Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2017

Last Days

#20

Ada satu snack yang bikin saya penasaran, gara-gara diposting mas Agus di blognya, pernah juga diposting di situs mojok yang bentar lagi mau wafat itu.  Namanya gulai ayam.  Ternyata malah tak sengaja nemu di warung sebelah, jadi aja saya beli serenteng.  Menyenangkan.  Apalagi tiap bungkusnya dapet hadiah mainan plastik gitu.

#21

Hari terakhir misi, kebanyakan tentang dan soal makanan.  Tapi saya ingin yang agak beda hari ini.  Kebetulan sedari tadi laper, tapi males makan nasi, nggaya sekali.

Muter-muter lewat Gejayan, muter ke Seturan yang katanya ada kedai Gelato, tapi ternyata tutup.  Lalu lurus ke utara, menuju ringroad, menyusurinya ke arah barat, sampai akhirnya berbelok ke selatan di perempatan Kentungan.  Memutuskan untuk mampir di kedai susu yang entah sejak kapan bikin saya penasaran.  Sering lewat namun tak pernah singgah.

Tadi itu membulatkan tekat, mampir lalu parkir, nyari tempat duduk yang banyak kosong di lantai dasar.  Memutuskan untuk memesan susu hazelnut med…

Hari 18 & 19 : Beres-beres Rujak

#18

Kemarin, misinya sederhana sih sebenernya, tapi tidak segitunya untuk saya yang erragak pemalas ini.  Jadi kerjaan saya tumben-tumbennya beres-beres kamar, bersih-bersih, rapi-rapi.  Setelah kira-kira saya biarin berantakan selama lebih kurang err empat bulan #eh

Jadi, setelah beres-beres itu, akhirnya saya menemukan beberapa benda yang selama ini saya cari-cari ga ketemu-ketemu:
GuntingTangObat mataTab Lenovo Sisi baik lainnya, saya berhasil menemukan penyebab pilek saya berhari-hari, yaitu err.. deposit debu di banyak sudut kamar yang ternyata sudah lebih dari sekedar lumayan 😐  Skarang sudah lumayan lega dan semua pun gembira..

#19

Tadi pagi, tumben-tumben saya males sepedaan, jadi ya ngga kemana-mana, malahan ke tukang bubur ayam deket asrama, eh si tukang bubur masih inget aja saya euy.  Hebad.  #Infogapenting

Siang-siang lalu kemana, ke Pakualaman, deket keraton itu, ngapain, nyobain makanan yang sering saya liat tapi belum pernah berani saya coba, eh pas saya coba ternyata …

Hari ke 17 : Jum'at Kemarin & Sekarang Rindu

Hari jum'at kemarin tak ada sesuatu yang terlalu istimewa, selain jum'atan yang tak kebagian tempat sehingga harus sholat di atas batapress di teras masjid, untung bawa sajadah, walau dengan senang hati dibagi dua dengan jamaah di samping.  Pulangnya dapet nasi bungkus dari entah siapa yang sudah dua jumat ini berbagi ratusan bungkus nasi, ngiri saya, sungguh.

Malamnya gerimis, akhirnya saya memutuskan menu yang belum pernah saya coba, karena berdasarkan pengalaman dulu, mesen bakmi goreng Jawa itu adalah ujian kesabaran yang luar biasa, nunggunya lama.  Akhirnya saya mesen bakmi godhog saja.  Ternyata, dicampur sama bihun gitu, enak sih, buktinya habis, yaiyalah, laper..

Dan sepagi ini, saya baru inget lagi, kalo si bungsu usianya tepat tiga tahun hari ini.  Saya jadi rindu euy, pengen pulang.  Pengen banget.  Saya tak pernah jauh darinya saat ulang tahunnya. 

Saya rasanya tak ingin ngapa-ngapain hari ini, selain beranjak mencari kado buatnya.  Met ultah nak, maaf hadiahnya s…

Hari ke 16 : Instagram Live Story

Sebelum saya menceritakan perihal inti sesuai dengan judul.  Maka ijinkan saya sesekali pamer stat blog ini yang kemarin di luar kebiasaan.  Coba aja liat skrinsut di bawah ini:

Keliatan, kan? Iya iyaaa.. Masa ada sehari sampai 800 lebih views gitu?  Blogspot mah paling bisaan aja bikin seneng.  Mari kita liat stat berikutnya:


Heu, sudah saya duga, sebagian besar views sebanyak itu disumbangkan oleh tulisan tentang resensi buku 99 Wisdom, kebetulan pas saya bagikan di twitter, ternyata di retweet oleh mas Gobind  *sok akrab*, sang penulis buku tersebut.

Jadilah, menurut saya, jika ingin views blog tinggi, bikinlah resensi buku, bagikan link-nya di goodreads dan usahakan agar di bisa di-RT sama penulisnya langsung.  Demikian tips asal-asalan dari saya.

Kemudian kembali ke topik.  Sebenernya kemarin itu sih nyaris berakhir tanpa menyelesaikan misi apapun. 

Sampai akhirnya menjelang terlelap saya teringat akan fitur di instagram yang belum pernah saya coba sebelumnya. Yaitu story dan li…

Hari ke 15 : Sakit yang membingungkan

Baru dua hari yang lalu, saya menuliskan beberapa butir-butir kebijakan di buku 99 Wisdom.  Kok ya kemarin saya harus mempraktekan poin ketiga di situ, yaitu menerima rasa sakit.

Jadi pagi-pagi, saya lupa sarapan pop mie dulu apa push up dulu.  Pokoknya gitu lah, pas lagi iseng sebangun tidur saya biasanya iseng push up dan sit up ples plank.   Beberapa jam kemudian, kok badan saya rasanya remuk redam, kepala terasa berat dan hidung yang sudah meler dari kemarin-kemarin juga makin terasa ga enak. 

Belum cukup rupanya sakitnya, menjelang siang, badan terasa panas, lidah terasa pahit, sedikit mual, lha kok ya sakit kombo gitu.  Saya bingung sendiri.  Lha iya, saya baru nyadar kalau rasanya selama tujuh tahun ini tak pernah mengalami sakit yang seperti ini.  Kalaupun ada, itu saat saya ada di rumah.

Sampai sore hari, saya baru kepikiran satu hal, rasanya ini gejala masuk angin deh, tapi level parah.  Jadi aja nekat pelan-pelan naik motor ke minimarket terdekat, nyari minyak kayu putih, o…

Hari ke 14 : Resensi buku 99 Wisdom

Dua hari yang lalu, ada paket yang ditujukan untuk saya.  Setelah saya buka, isinya buku, dua biji, karya Gobind Vashdev.  Yang pertama berjudul Happiness Inside, yang kedua judulnya 99 Wisdom.  Buku yang pertama saya sudah punya, dikasih oleh uni Ade beberapa waktu yang lalu.

Akhirnya saya konfirmasi ke uni Ade, ternyata katanya salah kirim, jadilah saya pinjam dulu bukunya untuk saya baca, sebelum saya kirim balik.  Jadi, sedari pagi yang hujan, sampai kemudian reda di sore hari, saya luangkan waktu untuk membaca buku pinjeman tersebut.  Saking niatnya, sempet-sempetnya saya baca di Artemy Italian Gelato, kedai gelato yang saya baru tau dan belum pernah nyoba, walau kemudian kapok dan tak bakal kesana lagi, harganya lumayan mihil bro, masa dua scoopnya Rp. 28.500,- dan rasanya masih kalah jauh sama di Il Tempo Gelato.  Tadi nyoba rasa Rhum & Capucino apa gitu.  Khusus yang rasa rhum, jauh lebih nendang yang di Old Dish malah.

Eh, malah misuh-misuh soal gelato (lagi), jadi mari k…

Hari ke 13 : You should stop calling my name

Right when you thought you had me
Baby you just lost someone
~gangsta / kat dahlia
..rasanya baru beberapa minggu yang lalu, meninggalkanmu melepasku di teras sebuah pusat perbelanjaan.  Aku juga tak berusaha menengok ke arahmu, karena tak bisa menebak waktu, apa mungkin itu adalah saat terakhir melihatmu.  Begitu pikiran yang berputar-putar saat itu..

Pensilnya lalu terhenti menuliskannya, catatan yang terhenti begitu sebuah notifikasi pesan masuk.  Singkat saja.

"you should stop calling me Rei.."

Rasanya pagi itu waktu terhenti, atau malah terlalu cepat berlalu menjadi sore hari, atau malam hari?  Waktu sudah tak penting lagi.  Bahkan tak terniat untuk membalas pesan singkat itu.

--

Kau lah yang diinginkan aku dari mimpiku
coba terbangkan khayalku dari sadarku
~ Gigi

"Aku harus meninggalkanmu.."  Saat itu adalah menjelang malam, dirinya sedang menatap pagar yang berkarat di lantai bawah, terlihat jelas dari lantai dua tempatnya berbicara, dengan Rei, yang waktu itu.…

Hari ke 12 : Review Film India

Hari ini, seperti hari-hari kearin, kurang kreatif. Saya rasanya tidak ada melakukan hal-hal baru seharian ini.  Cuma bangun yang agak kesiangan, terus sepedaan ke Pakem, sarapan piskopyor, pulangnya makan lagi di warung pecel Sakti, kemudian nonton film Chennai Express hasil ngopi kemarin, begitu saja sampai akhirnya kelaperan lagi lalu makan capcay yang rada mahal: 12 rebu.

Setengah jam lagi sudah jam 12 tengah malam, artinya detlen untuk misi hari ini, saya cuma kebayang untuk posting sesuatu yang rasanya belum pernah dilakukan, yaitu niru postingannya Jensen dan Kimi tentang resensi film.  Biar beda saya cuma ngereview secara singkat film-film India yang pernah saya tonton seingat-ingat saya deh.

1. 3 Idiots
Film favorit saya tentu, dan masih saya pertahankan di folder laptop saya.  Tentang pendidikan dari sudut pandang yang lain, sedikit berbeda dengan novelnya, malah lebih keren dari novelnya menurut saya.   Adegan favorit saya adalah saat millimeter dewasa memperkenalkan dirinya…

Hari ke 11 : the Art of Doing Nothing

Intinya seharian ini saya males kemana-mana dan ngapa-ngapain.  Ya sebenernya ngapa-ngapain juga sih, tapi tidak sengapa-ngapain biasanya.

Mungkin juga terinspirasi sama mb Anggi di postingannya itu, yang jelas saat dinihari, saat kebangun ga jelas gitu, selain mengingat pake internet yang tampaknya juga sekarat, sekalian saja saya matiin sambungan internetnya.

Lumayan lah, bebas sementara dari hingar bingar jaringan internet selama lebih dari 15 jam sepertinya, karena baru saya idupin lagi barusan sehabis isya apa ya, lupa.

Apalagi sedari pagi kepala saya kok ya awet sekali sih nyut-nyutan dari kemarin.  Akhirnya tidur setengah hari, setengah harinya lagi nonton serial Malam Minggu bersama Miko jilid 2, lanjut nonton Gi Joe jilid 2, lalu beli roti 2, sebelum akhirnya saya saya memutuskan mandi di sore hari setelah menundanya selama...errr.. sepertinya 2-3 hari, saya lupa tepatnya.  Halagh lupakan bagian itu, kan alesannya body saya lg ndak enak, jadi ya begitulah 😐

Intinya seharian …

Hari ke 10 : Gelato & Kebun Roti

Seharian ini rasanya tidak produktif sekali.  Kebanyakan tidur, sedikit membaca & kurang ngapa-ngapain.  Mari salahin hidung yang masih pilek dan kepala yang tumben-tumbennya nyut-nyutan.

akhirnya pagi-pagi bikin mie rebus plus telor dua biji, lumayan lah, tapi kepala ko ya masih awet terasa beratnya.  Sampai sore masih begitu.

Sehabis isya, saya ingat satu hal: sudah semingguan ini saya ga ada sepedaan.  Akhirnya ngeluarin sepeda, lalu beranjak ke utara, menujuuu kedai gelato lagi ehehe

Ada informasi kalo ada kedai gelato di sekitar jalan yang padahal sering saya lewati saat menuju kampus.  Saya juga baru ngeh kalo nama jalannya adalah bougenville.  Ngertinya Jl. Agro yang ruas jalannya sehabis jalan itu.

Nama kedai yang saya coba kali ini adalah @conogelateria, bagian lain yang bikin penasaran adalah produk @kebunroti yang katanya adalah roti artisan dengan biang ragi bikinan sendiri.  Jadi inget novel/film Madre.


Interior kedainya keren ya?

Gelatonya sedikit mahal sih, 15 rebu …

Hari ke 9 : Siri & Pustaka

Sebenernya sih, saya mau posting tentang minuman yang baru saya cobain hari ini, yaitu es buah, ya es buahnya sih biasa, yang ini es buah di warung langganan saya : ulat gendut nan legendaris kui.  Eh lha ini kan sudah diceritain haghaghag  Ya gitu deh, es buahnya enak, apalagi harganya cuma limarebu semangkoknya, cukup segar & mengenyangkan.. err soal kenyang sih ya jelas lah, soalnya sebelumnya saya kan sudah sukses ngabisin sepiring ayam goreng sambal kacang yang enak itu ..

Sehabis makan dan kembali ke asrama, saya sempet-sempetnya nongkrong sama anak-anak di teras lantai dua.  Trus tiba-tiba seorang teman meminta saya mengaktifkan fasilitas Siri di hape saya.  Iya, saya punya hape secanggih itu belum pernah ngaktifin sesuatu bernama Siri itu, takut salah omong trus malah ngelakuin hal-hal aneh dan macem-macem. Aneh sekali kan pikiran saya haha

Katanya temen saya itu :coba aktifin, trus ngomong "Hey Puter!"

Iya saya coba, dan ejaan saya alangkah jeleknya, seringkali …

Hari ke 8 : Gelato, Pengakuan & Poster

Karena hal baru yang saya lakukan hari ini minim sekali, tapi ya paling tidak misi terselesaikan sih.  Saya hari ini mencoba kedai gelato yang baru saya liat tadi siang, tak sengaja pas lewat daerah Terban, malah nemu Arlechinno gelato, jadi saja tergoda mampir.  Bagian menyenangkan dari kedai gelato adalah varian rasa yang banyak, beragam dan sepertinya enak semua.  Tadi saya memutuskan untuk nyoba rasa anggur/malaga dan rasa kacang.  Dua scoop, dua rasa, dua puluh lima ribu rupiah.  Ini dia penampakannya:


Kedainya sederhana dan tak seberapa luas, letaknya persis di samping el's computer.  Mungkin nanti kesitu lagi, penasaran dengan rasa yoghurt strawberry atau apa ya tadi, rasanya asem-asem manis enak gitu.  Sayang dikasi tau yang jual tentang varian rasa yang katanya baru itu setelah saya sudah memilih anggur & kacang itu.

Kemudian tentang pengakuan, sub judul yang kedua #halaghsokformal.. cuma sekedar pengakuan tentang idola saya sejak saya es em pe.  Mungkin saya pernah s…

Hari ke 7 : Malioboro, Rock'r & Koffie Aroma

Mungkin sekitar jam 2 lebih tadi saya ngiderin jalan Malioboro, rasanya sudah lama tak jalan kaki di trotoar yang baru itu, bahkan malah rasanya baru pertamakali saya merasakan jalan kaki lumayan jauh, itu karena trotoarnya sendiri baru jadi beberapa waktu yang lalu.  Ternyata menyenangkan liat banyak yang duduk di bangku-bangku yang berjajar di sepanjang pinggir jalan.

Hal baru apalagi yang saya lakukan hari ini ya.  Ohitu, sebelum jalan-jalan ke Malioboro, saya beli cokelat Rock'r keluaran Silverqueen, makanan yang sejak lama pengen saya coba, ya anggap aja palentinan #halagh, saya beli dua, satu buat saya sendiri, satunya buat mas Andi, tetangga saya yang seringkali ngasi makanan macem-macem saat bertamu ke rumahnya.  Termasuk lelaki kejam juga sih dia, lha itu rock'r nya dimakan sendiri, isterinya yang berbaik hari ngebikinin saya kopi malah ga dikasih.

Ohiya, tadi kopi yang dibikinkan itu adalah merk yang sudah sejak lama pengen saya coba dan impikan, akhirnya sore tadi k…

Hari ke 6 : Gara-gara John Wick

Sebenarnya mas Keanu di John Wick chapter 2 itu ga salah sih, cuma lagi pengen nyalahin beliau aja #lho

Jadi pertahanan saya untuk menahan diri ga nonton di biuskup selama kuranglebih empat bulan akhirnya bobol gara-gara baca beberapa saran sesat beberapa kawan di jejaring sosial, salahsatunya mas didut, biar aja kali ini saya salahin dia aja deh #semenamena.

Siang tadi, setelah berkunjung ke temen satu kelurahan beda rw, saya memutuskan untuk berkunjung ke amplaz, entah sudah berapa bulan pula saya tak menginjakkan kaki kesitu, lagian tak ada keperluan juga.  Dan, bener saja ga rugi nonton John Wick kui, alur ceritanya cukup sederhana, namun adegan bak-bik-buk dan dar-der-dor-nya keren.  Berdarah-darah tapi elegan.  Balas dendam itu memang mengasikkan kawan! haha Dalam benak saya malah jadi merencanakan bales dendam sama siapapun yang pernah nyakitin & semena-mena dengan saya, bagus sekali kan efek film tersebut..

Usai nonton, saya laper, lalu beranjak ke ka-ep-ci, dan memutuska…

Hari ke 3, 4 dan 5 : banyak Hal

Baru sempat posting lagi hari ini setelah perjalanan cukup panjang sepanjang akhir pekan tadi.  Karena cukup panjang mungkin saya tulis poin-poinnya saja ya.

10 Februari, Jum'at
Sebenarnya tak ada hal yang benar-benar baru hari ini, tapi paling tidak saya melakukan dua hal baruBaru disini bisa jadi melakukan kombinasi hal, misalnya seperti saat saya mencoba bubur ayam di pagi hari deket rumah kontrakan temen saya yang ternyata enak dan suwiran ayamnya halus menyerupai abon.   

Yang kedua saya pertamakali naik Gojeg di Surabaya ahaha, ini terpaksa karena ga nemu Grab dan Uber.  Lalu apalagi, ohiya saya ketemu temen baru juga.  Lalu rasanya baru hari itu mencoba bisa Restu dari Surabaya ke Malang.  Dulu untuk jurusan Sby-Mlg rasanya nama bisanya bukan itu, deh.

Dan terakhir, saya akhirnya kesampaian nginep di hotel Pelangi di deket alun-alun kota Malang.  Entah sejak kapan mimpi pengen nginep disana, tempat itu sejak dulu terkenal sebagai hotel yang tidak terjangkau bahkan untuk …

Hari 2 : Posting dalam Kereta

Sebenarnya ada beberapa hal yang saya lakukan hari ini, tapi saya tak yakin kalau baru pertama kali melakukannya, jadi untuk memastikan saya melakukan satu hal lagi.

Yang pertama adalah hal ngga penting yang rasanya tak pernah saya lakukan, yaitu memajang foto saya yang cukup jelas keliatan muka di profil picture fesbuk.  Iya ga penting, itu pun terinspirasi rambut gondrongnya Kim Shin, tokoh utama di serial Goblin, ya makin ga nyambung memang.

Hari 1: mengulang #misi21

..entah bagaimana walnya, sehingga beberapa jam yang lalu saya iseng blogwalking, untuk kemudian terdampar di postingan lamanya mamat tentang #misi21.  Dulu, sekitar tujuh tahun yang lalu, mungkin sekitar november 2010 sampai awal 2011, banyak yang turut meramaikan misi yang tak biasa ini.

untuk tujuh tahun ini

satu pertanyaan sederhana yang sering ditujukan kepada saya, oleh beberapa orang, adalah :
...tujuh tahun? Anehnya, saya toh tak pernah marah saat orang menanyakan hal itu, walau dengan ekspresi bagaimanapun: heran, bingung atau dengan sedikit berolok-olok..

Tentang anak yang mengacau benak superman

dulu waktu saya kecil, punya beberapa komik superman edisi khusus, tidak befitu tebal namun juga tak bisa dikatakan tipis.  Komik serial Superman itu merupakan hadiah jika membeli dua sabun mandi batangan.

Di antara beberapa judul yang tersedia, yang paling saya ingat justru bagian cerita yang berjudul anak yang mengganggu benak Superman

Jadi ceritanya ada seorang anak kecil yang terobaesi dengan kekuatan superman, jadi anak itu suka menirukan apa-apa yang biasa dilakukan superman saat ada bencana yangbtetjadi.

Akibatnya ajaib, saat anak kecil itu membayangkan & menirukan cara superman menunjukkan kekuatannya, saat itu pula kekuatan supernya gagal.

Misalnya, kalau tidak salah saat ada hujan badai.  Anak kecil itu membayangkan kalau superman pasti akan meniup angin badai hingga menjauh.  Dan saat superman dalam kenyataannya ingin melakukan hal itu mendadak macet, kekuatan supernya tak berfungsi, sehingga terpaksa mencari jalan lain agar kota selamat dari bencana.

Hingga terulang be…

tentang seminggu ini & hari minggu ini

..apa yang terjadi dalam seminggu ini ya, selain kejadian hari senin tadi, ya saya cukup pusing melihat rekap revisi yang harus diperbaiki dari tim penilai & penguji, otak saya langsung drop haha smoga mulai besok sudah pelan-pelan tertangani sesuai tekat bulat.  Masa petualangan ke warung-warung gelato masih belum cukup sebagai mood booster, eh salah, untuk kali ini harus melupakan yang namanya mood, harus bergerak lah, jangan konyol lagi *ngobrol sama diri sendiri*

Kejadian apa yang menarik seminggu ini ya..

Oh itu, kamis malam kemarin, saya diajak mas Radith ke Wonosari, ke katamata coffee, kedai kopi yang lumayan jauh, namanya juga darah Gunung Kidul.  Mas Brindhil kui skill bawa motornya ngeri sekali, tampaknya saya kapok kalo boncengan sama beliau lagi hahaha.  Apalagi kami beruntung, sepanjang jalan diguyur air hujan, tak begitu deras membadai sih, tapi tetap saja basah yang bikin masuk angin sepertinya.  Saya juga sih lupa bawa raincoat tambahan.

Lalu cuaca Jogja yang akib…

tentang Penulis-penulis keren di masa lalu

Rentang waktu di tahun 1990-an benar-benar memanjakan saya selaku pembaca fiksi, utamanya di majalah Hai.  Setiap edisinya biasanya saya bisa menemukan tiga macam fiksi: cerpen, serial dan cerita bersambung. Ohiya saya tidak berlangganan majalah itu, uang saku saya belum cukup untuk itu, untuk mendapatkan kemewahan itu saya harus ke perpustakaan daerah yang cuma berjarak sekitar empat kilometer dari rumah.

Ada beberapa penulis top saat itu, sebut saja Hilman yang terkenal dengan Lupus-nya, Gola Gong yang identik dengan Balada si Roy, Zara Zettira ZR yang menurut saya memiliki kekuatan di alur ceritanya yang cerdas, dan tentu idola saya sepanjang masa bubin LantanG yang terkenal dengan anak-anak Mama Alin yang bercerita tentang pemberontakan di masa muda, dan terakhir adalah Ukirsari yang dulu membuat cerita persahabatan tiga orang anak muda dalam serial Misha.Keke.Jalu.

Ada dua orang yang akhirnya berhasil saya kontak, yang pertama adalah bubin LantanG a long time ago.. saat dia masih…

tentang Gelato & Es Krim di Jogja

beberapa hari terakhir ini, agak-agak hedon ceritanya, mencoba beberapa tempat jualan es krim dan gelato di beberapa sudut Jogja.  Soal beda es krim dan gelato, menurut saya keliatan dari tingkat viskositasnya.  Gelato teksturnya lebih kental dan tidak gampang lumer seperti es krim, intinya keliatan lebih padat.

Dari hasil petualangan ke beberapa tempat jualan es krim & gelato itu, beginilah hasil penilaian saya:

Old Dish
Dulu namanya adalah Es Krim Tip Top, kedai jualan es krim yang sudah melegenda sejak lama.  Rasanya sangat khas, dan sejak beberapa tahun lalu waktu pertama mencobanya tidak ada perubahan sama sekali.  Favorit saya adalah es krim rasa tutty frutty, kopyor sundae, dan tip top, juga yang rasa rhum.  Bagi yang ingin mencoba rasa es krim yang terjamin enak, kalau ke Jogja wajib mendatangi kedai es krim yang skarang sudah pindah dari tempat lamanya di Jl. Mungkubumi ke Jl. Prof. Herman Yohanes, tepatnya di samping Gudeg Sagan.  Tempatnya lumayan cozy.
.Pistachio Gelato
Ke…

tentang Menengok ke Belakang

..beberapa kali membuka situs facebook, biasanya pertamakali membuka tiap harinya, di paling atas akan disodori kenangan-kenangan masa lalu alias memories..

seringkali hal itu membuat saya penasaran, apa sih yang terjadi pada hari ini saat setahun, dua, tiga, empat, lima, enam bahkan tujuh tahun yang lalu..

seperti tanggal hari ini, ternyata setahun yang lalu adalah hari minggu, yang saya jalani seperti biasanya: bersepeda ke Pakem, dan rasanya saya itu saya masih di kontrakan yang lama.

empat tahun yang lalu, saya malah lagi nonton tipi, nonton acara YM yang ngga ada lagi itu, dan asik nonton berita.  Skarang boro-boro, selain tiada tipi, berita-berita sekarang sepertinya menyebalkan dan lebih baik dibiarkan dan tak usah didengarkan saja..

enam tahun yang lalu, entah kenapa saya berpikir random ingin membuat circle crop, sepertinya waktu sedang heboh ada fenomena gituan di Jogja..

Saya jadi ingin lebih mengingat-ingat tahun-tahun yang lebih lama lagi, let's see..

Nah saya ingetny…