Langsung ke konten utama

Postingan

draft sejak tanggal 2 Januari

entah mau nulis apa saya, draft ini kosong melompong sejak 2 januari. sekarang cerita apa ya, kantor masih belum jelas, kantor baru yang rada mengkhawatirkan, mana bos belum dilantik, jadi makin aneh saja ini kantor haha ya smoga lancar aja ntar kesana-sananya  aktifitas kantor sih tetep jalan, ya gimana kerjaannya ya nulungin orang, ya dari nangkep kobra sampe ngangkatin mayat yang mengapung di irigasi, mudah-mudahan tetap terkendali ini pas hujan euy, kalo pas banjir kudu siap-siap juga.  trus, ya saya tadi nyicil beli seragam biru-biru via toko onlen, buset banyak yg kudu dibeli haha yaudahlah, sedikit demi sedikit deh, kudu njait baju lagi, rempong amat sih ya. tapi kok ya masih kerasa rame sih. smoga sesuatu yang saya khawatirkan tidak terjadi deh, capek dengan urusan kantor yang ga jelas dan ga penting seperti yang dulu-dulu..  lalu tentang hobi, sepedaan minggu-minggu terakhir ini rada menurun, jaraknya rada deket, mana strava kembali error, asemik. kudu ganti akun lagi.. seme
Postingan terbaru

postingan terakhir di 2021

tadinya saya lagi asik menonton tayangan youtube, kolaborasi dewa 19.. ujug-ujug pengen posting sesuatu, dan rasanya cukup lama tidak posting lagi.. waktu leptop sudah 10.48. artinya satu jam lebih dikit lagi sudah tahun baru dan saya sungguh belum ngantuk, jadi apa saja di 2021? selain soal virus yang tak jua usai. mungkin saya banyak kesal di kantor sih kayaknya, susah memang kalo punya ekspektasi tak kesampaian, padahal saya cuma ingin damai kok, ingin semuanya jadi lebih baik, tapi tak semua orang bisa mengerti akan itu.  Untungnya, rekan-rekan dalam satu bidang masih kompak dan baik-baik saja, dan semua berjalan cukup lancar sampai akhir tahun.   Tampaknya akhir tahun ini juga mengakhiri kisah saya di kantor yang banyak drama ini 😅 sepertinya doa saya untuk pindah kantor bakal terwujud, itu sungguh menyenangkan, walau tetap saja deg-degan, kantor baru kaya gimana, orangnya ntar kaya apa.. tapi itulah sisi menariknya, smoga  tak ada masalah berarti nanti di situ, saya capek bersit

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa

kenapa suka IOS?

 jadi gini, beberapa kawan menganggap saya apa ya, ada yang iseng nyebut saya fanboy. padahal ya tidak, produk apple yang saya cuma cuma iphone SE 2016 yang sudah retak dan somplak sana sini, terakhir henpon saya itu terpaksa saya perbaiki karena kebanting ga sengaja, untung cuma error kabel fleksibelnya, jadi cuma keluar ongkos perbaikan 50ribu rupiah sahaja. satunya lagi saya punya ipad mini 5, yang lebih sering kepake untuk nonton youtube dan netflix hehe, ada sih satu lagi, macbook air- tapi yang terakhir ini punya kantor.. beberapa kali saya jelaskan pada kawan yang kadang iseng menanyakan pilihan saya dengan gadget ber IOS ini: jawaban saya selalu sala: itu karena layarnya, apa ya enak saja di mata saya, trus kalo hape adalah soal batre, walau kapasitasnya kecil sekali yang cuma 1624mah tapi toh awet, karena saya ga make hape untuk main gim, dan kalaupun habis dichargenya cepet aja, walau cuma pake charger 1A. lalu apa ya, sensitivitas layarnya yang baik, lalu tentu saja keamanan

mencoba review Nuansa A1 dan CCA NRA plus Zishan Z1

.. beberapa waktu yang lalu saya khilaf (lagi), entah kenapa saya kembali ke hobi memanjakan telinga, hobi yang baru saya lumayan tekuni di sekitar 2018 kalo ga salah, lebih-lebih setelah referensi saya lumayan nambah sejak gabung grup facebook yang bernama Audio Kere Hore, itu grup yang membahas tentang audio dan printilannya, terutama perangkat portable. kalo Zishan Z1, itu pemutar musik portabel atau sering pula disebut dap: digital audio player.  itu sih sudah beli lama, pemutar musik tanpa layar, cuma mengandalkan tiga tombol kecil.  kelebihannya adalah bisa gonta ganti opamp dan elco.   nah khilaf yang pertama adalah, saya kok ya mendadak terinspirasi untuk mengganti elco sepenuhnya dengan Rubycon Blackgate, konon itu adalah kapasitor terbaik untuk audio, jadi total ada empat biji yang diganti: sepasang yg 10uf dan sepasang lagi yg 100uf.  lalu opamp saya ganti lagi pake Burson v5i yang lama kepasang di Owntha Amp.  Menurut kuping saya yang sebenarnya ga sensi-sensi amat, jadinya

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..