Langsung ke konten utama

Hari ke 3, 4 dan 5 : banyak Hal

Baru sempat posting lagi hari ini setelah perjalanan cukup panjang sepanjang akhir pekan tadi.  Karena cukup panjang mungkin saya tulis poin-poinnya saja ya.

10 Februari, Jum'at
Sebenarnya tak ada hal yang benar-benar baru hari ini, tapi paling tidak saya melakukan dua hal baruBaru disini bisa jadi melakukan kombinasi hal, misalnya seperti saat saya mencoba bubur ayam di pagi hari deket rumah kontrakan temen saya yang ternyata enak dan suwiran ayamnya halus menyerupai abon.   

Yang kedua saya pertamakali naik Gojeg di Surabaya ahaha, ini terpaksa karena ga nemu Grab dan Uber.  Lalu apalagi, ohiya saya ketemu temen baru juga.  Lalu rasanya baru hari itu mencoba bisa Restu dari Surabaya ke Malang.  Dulu untuk jurusan Sby-Mlg rasanya nama bisanya bukan itu, deh.

Dan terakhir, saya akhirnya kesampaian nginep di hotel Pelangi di deket alun-alun kota Malang.  Entah sejak kapan mimpi pengen nginep disana, tempat itu sejak dulu terkenal sebagai hotel yang tidak terjangkau bahkan untuk sekedar dimimpikan seorang mahasiswa ahaha.  Ohiya rasanya sebelumnya saya dan honey naik taksi dari terminal Arjosari, yang mana untuk pertamakali pula naik taksi yang bikin kapok tapinya, supirnya ga ramah, beh.

11 Februari, Sabtu.
Saya akhirnya kesampaian sowan ke rumah kontrakan sepupu saya, eh istri sepupu sih tepatnya, etapi kan ya sepupu juga namanya #dibahas ..yang lagi ngambil S2 di Malang, yang cuma tinggal bertiga sama ibu dan putrinya.  Kontrakan di Malang sih, sekecil apapun, tetap saja terasa menyenangkan, airnya tetap saja sedingin es, paling tidak ada tiga tempat yang saya tau lingkungannya menyenangkan untuk ditinggalin: Bogor, Malang & Jogja tentu saja

Sebelum mampir bertamu, kami mampir dulu ke pasar buku Wilis, saya rasanya dulu sekitar13 tahun yang lalu pernah mampir bentar disitu, suasanya mirip-mirip shoping di Jogja.  Dan saya menemukan harta karun: buku Flora yang disusun oleh Dr.














Puas foto-foto di sanasini, akhirnya memutuskan pulang karena harus ngejar waktu flight honey di sore hari.  Singkatnya balik ke hotel ngambil barang, ngebalikin motor dan terakhir akhirnya pertama kali nyoba naik Uber Car ke terminal Arjosari.  Arjosari kembali ke Bungurasih, lalu ke bandar, lalu berpisah lagi.. err intinya begitulah, masa pacaran pun usai untuk sementara uhuhu.

Begitulah rekap #misi21 di tiga hari kemarin.  Untuk misi hari ini ntar diceritainnya malem hari aja deh ehehe.  Intinya perjalanan ke Surabaya-Malang kemarin itu lumayan bikin refresh otak saya yang akhir-akhir ini rada mumet & mbulet.  Smoga minggu ini akan lebih baik lagi, hore!

Komentar

  1. Catatan ini penting banget untuk disave karena saya pengen banget ke Malang. Makasi infonya, Mas!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang sekali saya cuma bisa membagi sedikit info, masih banyak sudut Malang yg blm dieksplore sebenernya mb. Tp intinya jalan2 di Malang memang menyenangkan 🙂

      Hapus
  2. Ah, saya jadi penasaran dengan kampung Jodipan dan Tridi itu. *dicatat dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus dikunjungi kampung keren itu, ide kreatifnya luar biasa

      Hapus
  3. Wah misi liburan bareng tante honey ternyata :D btw, aku udah boleh promo postingan blog soal Malang di sini, belum? *dikeplak

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleeh, bebas mput bebas, biar rame ini blog malah #Lah ehehehe

      Hapus
    2. Baeklah, om. Sekalian~

      Mari kita mulai dengan awal mulanya: http://petronelaputri.com/index.php/2017/01/11/jawatimurtrip-1-menutup-2016-dengan-keluyuran-ke-malang-surabaya/


      *beneran dicopas linknya
      *dijambak

      Hapus
    3. huehue iya itu keren, tar saya baca lg deh :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu