hari ke 15 : Sakit yang membingungkan

Baru dua hari yang lalu, saya menuliskan beberapa butir-butir kebijakan di buku 99 Wisdom.  Kok ya kemarin saya harus mempraktekan poin ketiga di situ, yaitu menerima rasa sakit.

Jadi pagi-pagi, saya lupa sarapan pop mie dulu apa push up dulu.  Pokoknya gitu lah, pas lagi iseng sebangun tidur saya biasanya iseng push up dan sit up ples plank.   Beberapa jam kemudian, kok badan saya rasanya remuk redam, kepala terasa berat dan hidung yang sudah meler dari kemarin-kemarin juga makin terasa ga enak. 

Belum cukup rupanya sakitnya, menjelang siang, badan terasa panas, lidah terasa pahit, sedikit mual, lha kok ya sakit kombo gitu.  Saya bingung sendiri.  Lha iya, saya baru nyadar kalau rasanya selama tujuh tahun ini tak pernah mengalami sakit yang seperti ini.  Kalaupun ada, itu saat saya ada di rumah.

Sampai sore hari, saya baru kepikiran satu hal, rasanya ini gejala masuk angin deh, tapi level parah.  Jadi aja nekat pelan-pelan naik motor ke minimarket terdekat, nyari minyak kayu putih, obat flu, antangin dan bubur instan.

Saya jadi inget rumah, kalo sakit ginian, obatnya simpel, cukup minta kerokin aja sama honey, beres deh.

Syukurlah tadi malem akhirnya bisa keringetan, body sudah lumayan laah, walo kepala masih sedikit belum bisa kompromi.  Pikiran saya juga sepanjang malam melayang berkelana kemana-mana, absurd sekali pokoknya.

Jadi, misi saya kemarin itu sederhana sekali, walau sedikit tidak nyaman, yaitulah: menerima rasa sakit.  Berusaha menikmatinya sepanjang hari sampai malam.  Sambil mikir ini mungkin teguran karena sering menyia-nyiakan kesehatan.  Iya sih, saya ini kurang bersyukur orangnya euy. 

Sekarang sudah lumayan, sudah bisa nyuci dan menjemur pakaian, karena kebetulan hari ini giliran saya memakai mesin cuci asrama.  Sudah bisa mengetik dan bercerita tentang kejadian kemarin.  Mungkin saya masih akan menikmati istirahat sampai sore hari.  Demikianlah cerita yang tak terlalu penting ini.
Selasa, 21 Februari 2017 14 komentar

Hari ke 14 : Resensi buku 99 Wisdom

Dua hari yang lalu, ada paket yang ditujukan untuk saya.  Setelah saya buka, isinya buku, dua biji, karya Gobind Vashdev.  Yang pertama berjudul Happiness Inside, yang kedua judulnya 99 Wisdom.  Buku yang pertama saya sudah punya, dikasih oleh uni Ade beberapa waktu yang lalu.

Akhirnya saya konfirmasi ke uni Ade, ternyata katanya salah kirim, jadilah saya pinjam dulu bukunya untuk saya baca, sebelum saya kirim balik.  Jadi, sedari pagi yang hujan, sampai kemudian reda di sore hari, saya luangkan waktu untuk membaca buku pinjeman tersebut.  Saking niatnya, sempet-sempetnya saya baca di Artemy Italian Gelato, kedai gelato yang saya baru tau dan belum pernah nyoba, walau kemudian kapok dan tak bakal kesana lagi, harganya lumayan mihil bro, masa dua scoopnya Rp. 28.500,- dan rasanya masih kalah jauh sama di Il Tempo Gelato.  Tadi nyoba rasa Rhum & Capucino apa gitu.  Khusus yang rasa rhum, jauh lebih nendang yang di Old Dish malah.

Eh, malah misuh-misuh soal gelato (lagi), jadi mari kita lanjut saja ke buku yang bakal saya resensi:

Judul: 99 Wisdom
Penulis: Gobind Vashdev
Penerbit: Noura Books/PT Mizan Publika (cetakan ke-1, Januari 2017)
Halaman: xi + 222
ISBN-13: 978-602-0989-71-6
Harga: Gratis (minjem)
Rating: 4/5

Seperti judulnya, ada 99 bagian utama dalam buku ini, yang berisi semacam pencerahan dari penulisnya, bagaimana memandang sebuah persoalan dari sudut yang netral.  Memandang bahwa pada dasarnya semua hal di dunia ini adalah baik, semua kejadian; seburuk apapun  tetap mempunyai makna.  Dan yang terpenting adalah memandang arti ikhlas dari perspektif yang berbeda.

Beberapa angka bab dituliskan dengan cara yang unik, disisipkan dalam judul bab itu sendiri, seperti pada bab Hanya ada 1 Jalan Keluar, 4 Bulan jadi Solemen, atau 25 Desember, dan 30 Hari Berpuasa.

Kebanyakan pelajaran di dalamnya diambil dari pengalaman penulis sendiri, seperti pada bab pertama yang ditulis berdasarkan pertanyaan Rigpa, anaknya tentang posisi bumi. Atau pelajaran HP yang hilang di bab 8.  Bagian yang lainnya adalah hasil perenungan atas fenomena-fenomena yang terjadi sehari-hari di kehidupan sekelilingnya.

Bisa dibilang isi buku ini seperti mendengarkan Gobind memberi nasihat tanpa merasa dinasihati,  mendengar saran tanpa merasa dipaksa untuk melakukan apa yang disarankan.  Pembaca seperti disuruh ngaca dengan cara berpikir, merenung dan mengevaluasi diri sendiri.

Juga, tak ada batasan-batasan agama di dalamnya, maksud saya, kita seakan bercermin akan kelakuan kita dalam merefleksikan hal-hal sehari-hari tanpa ada batasan dogma & keyakinan yang mengikat.  Semua berpulang pada kemampuan diri kita sendiri untuk bisa menangkap pesan-pesan yang baik tanpa harus ditabrakkan dengan keyakinan yang dianut.

Berdasarkan catatan saya ada beberapa poin utama yang disampaikan di buku ini:

  1. Bersikap netral dalam menyikapi sebuah masalah, ini diibaratkan sepasang sayap pada burung, yang cuma akan bisa seimbang dan terbang jika keduanya ada.  Memandang bahwa hal positif maupun negatif di dunia ini tak ada yang lebih baik antara satu dan lainnya, keduanya saling melengkapi (equanimity)
  2. Mendengarkan lebih banyak daripada mengucapkan.
  3. Menerima rasa sakit sebagai bagian dari hidup
  4. Mengurangi keinginan daripada menambah impian.
  5. Melihat sesuatu apa adanya.
  6. Bersyukur dengan apa yang sudah ada & berusaha menikmatinya
  7. Penyerahan diri total terhadap kehidupan.
  8. Penegasan kembali hidup mengalir seperti air (hal. 214)
  9. Makna kebahagiaan
  10. Menerima kehilangan sebagai proses ikhlas.
Bagian yang menarik bagi saya ada di halaman 64, dimana Gobind membagi prinsipnya dalam menjalani hidup, yaitu menyederhanakan keinginan dan pola hidupnya, diantaranya dengan cara menjadi seorang vegan, tidak memakai alas kaki, tidak makan gorengan & gula putih dan tak lagi menggunakan bahan kimiawi seperti sabun, pasta gigi & sampo.  Keputusan yang dianggap orang lain ekstrem padahal menurutnya justru adalah netral (Netral itu Ekstrem, hal. 106)

Genre buku seperti ini termasuk yang jarang saya baca, tapi jujur saya menikmati isinya, bisa membacanya dalam satu hari tanpa merasa lelah, malah menurut saya menyenangkan dan mencerahkan.  Sehabis membacanya paling tidak mengajari saya untuk memandang persoalan dari sisi yang berbeda, dan berhasil membuat saya tambah yakin bahwa dunia ini sebenarnya baik-baik saja, manusia di dalamnya saja yang suka membuatnya susah dan rumit.

Salah satu kalimat Gobind di buku ini yang membuat saya terkesan dan dijadikan status facebook hari ini adalah :

Sebagian besar orang sudah S3 dalam ilmu menyampaikan, namun masih banyak yang TK dalam mendengar (Vashdev, 2017 hal. 115)

Ohiya, buku ini juga bisa didapatkan dalam bentuk e-book di Google Play Store. Dan terakhir, disclaimer di halaman iv juga tak kalah menarik, bahwa katanya : teks dalam buku ini dinyatakan oleh penulis sebagai karya copyleft.  Hal ini berarti semua inspirasi berupa kalimat dalam buku tersebut dapat dikutip sebagian ataupun seluruhnya oleh siapapun.

Keren bukan?

Demikianlah.
Senin, 20 Februari 2017 4 komentar

Hari ke 13 : You should stop calling my name

Right when you thought you had me
Baby you just lost someone
~gangsta / kat dahlia

..rasanya baru beberapa minggu yang lalu, meninggalkanmu melepasku di teras sebuah pusat perbelanjaan.  Aku juga tak berusaha menengok ke arahmu, karena tak bisa menebak waktu, apa mungkin itu adalah saat terakhir melihatmu.  Begitu pikiran yang berputar-putar saat itu..

Pensilnya lalu terhenti menuliskannya, catatan yang terhenti begitu sebuah notifikasi pesan masuk.  Singkat saja.

"you should stop calling me Rei.."

Rasanya pagi itu waktu terhenti, atau malah terlalu cepat berlalu menjadi sore hari, atau malam hari?  Waktu sudah tak penting lagi.  Bahkan tak terniat untuk membalas pesan singkat itu.

--

Kau lah yang diinginkan aku dari mimpiku
coba terbangkan khayalku dari sadarku
~ Gigi


"Aku harus meninggalkanmu.."  Saat itu adalah menjelang malam, dirinya sedang menatap pagar yang berkarat di lantai bawah, terlihat jelas dari lantai dua tempatnya berbicara, dengan Rei, yang waktu itu..

"Jangan.."  Singkat saja balasannya, waktu itu, ya waktu itu..

Sampai kemudian,beberapa jam kemudian, percakapan mereka berlanjut, obrolan yang berlanjut sampai lepas tengah malam..

"Temani aku tidur.."
"Eh..?"
"Temani aku ngobrol, sampai aku lenyap.."

--

Then you couldn't make things new
Just by saying I love you ..
~ extreme
"Sayang.."  samar suara itu terdengar di tengah obrolan..
"Apaan..?"
"Nggak, ngga ngomong apa-apa, kok.."
Lalu tertawa..

Dan malam terus melanjutkan gelapnya..

--
di sini aku masih memikirkanmu
di sini aku gelisah ingin tahu..
~ slank
"Aku tak bisa melupakannya.."
"Tapi.."
"Diam.."
"Maksudmu?"
"Dengarkan, saja.."
"Tapi, kan.."
"Udah, biarin aku.."
"Aku pergi saja?"
"Jangan .."


Selalu ada kebingungan yang tak terbantah, tak bisa dimengerti, tak mau dimengerti..

--

..dan kuterbuai dalam langkahmu dan janjimu
'kan tetapi kini kau semakin menjauh
~ Gigi

Matahari sore itu padahal sedang bagus, tidak begitu panas.  Tapi sepanjang jalan Rei cuma diam.  Seakan-akan jalan itu tak pernah ada, tak ada ujung, dan tak tahu menuju kemana.

Dia hanya ingin sendiri.  Sepanjang sore itu.  Sepanjang waktu itu.  Telepon genggamnya dimatikan sedari subuh.  Dia hanya ingin sendiri seharian itu, tanpa siapa-siapa, tanpa apa-apa.  Tak ingin mengerti dunia, juga tak ingin dunia mengerti akan dirinya.

--

lebih baik disini, rumah kita sendiri..
~ God Bless

Lelaki itu baru saja membuka sepatunya, saat intro Cry terdengar pelan dari kantong kanan jinsnya.

"Halo..."
":Ya..?"
"tentang Rei.."
"Rei kenapa?" Berusaha tenang
"Dia hilang.."
"Maksudnya?"
"Dia sudah tidak ada.."

--

..lupakanlah diriku sementara jangan terlalu pikirkan langkahku
l
akukan yang kau suka agar kau bahagia
d
an percayalah di mimpiku ada mimpimu..
~slank

Sengaja pesawat paling pagi, tak ada apapun di pikirannya saat itu.  Kosong.  Rasanya waktu begitu cepat saja.  Sampai saatnya mendarat, sampai saatnya mobil taksi membawanya menuju sebuah tempat.  Yang siang itu sudah sepi.  Siang yang sangat terik walau ada mendung yang kentara di utara.

Hanya ada beberapa jejak tak beraturan, di atas tanah yang tak lagi terlihat merah.   Nama yang biasa disebutnya, dipanggilnya nyaris setiap waktu, sekarang tertulis kasar di papan yang tertancap di ujung utara gundukan tanah yang masih sedikit segar.

Rei.

...pesan yang masih tersimpan di kotak pesannya : 
"you should stop calling me Rei.."

Ya, dia tak akan bisa lagi memanggilnya, lalu mendengar tawa lepasnya.  Tak bisa.  Tak akan lagi bisa..

. .
sadarkan aku Tuhan, dia bukan milikku
biarkan waktu hapus aku..
~ nidji
..

----------

P.S.
Jadi, akhirnya kesampaian bikin fiksi seaneh ini, itu lagu-lagu yang ada di playlist saya putar secara acak, lalu saya jadikan bahan untuk cerita pendek di atas.  Ya maklum aja ceritanya agak-agak aneh..  karena benar-benar saya bikin berdasarkan lirik lagu yang muncul secara acak itu.  Ya pokoknya begitu deh, smoga bisa dimengerti, dan mungkin suatu saat bakal saya rapikan, mungkin lho ya, mungkin
Minggu, 19 Februari 2017 4 komentar

Hari ke 12 : Review Film India

Hari ini, seperti hari-hari kearin, kurang kreatif. Saya rasanya tidak ada melakukan hal-hal baru seharian ini.  Cuma bangun yang agak kesiangan, terus sepedaan ke Pakem, sarapan piskopyor, pulangnya makan lagi di warung pecel Sakti, kemudian nonton film Chennai Express hasil ngopi kemarin, begitu saja sampai akhirnya kelaperan lagi lalu makan capcay yang rada mahal: 12 rebu.

Setengah jam lagi sudah jam 12 tengah malam, artinya detlen untuk misi hari ini, saya cuma kebayang untuk posting sesuatu yang rasanya belum pernah dilakukan, yaitu niru postingannya Jensen dan Kimi tentang resensi film.  Biar beda saya cuma ngereview secara singkat film-film India yang pernah saya tonton seingat-ingat saya deh.

1. 3 Idiots
Film favorit saya tentu, dan masih saya pertahankan di folder laptop saya.  Tentang pendidikan dari sudut pandang yang lain, sedikit berbeda dengan novelnya, malah lebih keren dari novelnya menurut saya.   Adegan favorit saya adalah saat millimeter dewasa memperkenalkan dirinya, keren dan mengharukan, selain saat Rancho meminta pulpennya pada Silencer di bagian akhir film, itu keren sekali!  Dan banyak bagian-bagian yang keren pokoknya di sepanjang film itu.

2.  PK
Film ini juga bagus, menurut saya temanya malah sangat kekinian.  Memandang keyakinan dan agama dari sudut yang beda, bahwa intinya semua keyakinan inginnya adalah damai.  Adegan favorit saya saat Jaggu menelpon Sarfarraz di bagian puncak film ini.

3. Munna Bhai M.B.B.S
Ini tentang preman yang berbakti pada orangtuanya.  Menyaru sebagai mahasiswa kedokteran, dan menghajar sistem pendidikan dengan telak.  Adegan favorit adalah saat Munna Bhai menyembuhkan orangtua siapakah namanya itu dengan mengajaknya main karambol di malam hari, dan menyembuhkan pasien lumpuh yang dianggap sebagai objek bertahun-tahun.

4. Lage Raho Munna Bhai
Ini Munna yang sama tapi di cerita yang berbeda.  Preman ini sedang jatuh cinta dengan seorang penyiar, dan di perjalannya terpaksa harus bersinggungan dengan nilai-nilai yang diajarkan oleh Bapu, nama panggilan Mahatma Gandhi.  Tokoh favorit saya selain Munna disini tentulah Circuit, sang asisten preman yang sangat perasa. Ohiya, film satu sampai empat ini disutradari oleh orang yang sama : Rajkumar Hirani.

5. Piku
Saya terpikat oleh pemin utamanya: Deepika Padukone.  Disini sebagai cewek yang terbebani oleh ayahnya yang ingin bepergian jauh menengok keluarganya, pake mobil taksi langganan.  Judes sekali.  Saya lupa detilnya, payah.

6. Dilwale
Ini adalah reuni yang kesekiankali antara Shah Rukh Khan dengan Kajol.  Tentang kesalahpahaman, tentang preman insyaf, tentang saudara.  Seperti biasa, endingnya menyenangkan.  Kajol tetap mempesona seperti biasanya.

7. Dear Zindagi
SRK berperan sebagai psikolog, yang datar, disukai pasiennya yang mengalami masalah seputar pekerjaan dan cowoknya.  Disini SRK serius sekali perannya, dan bijak, biasa membedakan antara profesi dan perasaan ckckck.  Adegan yang menyenangkan bagi saya adalah mengetahui bagaimana detil sesi curhat pasien dengan psikolog itu adanya.

8. Fan
Tentang fans yang kecewa dengan superstar.  Pemainnya ya SRK sendiri.  Adegan keren adalah saat berkejar-kejaran di rumah susun, diantara AC yang dijadikan pijakan untuk lari-larian.

9. Rab Ne Bana di Jodi
tentang perkawinan yang dipaksakan, tentang seorang suami yang berusaha menyenangkan istrinya dengan cara menjadi pribadi yang berbeda sama sekali saat ikutan lomba nari.  Yang benar-benar menggemaskan adalah, masa sih sang istri tak sadar bahwa yang didekatinya itu adalah orang yang sama, ga nyadar apa kalo suaminya itu gagah dan berotot gitu? #halagh

10.   Chennai Express
Barusan saya tonton, kembali bertemu dengan SRK dan Deepika Padukone.  Filmnya lucu dan beberapa kali menyelipkan kalimat khas dari film-film SRK terdahulu, seperti saat dia bilang: my name is Rahul, I'm not a terrorist..  Adegan favorit saya adalah saat Rahul membopong Neema ke atas kuil di kampung apa namanya tadi lupa.  Deepika terlihat keren sekali disitu, apalagi tatapan matanya pada SRK, alami dan keren..  Banyak adegan absurd yang lucu, dan lagu-lagunya juga asik.  Jarang-jarang saya nonton dengan sabar, untung cuma dua jam.  Tak pelak lagi film ini saya nyatakan terbaik ketiga setelah 3 idiots dan Kuch Kuch Hota Hai ehehehe.

Rasanya itu aja dulu, lain kali disambung lagi.  Semoga bermanfaat #halagh
Sabtu, 18 Februari 2017 2 komentar

Hari ke 11 : the Art of Doing Nothing

Intinya seharian ini saya males kemana-mana dan ngapa-ngapain.  Ya sebenernya ngapa-ngapain juga sih, tapi tidak sengapa-ngapain biasanya.

Mungkin juga terinspirasi sama mb Anggi di postingannya itu, yang jelas saat dinihari, saat kebangun ga jelas gitu, selain mengingat pake internet yang tampaknya juga sekarat, sekalian saja saya matiin sambungan internetnya.

Lumayan lah, bebas sementara dari hingar bingar jaringan internet selama lebih dari 15 jam sepertinya, karena baru saya idupin lagi barusan sehabis isya apa ya, lupa.

Apalagi sedari pagi kepala saya kok ya awet sekali sih nyut-nyutan dari kemarin.  Akhirnya tidur setengah hari, setengah harinya lagi nonton serial Malam Minggu bersama Miko jilid 2, lanjut nonton Gi Joe jilid 2, lalu beli roti 2, sebelum akhirnya saya saya memutuskan mandi di sore hari setelah menundanya selama...errr.. sepertinya 2-3 hari, saya lupa tepatnya.  Halagh lupakan bagian itu, kan alesannya body saya lg ndak enak, jadi ya begitulah 😐

Intinya seharian ini saya rasanya muter-muter disini saja, dalam radius 500 meteran, itupun jalan kaki, sepeda nganggur, motor istirahat. 

Hasilnya? Saya sekarang laper lagi.. #lah
Jumat, 17 Februari 2017 2 komentar

Hari ke 10 : Gelato & Kebun Roti

Seharian ini rasanya tidak produktif sekali.  Kebanyakan tidur, sedikit membaca & kurang ngapa-ngapain.  Mari salahin hidung yang masih pilek dan kepala yang tumben-tumbennya nyut-nyutan.

akhirnya pagi-pagi bikin mie rebus plus telor dua biji, lumayan lah, tapi kepala ko ya masih awet terasa beratnya.  Sampai sore masih begitu.

Sehabis isya, saya ingat satu hal: sudah semingguan ini saya ga ada sepedaan.  Akhirnya ngeluarin sepeda, lalu beranjak ke utara, menujuuu kedai gelato lagi ehehe

Ada informasi kalo ada kedai gelato di sekitar jalan yang padahal sering saya lewati saat menuju kampus.  Saya juga baru ngeh kalo nama jalannya adalah bougenville.  Ngertinya Jl. Agro yang ruas jalannya sehabis jalan itu.

Nama kedai yang saya coba kali ini adalah @conogelateria, bagian lain yang bikin penasaran adalah produk @kebunroti yang katanya adalah roti artisan dengan biang ragi bikinan sendiri.  Jadi inget novel/film Madre.


Interior kedainya keren ya?

Gelatonya sedikit mahal sih, 15 rebu satu scoopnya, kalo rotinya 13 rebu satu potongnya, enak sih rotinya.  Jadi aja nongkrong sekitar satu jam sendirian disitu.  Lumayan lah pulangnya agak ringan kepala rasanya.

jadi begitu saja misi hari ini, sederhana dan menyenangkan.  Oh iya, ini penampakan sepotong roti & gelatonya:


Yang tak patut ditiru adalah, sepedaan saya kali ini sungguh tidak safety sama sekali.  Tanpa helm, tanpa lampu, tanpa windbreaker pula.  Jangan ditiru pokoknya kalo ada niat sepedaan malam-malam, ya? 
Kamis, 16 Februari 2017 4 komentar

Hari ke 9 : Siri & Pustaka

Sebenernya sih, saya mau posting tentang minuman yang baru saya cobain hari ini, yaitu es buah, ya es buahnya sih biasa, yang ini es buah di warung langganan saya : ulat gendut nan legendaris kui.  Eh lha ini kan sudah diceritain haghaghag  Ya gitu deh, es buahnya enak, apalagi harganya cuma limarebu semangkoknya, cukup segar & mengenyangkan.. err soal kenyang sih ya jelas lah, soalnya sebelumnya saya kan sudah sukses ngabisin sepiring ayam goreng sambal kacang yang enak itu ..

Sehabis makan dan kembali ke asrama, saya sempet-sempetnya nongkrong sama anak-anak di teras lantai dua.  Trus tiba-tiba seorang teman meminta saya mengaktifkan fasilitas Siri di hape saya.  Iya, saya punya hape secanggih itu belum pernah ngaktifin sesuatu bernama Siri itu, takut salah omong trus malah ngelakuin hal-hal aneh dan macem-macem. Aneh sekali kan pikiran saya haha

Katanya temen saya itu :coba aktifin, trus ngomong "Hey Puter!"

Iya saya coba, dan ejaan saya alangkah jeleknya, seringkali Siri nganggap saya ngucapin Potter, beh. emangnya saya mau main quidditch apa, pake manggil mas tukang sihir abal-abal itu.. Baru beberapa kali akhirnya berhasil, ternyata keisengan itu berasal dari situ tuh , oh ya ya ya.

Kemudian, sore hari akhirnya memantapkan niat lama yang entah sejak kapan pengen mengunjungi perpustakaan baru yang sudah tidak baru lagi, yaitu Grhatama Pustaka, perpustakaan punya Pemprov Jogja yang katanya keren & terbesar di negeri ini.  Sering sih lewat situ, apalagi letaknya pas di samping JEC yang sering ngadain pameran jualan komputer itu.

Jadi aja sesiangan kesitu, malah bikin kartu anggota segala, dengan status mahasiswa, padahal kan sebenarnya status saya sudah berubah, ahsudahlah pake dibahas haha, intinya saya mendaftar pake kartu mahasiswa saya yang masih belum dibolongin itu.  Bikinnya sebentar aja, mungkin cuma sekitar 20 menitan jadi.

Trus masuk, keliling-keliling, nengok-nengok, sempat mampir bentar ke bagian majalah & koran, baca tabloid Nova ehehehe, lalu ke bagian buku, untuk kemudian keluar lagi karena tampaknya hape Nokia saya ketinggalan di bagian majalah da pake diumumin sgala :|

Kesan saya sih, perpustakaannya luas, luarnya bagus, cuma bagian dalamnya rasanya ada yang kurang, entah apa.  Mungkin karena tadi liat ada beberapa kursi empuk yang kurang terawat, habis itu liat anak muda yang gelimpangan sembarangan di antar rak-rak buku. Jadi seakan ga ada space khusus untuk gegoleran di dalam ruangan, agak kurang luas sih menurut saya.

Oiya itu penampakannya, hasil potretan saya tadi siang  ((potretan))..


Jadi begitulah hari ini yang tapinya terasa sedikit sepi, sampai saya sempat beberapa menit duduk di halaman bagian belakang perpustakaan itu yang berbentuk theater terbuka.  Trus akhirnya bengong sendiri ngapain duduk di bangku batu yang panas itu coba, akhirnya pulang aja deh #lah :))
Rabu, 15 Februari 2017 12 komentar

Hari ke 8 : Gelato, Pengakuan & Poster

Karena hal baru yang saya lakukan hari ini minim sekali, tapi ya paling tidak misi terselesaikan sih.  Saya hari ini mencoba kedai gelato yang baru saya liat tadi siang, tak sengaja pas lewat daerah Terban, malah nemu Arlechinno gelato, jadi saja tergoda mampir.  Bagian menyenangkan dari kedai gelato adalah varian rasa yang banyak, beragam dan sepertinya enak semua.  Tadi saya memutuskan untuk nyoba rasa anggur/malaga dan rasa kacang.  Dua scoop, dua rasa, dua puluh lima ribu rupiah.  Ini dia penampakannya:


Kedainya sederhana dan tak seberapa luas, letaknya persis di samping el's computer.  Mungkin nanti kesitu lagi, penasaran dengan rasa yoghurt strawberry atau apa ya tadi, rasanya asem-asem manis enak gitu.  Sayang dikasi tau yang jual tentang varian rasa yang katanya baru itu setelah saya sudah memilih anggur & kacang itu.

Kemudian tentang pengakuan, sub judul yang kedua #halaghsokformal.. cuma sekedar pengakuan tentang idola saya sejak saya es em pe.  Mungkin saya pernah sih menceritakan hal ini, bahwa semenjak dulu sampai sekarang saya tetap dan masih mengidolakan mb Karina Suwandi he.he.he

Dulu dia pernah jadi model di vidklip Barcelona & Penari-nya Fariz RM.  Ya ampun sekali kan, saya nggak move on sedemikian lama dari bayangan mb Karina.  Sejak kapan ya, sepertinya sejak tahun 1987 mungkin, sudah tiga dasawarsa sodara-sodara! Saya kok ya baru nyadar kalo seneng sama idola bisa seawet gitu hahaha

Tentang sub judul kedua, dulu waktu kos, beberapa tahun poster mb Tamara Blesznski yang bertangtop hitam menghias dinding kamar, saingan sama potongan wajah Susan Bachtiar, model yang juga tak pernah lekang jadi idola saya sampai sekarang.  Sementara saya juga pernah nakal diam-diam masang poster Sarah Azhari pake swimsuit secara tak kentara di belakang pintu kamar, bonus majalah Popular kalo tidak salah huehue.  Satu lagi, di kamar mandi kami, entah siapa yang memasangnya, soalnya waktu saya masuk kos situ, posternya sudah terpasang dan abadi disitu, kalau tak salah posternya si cantik Laetitia Casta

Jadi, demikianlah misi hari ini yang intinya sebenarnya cuma tentang mencoba kedai gelato yang baru tau, sisanya anggap aja bonus.  Haduh, semakin tak jelas dan absurd saja rasanya postingan saya di blog ini. 



Selasa, 14 Februari 2017 10 komentar

Hari ke 7 : Malioboro, Rock'r & Koffie Aroma

Mungkin sekitar jam 2 lebih tadi saya ngiderin jalan Malioboro, rasanya sudah lama tak jalan kaki di trotoar yang baru itu, bahkan malah rasanya baru pertamakali saya merasakan jalan kaki lumayan jauh, itu karena trotoarnya sendiri baru jadi beberapa waktu yang lalu.  Ternyata menyenangkan liat banyak yang duduk di bangku-bangku yang berjajar di sepanjang pinggir jalan.

Hal baru apalagi yang saya lakukan hari ini ya.  Ohitu, sebelum jalan-jalan ke Malioboro, saya beli cokelat Rock'r keluaran Silverqueen, makanan yang sejak lama pengen saya coba, ya anggap aja palentinan #halagh, saya beli dua, satu buat saya sendiri, satunya buat mas Andi, tetangga saya yang seringkali ngasi makanan macem-macem saat bertamu ke rumahnya.  Termasuk lelaki kejam juga sih dia, lha itu rock'r nya dimakan sendiri, isterinya yang berbaik hari ngebikinin saya kopi malah ga dikasih.

Ohiya, tadi kopi yang dibikinkan itu adalah merk yang sudah sejak lama pengen saya coba dan impikan, akhirnya sore tadi kesampaian juga mencicipinya.  Kopi itu lho yang saya maksud:


Rasanya, ya rasa kopi, enak sih karena tinggal minum hehe ya maapkeun lidah saya yang nggak sensitif terhadap rasa kopi.  Tahunya cuma sedikit bisa ngebedain antara robusta & arabica itu aja.  Selain itu menurut saya semua kopi rasanya ya gitu.

Malamnya, saya ditraktir makan sama anak asrama yang baru saja melaksanakan ritual wisuda, lagi-lagi menu baru yang baru pertamakali saya coba, entah beli dimana.  Jadi ada pepes jamur, pepes ayam dan pepes tahu.  Enak, sambalnya juga tak begitu pedas.

Sederhana sekali cerita hari ini, cuma jalan-jalan, minum, dan makan-makan.  hasilnya: sedikit pegel, sedikit masuk angin akibat angin yang masuk kamar lumayan dingin, dan yang jelas kenyang, hati pun lumayan senang.

Begitulah.
Senin, 13 Februari 2017 6 komentar

Hari ke 6 : Gara-gara John Wick


Sebenarnya mas Keanu di John Wick chapter 2 itu ga salah sih, cuma lagi pengen nyalahin beliau aja #lho

Jadi pertahanan saya untuk menahan diri ga nonton di biuskup selama kuranglebih empat bulan akhirnya bobol gara-gara baca beberapa saran sesat beberapa kawan di jejaring sosial, salahsatunya mas didut, biar aja kali ini saya salahin dia aja deh #semenamena.

Siang tadi, setelah berkunjung ke temen satu kelurahan beda rw, saya memutuskan untuk berkunjung ke amplaz, entah sudah berapa bulan pula saya tak menginjakkan kaki kesitu, lagian tak ada keperluan juga.  Dan, bener saja ga rugi nonton John Wick kui, alur ceritanya cukup sederhana, namun adegan bak-bik-buk dan dar-der-dor-nya keren.  Berdarah-darah tapi elegan.  Balas dendam itu memang mengasikkan kawan! haha Dalam benak saya malah jadi merencanakan bales dendam sama siapapun yang pernah nyakitin & semena-mena dengan saya, bagus sekali kan efek film tersebut..

Usai nonton, saya laper, lalu beranjak ke ka-ep-ci, dan memutuskan untuk mencoba tawaran menu yang belum pernah saya coba sebelumnya: hotz chicken.  Wah ternyata pedasnya juara!  Bukan pedas yang edan-edanan macam oseng mercon yang pernah saya coba, tapi ini semacam pedas yang enak dan elegan, camppuran cabe, merica sepertinya dan tomat, juga entahlah apalagi yang bikin sedikit asam tapi asli enak.  Saya rekomendasikan deh bagi pencinta rasa pedas untuk nyoba menu ini.  Bagi saya yang lama tak makan pedas sih rasanya enak sekali, walaupun membuat mata saya sedikit berembun ehehe

Sehabis makan & maghriban, bukannya pulang saya malah mampir di salah satu toko pakaian di dalam amplaz, bayangkan: toko pakaian di dalam amplaz!  Luar biasa, bertahun-tahun saya menapakan kaki di plaza ambarrukmo itu, baru kali itu saya berani masuk salah satu toko yang termasuk paten, kemudian nekat mencoba-coba, dan ujung-ujungnya membeli salah satu produk disitu.  Pencapaian saya yang luarbiasa setelah hidup bertahun di Jogja.  Saya jadi kagum sama sama diri sendiri hari ini #halaagh

demikianlah misi hari ini, terselesaikan dengan baik, dengan hasil perut kenyang, hati pun senang..  Besok kemana & ngapain lagi ya?

---
*poster film di atas main comot di blognya mas didut.
8 komentar

Hari ke 3, 4 dan 5 : banyak Hal

Baru sempat posting lagi hari ini setelah perjalanan cukup panjang sepanjang akhir pekan tadi.  Karena cukup panjang mungkin saya tulis poin-poinnya saja ya.

10 Februari, Jum'at
Sebenarnya tak ada hal yang benar-benar baru hari ini, tapi paling tidak saya melakukan dua hal baruBaru disini bisa jadi melakukan kombinasi hal, misalnya seperti saat saya mencoba bubur ayam di pagi hari deket rumah kontrakan temen saya yang ternyata enak dan suwiran ayamnya halus menyerupai abon.   

Yang kedua saya pertamakali naik Gojeg di Surabaya ahaha, ini terpaksa karena ga nemu Grab dan Uber.  Lalu apalagi, ohiya saya ketemu temen baru juga.  Lalu rasanya baru hari itu mencoba bisa Restu dari Surabaya ke Malang.  Dulu untuk jurusan Sby-Mlg rasanya nama bisanya bukan itu, deh.

Dan terakhir, saya akhirnya kesampaian nginep di hotel Pelangi di deket alun-alun kota Malang.  Entah sejak kapan mimpi pengen nginep disana, tempat itu sejak dulu terkenal sebagai hotel yang tidak terjangkau bahkan untuk sekedar dimimpikan seorang mahasiswa ahaha.  Ohiya rasanya sebelumnya saya dan honey naik taksi dari terminal Arjosari, yang mana untuk pertamakali pula naik taksi yang bikin kapok tapinya, supirnya ga ramah, beh.

11 Februari, Sabtu.
Saya akhirnya kesampaian sowan ke rumah kontrakan sepupu saya, eh istri sepupu sih tepatnya, etapi kan ya sepupu juga namanya #dibahas ..yang lagi ngambil S2 di Malang, yang cuma tinggal bertiga sama ibu dan putrinya.  Kontrakan di Malang sih, sekecil apapun, tetap saja terasa menyenangkan, airnya tetap saja sedingin es, paling tidak ada tiga tempat yang saya tau lingkungannya menyenangkan untuk ditinggalin: Bogor, Malang & Jogja tentu saja

Sebelum mampir bertamu, kami mampir dulu ke pasar buku Wilis, saya rasanya dulu sekitar13 tahun yang lalu pernah mampir bentar disitu, suasanya mirip-mirip shoping di Jogja.  Dan saya menemukan harta karun: buku Flora yang disusun oleh Dr.














Puas foto-foto di sanasini, akhirnya memutuskan pulang karena harus ngejar waktu flight honey di sore hari.  Singkatnya balik ke hotel ngambil barang, ngebalikin motor dan terakhir akhirnya pertama kali nyoba naik Uber Car ke terminal Arjosari.  Arjosari kembali ke Bungurasih, lalu ke bandar, lalu berpisah lagi.. err intinya begitulah, masa pacaran pun usai untuk sementara uhuhu.

Begitulah rekap #misi21 di tiga hari kemarin.  Untuk misi hari ini ntar diceritainnya malem hari aja deh ehehe.  Intinya perjalanan ke Surabaya-Malang kemarin itu lumayan bikin refresh otak saya yang akhir-akhir ini rada mumet & mbulet.  Smoga minggu ini akan lebih baik lagi, hore!
Kamis, 09 Februari 2017 8 komentar

Hari 2 : Posting dalam Kereta

Sebenarnya ada beberapa hal yang saya lakukan hari ini, tapi saya tak yakin kalau baru pertama kali melakukannya, jadi untuk memastikan saya melakukan satu hal lagi.

Yang pertama adalah hal ngga penting yang rasanya tak pernah saya lakukan, yaitu memajang foto saya yang cukup jelas keliatan muka di profil picture fesbuk.  Iya ga penting, itu pun terinspirasi rambut gondrongnya Kim Shin, tokoh utama di serial Goblin, ya makin ga nyambung memang.

Rabu, 08 Februari 2017 13 komentar

Hari 1: mengulang #misi21


..entah bagaimana walnya, sehingga beberapa jam yang lalu saya iseng blogwalking, untuk kemudian terdampar di postingan lamanya mamat tentang #misi21.  Dulu, sekitar tujuh tahun yang lalu, mungkin sekitar november 2010 sampai awal 2011, banyak yang turut meramaikan misi yang tak biasa ini.

11 komentar

untuk tujuh tahun ini

satu pertanyaan sederhana yang sering ditujukan kepada saya, oleh beberapa orang, adalah :
...tujuh tahun?
Anehnya, saya toh tak pernah marah saat orang menanyakan hal itu, walau dengan ekspresi bagaimanapun: heran, bingung atau dengan sedikit berolok-olok..

Senin, 06 Februari 2017 0 komentar

Tentang anak yang mengacau benak superman

dulu waktu saya kecil, punya beberapa komik superman edisi khusus, tidak befitu tebal namun juga tak bisa dikatakan tipis.  Komik serial Superman itu merupakan hadiah jika membeli dua sabun mandi batangan.

Di antara beberapa judul yang tersedia, yang paling saya ingat justru bagian cerita yang berjudul anak yang mengganggu benak Superman

Jadi ceritanya ada seorang anak kecil yang terobaesi dengan kekuatan superman, jadi anak itu suka menirukan apa-apa yang biasa dilakukan superman saat ada bencana yangbtetjadi.

Akibatnya ajaib, saat anak kecil itu membayangkan & menirukan cara superman menunjukkan kekuatannya, saat itu pula kekuatan supernya gagal.

Misalnya, kalau tidak salah saat ada hujan badai.  Anak kecil itu membayangkan kalau superman pasti akan meniup angin badai hingga menjauh.  Dan saat superman dalam kenyataannya ingin melakukan hal itu mendadak macet, kekuatan supernya tak berfungsi, sehingga terpaksa mencari jalan lain agar kota selamat dari bencana.

Hingga terulang beberapa kali kejadian seperti itu lagi.  Endingnya kalau tidak salah anak kecil penyebab masalah itu akhirnya ditemukan dan diberi nasihat atau semacamnya kalau tindakannya berbahaya (bagi kekuatan supernya sih)

Saya lupa gimana caranya anak kecil itu bisa punya kekuatan ajaib gitu.  Dan saya masih saja ingat potongan cerita itu mungkin karena alur ceritanya unik, dan tiba-tiba saja ingin menuliskannya sekarang.

Sungguh ngga penting, kan? 😐

Eh, barusan saya gugling, ternyata ada yang upload komiknya, silakan saja dicek jika berkenan..



Minggu, 05 Februari 2017 2 komentar

tentang seminggu ini & hari minggu ini

..apa yang terjadi dalam seminggu ini ya, selain kejadian hari senin tadi, ya saya cukup pusing melihat rekap revisi yang harus diperbaiki dari tim penilai & penguji, otak saya langsung drop haha smoga mulai besok sudah pelan-pelan tertangani sesuai tekat bulat.  Masa petualangan ke warung-warung gelato masih belum cukup sebagai mood booster, eh salah, untuk kali ini harus melupakan yang namanya mood, harus bergerak lah, jangan konyol lagi *ngobrol sama diri sendiri*

Kejadian apa yang menarik seminggu ini ya..

Oh itu, kamis malam kemarin, saya diajak mas Radith ke Wonosari, ke katamata coffee, kedai kopi yang lumayan jauh, namanya juga darah Gunung Kidul.  Mas Brindhil kui skill bawa motornya ngeri sekali, tampaknya saya kapok kalo boncengan sama beliau lagi hahaha.  Apalagi kami beruntung, sepanjang jalan diguyur air hujan, tak begitu deras membadai sih, tapi tetap saja basah yang bikin masuk angin sepertinya.  Saya juga sih lupa bawa raincoat tambahan.

Lalu cuaca Jogja yang akibat hujan yang rajin nyaris semingguan ini, udaranya jadi dingin luar biasa, saya bilang sih ideal sekali untuk proses beranakpinak, eh berkembangbiak, halagh pokoknya begitulah.  Saya aja sampe kepaksa pake jaket di dalam kamar, dan dua kali terpaksa bikin mie kuah yang panas biar keringetan dan bikin body rada delicious.. haha

Pagi tadi, memutuskan sepedaan ke Pakem lagi, ritme sepedaan saya masih kurang bagus ternyata, masih suka semaunya berhenti mendadak, padahal ga bagus untuk napas dan jantung sepertinya kalau mendadak-dadak gitu.  Untungnya bisa sampai juga di warung ijo, walau menu andalan tiap minggu pagi Piskopyor absen di menu.  Jadinya hanya makan nogosari saja, dan pulangnya mampir makan bubur ayam deket mesjid deket asrama.

Sekarang tau-tau sudah  nyaris jam 2 siang.  Saya lapar lagi, tapi masih males mandi, ntar sore aja deh, mandinya maksudnya, makannya sih sekarang

Beh, postingan macam apa ini..
Sabtu, 04 Februari 2017 6 komentar

tentang Penulis-penulis keren di masa lalu

Rentang waktu di tahun 1990-an benar-benar memanjakan saya selaku pembaca fiksi, utamanya di majalah Hai.  Setiap edisinya biasanya saya bisa menemukan tiga macam fiksi: cerpen, serial dan cerita bersambung. Ohiya saya tidak berlangganan majalah itu, uang saku saya belum cukup untuk itu, untuk mendapatkan kemewahan itu saya harus ke perpustakaan daerah yang cuma berjarak sekitar empat kilometer dari rumah.

Ada beberapa penulis top saat itu, sebut saja Hilman yang terkenal dengan Lupus-nya, Gola Gong yang identik dengan Balada si Roy, Zara Zettira ZR yang menurut saya memiliki kekuatan di alur ceritanya yang cerdas, dan tentu idola saya sepanjang masa bubin LantanG yang terkenal dengan anak-anak Mama Alin yang bercerita tentang pemberontakan di masa muda, dan terakhir adalah Ukirsari yang dulu membuat cerita persahabatan tiga orang anak muda dalam serial Misha.Keke.Jalu.

Ada dua orang yang akhirnya berhasil saya kontak, yang pertama adalah bubin LantanG a long time ago.. saat dia masih struggling di negeri paman sam akibat idealismenya.  Hasil pergulatan hidupnya disitu sebagian besar bisa dibaca di Kisah Langit Merah. Lumayan sering berbalas email saat itu, sampai akhirnya perlahan dia tak ada kabar lagi.  Saya masih penasaran dan berharap suatu saat bisa bertemu dan ngobrol dengannya, entah dimana.

Penulis kedua adalah mba Ukirsari.  Cerita yang dia buat itu unik, dan belakangan saya akhirnya sedikit tahu latar belakang cerita itu diangkat darimana.  Secara tak sengaja saya membeli majalah Hai bekas terbitan Mei 1995 waktu pameran benda-benda lama di Taman Budaya kalau tidak salah.  Di dalamnya kebetulan ada bagian dari serial Misha.Keke.Jalu.

Kebetulan beberapa waktu yang lalu, saya memberanikan diri untuk berteman dengannya di jejaring sosial, dan diterima.  Dan dia sekarang benar-benar menjelma sebagai seorang penulis yang hebat, dan kerennya juga rendah hati.  Akhirnya saya beritahu kabar temuan saya itu, dan saya sungguh tidak menyangka reaksinya yang begitu bahagia dan terharu.  Karena katanya potongan serial yang saya kirimkan itu adalah bagian berharga dari perjalanan hidupnya.

Perjalanan waktu dan teknologi ya, sisi baiknya bisa menjadi penghubung dari seorang penulis hebat dengan penggemarnya.  Saya begitu merasa terhormat saat mengetahui bahwa bantuan yang menurut saya begitu kecil itu ternyata adalah sesuatu yang besar baginya, bagi seorang penulis besar di mata saya.

Oh iya, ini saya lampirkan screenshot potongan cerita keren yang dibuatnya di masa lalu itu.



Jumat, 03 Februari 2017 2 komentar

tentang Gelato & Es Krim di Jogja

beberapa hari terakhir ini, agak-agak hedon ceritanya, mencoba beberapa tempat jualan es krim dan gelato di beberapa sudut Jogja.  Soal beda es krim dan gelato, menurut saya keliatan dari tingkat viskositasnya.  Gelato teksturnya lebih kental dan tidak gampang lumer seperti es krim, intinya keliatan lebih padat.

Dari hasil petualangan ke beberapa tempat jualan es krim & gelato itu, beginilah hasil penilaian saya:

  1. Old Dish
    Dulu namanya adalah Es Krim Tip Top, kedai jualan es krim yang sudah melegenda sejak lama.  Rasanya sangat khas, dan sejak beberapa tahun lalu waktu pertama mencobanya tidak ada perubahan sama sekali.  Favorit saya adalah es krim rasa tutty frutty, kopyor sundae, dan tip top, juga yang rasa rhum.  Bagi yang ingin mencoba rasa es krim yang terjamin enak, kalau ke Jogja wajib mendatangi kedai es krim yang skarang sudah pindah dari tempat lamanya di Jl. Mungkubumi ke Jl. Prof. Herman Yohanes, tepatnya di samping Gudeg Sagan.  Tempatnya lumayan cozy.
    .
  2. Pistachio Gelato
    Kedai gelato yang relatif baru ini ketemu tak sengaja saat sedang menyisiri Jl. Affandi, terusan Gejayan, letaknya di samping Bebek H. Slamet yang utaranya simpang Jl. Jembatan Merah.  Harganya relatif murah, dua scoop kalau tidak salah cuma Rp. 15.000,-.  Cuma disayangkan pelanggan tidak dikasih bonus air putih seperti yang biasa disajikan di Old Dish.  Kalau seret habis makan gelato, tampaknya harus beli air putih sendiri deh.  Tempatnya sendiri bersih tapi ya biasa saja.
    .
  3. Ciao
    Saya mampir ke kedai yang ada di Jl. Gejayan, tempatnya lumayan luas, dan instagrammable #halah.  Desain interiornya menarik lah.  Untung nongkrong cukup menyenangkan. Harga gelatonya lumayan juga, RP. 25.000m- untuk dua scoop.  Dan lagi-lagi menyebalkan karena tidak dikasih air putih sebagai pelengkap. Selain parkir motor yang edan mahal dua ribu bro, lha tarif parkir di Jogja masih standar seribu kok,  saya kayaknya ga bakal kesini lagi deh. *malah ngomongin parkiran*

    Oiya, gelatonya kayaknya kurang padat juga, malah mirip-mirip es krim yang mudah mencair itu.
    .
  4. Forest Kitchen & Gelato
    Saya pernah bikin postingan tentang tempat ini beberapa waktu yang lalu, tempatnya sebenarnya lebih ke restoran yang ekskusif, suasanya remang-remang sok romantis gimana gitu.  Letaknya di sisi selatan jalan. Jl. Adisucipto Km. 6,7, sebelah timurnya Amplaz.  Saya merasa tidak nyaman makan disini, selain sendirian, suasanya juga terlalu kaku.  Harganya lumayan murah juga sih, kalau tidak salah RP. 15.000,- per dua scoop nya.
    .
  5. Tempo GelatoAkhirnya rasa penasaran saya terjawab, kenapa tempat ini menjadi begitu hits di Jogja. Kedai yang berada di Jl. Prawirotaman  ini, tempatnya menyenangkan, selain itu harganya juga relatif murah dan pilihan rasanya beragam. Tekstur gelatonya juga menyenangkan. Selain itu bagian yang terpenting, air putih tersedia dan tak terbatas karena ngambil sendiri.  Tak rugi membayar Rp. 20.000,- per dua pilihan rasa.
Kesimpulannya, kalau ingin mencoba es krim dan gelato di Jogja, rekomendasi saya adalah Old Dish dan Tempo Gelato.  Dijamin enak rasanya dan nyaman suasananya.  Begitulah.
Rabu, 01 Februari 2017 4 komentar

tentang Menengok ke Belakang

..beberapa kali membuka situs facebook, biasanya pertamakali membuka tiap harinya, di paling atas akan disodori kenangan-kenangan masa lalu alias memories..

seringkali hal itu membuat saya penasaran, apa sih yang terjadi pada hari ini saat setahun, dua, tiga, empat, lima, enam bahkan tujuh tahun yang lalu..

seperti tanggal hari ini, ternyata setahun yang lalu adalah hari minggu, yang saya jalani seperti biasanya: bersepeda ke Pakem, dan rasanya saya itu saya masih di kontrakan yang lama.

empat tahun yang lalu, saya malah lagi nonton tipi, nonton acara YM yang ngga ada lagi itu, dan asik nonton berita.  Skarang boro-boro, selain tiada tipi, berita-berita sekarang sepertinya menyebalkan dan lebih baik dibiarkan dan tak usah didengarkan saja..

enam tahun yang lalu, entah kenapa saya berpikir random ingin membuat circle crop, sepertinya waktu sedang heboh ada fenomena gituan di Jogja..

Saya jadi ingin lebih mengingat-ingat tahun-tahun yang lebih lama lagi, let's see..

Nah saya ingetnya justru bulan Februari-Maret 1997, haha sudah duapuluh tahun berlalu, itu pertama kali saya menginjakan kaki di pulau Jawa, menghirup udara Jogja, naik kapal laut, naik kereta api, naik bis kota, dan tahun itu pula genap setahun saya diterima bekerja dan mendapatkan gaji yang bulan itu dikirimkan seorang kawan via wesel untuk bekal perjalanan saya ke Bogor, sebelum sempat melewati ibukota dan terkagum-kagum di pagi hari saat bisa melihat langsung Monas walau cuma lewat jendela KRL yang masih ada versi ekonominya. 

Lalu tiba-tiba mengingat-ingat saya yang 24 tahun yang lalu.  Tahun 1993 adalah masa-masa transisi alias nganggur habis lulus sekolah sampai dinyatakan lulus UMPTN bulan Juni dan masuk kuliah di bulan September.  Honey yang waktu itu saya panggil 'neng masih sekolah, dan jarang ketemu dan komunikasi cuma lewat surat-suratan yang selalu saya tunggu di kotak surat di Malvinas Camp, kos-kosan saya waktu masih punya ruang tamu sebelum semena-mena akhirnya dirombak dan dibikin kamar sama ibu kos.

Sementara tiga tahun yang lalu, adalah kenangan yang campur aduk.  Saya akhirnya ditinggalkan sendirian di Jogja, karena honey sudah kelar sekolahnya, dan tak lama si bungsu lahir.  Wah sudah tiga bulan lebih saya tak bertemu kalian, saya jadi rindu..

Yaa begitu saja, pikiran-pikiran yang berkelebatan sepagi ini, mari sekarang ke kampus, hari ini katanya ada yang seminar hasil penelitian, lumayan kan dapet snack kotak hahaha

tentang rusuh

jadinya, akibat soal pemilu yang tak berkesudahan ini, karena tentu saja pihak yang tak mau kalah, keras kepala dan super nyebelin, ditambah...

 
;