Langsung ke konten utama

Postingan

#45. Jati Diri

.. kenapa diri harus disandingkan dengan jati, Tectona grandis yang kelas kuat satu dan kelas awet satu.  Kenapa tidak Eusideroxylon zwageri . Eh, mungkin karena tectona lebih mudah dibentuk sih dan daya survivalnya tinggi, ga peduli tetep hidup saat musim kering, cuma ngegugurin daunnya doang, meranggas untuk survival. kalo eusi sih kaku dan bakal retak kalau salah perlakuan dan cuma bisa hidup di rimba yang hijau.. ini kepikiran gara-gara omongan Vincent di ngobryls.  Katanya dia belum ada bikin sesuatu yang bener-bener bagus: masterpiece .  Lha, seorang dia ngomong gitu, saya ya jadi kepikiran juga, sampai selama ini sudah bikin apaan?   trus ricky malau ujug-ujug ngasi tau tentang signature  seseorang, tinggal cari momentum untuk itu. wah random sekali pikiran pagi ini.  dan kenapa ini sudah laper aja, waktu buka puasa masih lama oi. btw ini postingan yang ke 501 di blog ini, banyak juga sudah ngoceh ga keruan di blog ini sejak januari 2013 ya haha
Postingan terbaru

#44. tentang merk yang terbaik

Ngomongin merk sesekali.  Iseng. Tapi seriusan. 1. Earphone. tentu saja KGIS.  murah meriah dan kualitas suaranya keren. cuma20 ribuan, dan selalu saya rekomendasikan untuk yang suka pake earbuds. 2. Sepeda. tentu saja Federal. Berbagai sepeda pernah saya coba, tetap sepeda lama dengan merek Federal itu yang terbaik dan paling cocok untuk badan saya. 3. Elektronik saya paling cocok dengan Sharp. Awet. Bagus. 4. Toko onlen tentu saja Tokopedia.  Walau sesekali ngelirik toko merah untuk nyari spare part sepeda. Tapi toped tiada lawan sampai saat ini.  Apalagi pas tau skarang bosnya mas Wishnutama mantan bosnya net.tv, wah pasti bakal makin keren.  Tak pernah ada masalah sih dengan toko onlen ini. 5. Handphone tentu saja iphone. Walau punyanya skarang cuma SE versi awal. Tapi sungguh produk yang ini belum ada yang bisa nyamain.  Terutama urusan batre dan layar serta stabilitas aplikasi.   6. Sepatu masihlah Brodo.  Terutama seri Signore. Simpel dan keren. Awet pula. 7. Kaos sekarang pengg

#43. Channel Youtube & Beberapa Pertanyaan

Akhir-akhir ini saya suka nonton beberapa channel youtube yang formatnya ngobrol asik. Jadi aja saya nonton channel Vincent & Desta, terakhir saya nonton Ngobryls.  Asik melihat mereka tanya jawab sama narasumber sambil sesekali nostalgia.  Kebetulan pemilik channel itu sama-sama jebolan IKJ.  Keren sih melihat sejarah mereka, yang keahliannya nggambar, tapi justru lebih terkenal gara-gara kemampuan bermusiknya. Channel lain yang kadang saya ikutin adalah punya Dzawin, jebolan Stand Up Comedy Indonesua yang suka bertualang kesana-kemari, sampai ke Nepal segala.  Keren emang tu anak.  Masa mudanya sangat berwarna. Selain itu ya ngikutin beberapa channel musik, seperti Gigi, Dewa, David Naif, BIP, beberapa gitaris, pesepeda, dan beberapa channel video pendek seperti Lula Studio yang pernah sukses membuat film pendek tentang KTP yang keren itu.Juga channelnya mbah gundul di Waton Guton dan catatan perjalanan mb Uki Wardoyo di Slacker Hiker. Ada beberapa hal yang selalu berhasil menghi

#42. Buku & Fender

 1. Buku. Tadi siang, mampir ke .. apa ya namanya.. ya orang jualan buku, ngampar aja gitu di depan bekas tempat karaoke, di pinggir jalan.  Penuh buku tentu saja, sangat penuh, mengingatkan akan sudut Kwitang jaman dulu sebelum digusur. Juga shoping  di Jogja.  Kebetulan yang jualan dari Jogja, katanya. Rencananya sih mau beli buku untuk nambah-nambah referensi tentang public service,  eh ujug-ujug malah beli Kisah Hidup Herb Feith yang dulu pernah ingin saya beli tapi batal gara-gara liat harganya.  Cerita perjalanan seseorang selalu menarik untuk dibaca.  Lalu, satu buku yang bikin saya terkenang-kenang masa menyendiri di perpustakaan sekolah, buku yang seringkali saya pinjem, entah berapa puluh kali, itu Ilmu Pengetahuan Populer yang selain informasi padat ringkasnya, juga penuh gambar-gambar berwarna.  Tadi beli seri 7.  Tergoda sih ingin beli kesemua serinya, tapi harganya bikin mikir juga kalo beli semuanya. Tapi cukup murah euy harga segitu, besok ke sana lagi apa ya. Seratus r

#41. Belajar lagi, Ngomel lagi

Hari ini, sepertinya kebiasaan random untuk deactive  akun-akun media sosial kembali diulangi lagi.  Biar apa? ya ga biar apa-apa.  Lagi males sahaja.  Lagian tak begitu ngaruh dengan dunia persilatan, jumlah pertemanan di tiap akun ya segitu-gitu aja juga.   Lagian palingan ntar sekitar sebulanan jg balik lagi. Mungkin sambil belajar lagi, sih.  Bikin materi, eh nyusun sih sebenernya.  Maunya yang disampaikan itu seperti cara saya mencerna sebuah masalah dan teori, yaitu berdasarkan contoh konkrit.  Terus menyampaikannya sebisa mungkin pake bagan atau gambar. Toh skarang ada canva, yang saya juga lupa sebenarnya langganan akun premiumnya sampai kapan. Banyak pe-er soal belajar ini, saya juga belum familiar dengan google meeting, google class,  taunya zoom meeting  doang. Itupun, baru aja bisa nyeting jadi host.   Payah memang.  Buku yang dibeli dan peraturan pun belum juga dicerna, terdistraksi oleh hal-hal lain yang tak begitu penting tapi suka bikin pusing. Akhirnya menyenangkan bis

#40. Angery & Bingung

Sungguh saya kerepotan mengontrol diri sendiri saat marah.  Kesel tiap kali habis marah kudu menyesal dan kepikiran beberapa waktu.  Kenapa tidak seperti merilis monster saja, merusak dunia lalu pergi, lenyap hilang terbang, entahlah. Saya asli pusing sekali. Perlu waktu lama lagi untuk menormalkan diri.  Saya perlu menyendiri lagi.  Sebentar saja, lari pergi. -- postingan awalnya itu aja, sih sebenernya. tapi mau saya tambahin -- 6 april 2021. 10.46 pm Setelah membaca buku tentang manajemen pelayanan publik, materi yang saya bawakan semester ini.  Akhirnya mendapat sedikit pencerahan, sekaligus membuat saya bingung.  Peraturan yang dijadikan dasar untuk pelayanan di negeri ini ternyata membingungkan dan menyesatkan. Wong definisi ruang lingkup pelayanan saja tidak begitu jelas dan terang.  Jadi memang kudu rajin mencermati dan membandingkan antara teori, aturan, dan praktek di lapangan. Kata publik  sendiri seakan-akan cuma hiasan, toh masyarakat banyak yang tidak sepenuhnya paham hak

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing -nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger . Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order , yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya. Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.