Langsung ke konten utama

Postingan

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu
Postingan terbaru

#53. tentang pagi hari

.. sepertinya ini beneran salah satu solusi hidung yang selalu meler pagi hari, memang kebiasaan buruk sih suka bangun pagi telat, kalo pun subuhan tepat waktu pasti tidur lagi.  tapi gara-gara pengamatan tak sengaja di beberapa hari terakhir, ternyata bangun pagi, ga tidur selepas sahur dan subuh, itu bikin hidung enak. kadang pas rajin ya sambil sepedaan, dan saya juga baru ngeh, kalo sepedaaan pagi-pagi sekali, biasanya sekarang start sekitar jam 6.30 itu enak bener, seger dan samasekali ga bikin capek.  kmaren aja sampe khilaf bisa sepedaan sampe 25 km-an, tentu saja tanpa minum.  biasanya sih 9 km aja sudah gelisah mau minum.  baiklah mari dibiasakan start sejak jam segitu aja.  sekarang tinggal nyari solusi, gimana supaya tetap semangat & ga ngantuk di kantor haha ya padahal sudah tau sih caranya, cuma ya gitu, asudahlah.

#52. tentang pertanyaan kopas

.. draft tulisan ini sebenarnya sejak tgl 29 April, tapi belum juga terisi apa-apa, cuma awal angka sebagai judul.  baru nyadar kalo akhir-akhir ini rasanya rada blank.    Mau nulis apa jd bingung sendiri.  Tak ada ide, jadilah saya memutuskan nyontek template pertanyaan di blognya mb silvya saja deh, walau mungkin ada beberapa hal yang rada kurang relevan.  mari dicoba saja, terkait kerjaan sih ini, sebenernya mengingat hari buruh kmaren itu. Haruskah produktif setiap waktu? harusnya sih gitu, tapi saya seringkali malas dan bingung akhir-akhir ini, gara-gara pendelegasian tugas yang kurang jelas.  Jadi saya masih belum bisa berbuat sebagaimana seharusnya itu. Seperti apa  a good day at work  itu? Ada job desc yang jelas, pendelegasian yang tidak setengah-setengah, trus kerja dengan nyaman, cukup makanan & minuman- tau-tau sore, saatnya pulang tanpa beban yang harus dibawa ke rumah. Apakah kehidupan personal dan kehidupan pekerjaan dapat seimbang? sekali lagi, harusnya ya gitu.  S

#51. tentang social media update

.. dan saya mendengar, ada yang bilang kalau saya kalo update di sosial media itu tujuannya adalah... intinya kok ya agak kurang enak didenger, tapi ya bener. segala yang terlalu berlebihan memang kurang bagus, jadi aja saya mutusin untuk ngurangin apdetan di platform mana aja utk sementara.  bukannya mutung, apalagi pundung. tapi ya emang, apapun yg kebanyakan itu juga ga bagus. bener sih. mending apdet di blog ini aja lagi deh.  lagian sebenernya ya apalah apdetan saya, follower juga dikit, ga ngaruh kemana-mana juga.  isinya juga bukan foto selfie yang aman saya paling ga bisa gitu, akhir-akhir ini isinya cuma sepeda dan sepedaan. sepeda yang biasa juga, bukan yang hype dan luxury , rutenya juga biasa-biasa aja, pamernya juga biasa, ga ada aroma kesombongan.  halagh udahlah gitu aja. 

#50. tentang melepaskan Wulansari

.. sebenernya, ini adalah tentang potongan kisah di serial Anak-anak Mama Alin.  'Ra, sedari episode awal cerita sampai akhir di Jejak-jejak, hanya mancintai seorang perempuan, dialah Wulansari.  Walau hanya sekali bertemu secara fisik, di teras rumahnya, dan tak bertemu lagi, tak dibolehkan ketemu lagi tepatnya. Wulansari yang merasa tidak pantas karena kondisi kakinya, memberi satu syarat yang sangat aneh untuk 'Ra yang menyatakan cintanya saat pertama bertamu. "Kalau kamu memang sayang sama saya, mulai saat ini, jangan temui saya lagi.." kurang lebih seperti itu. Dan 'Ra dengan naifnya menyetujuinya.  Sampai akhirnya mereka tak lagi bisa bertemu karena Wulan pindah ke Bogor tanpa 'Ra tau.. Jadi, cinta sebenernya itu, tanpa syarat, atau justru ada syarat, yang tidak bisa dihindari?  Ataukan memang melepaskan dan mengikhlaskan sesuatu, atau seseorang itu adalah perwujudan cinta itu sendiri. Mencintai sesuatu yang kemungkinan tak bisa dimiliki, apakah ekuivale

#49. tentang hari ini

..tadi pagi,  jam 6.30 seperti biasa start sepedaan, kali ini sebentar dan dekat-dekat saja.  karena istri wanti-wanti mau ngantor lebih awal dari biasanya karena ada acara. baiklah. akhirnya muter Jl. Trikora saja, lalu berbelok menuju Intan Sari, trus menyusuri jalannya menuju pulang, cuma 8 km lebih.  tapi bener sepagi itu capeknya ga begitu terasa, juga ga ngerasa haus parah, mungkin karena udara yang masih seger, jadinya saya ketagihan sepedaan jam-jam segitu. Ga haus walau tentu keringetan, seger tentu saja. Tapi tadi pagi, sesampai kantor, kok ya ngantuk euy.  Akhirnya ngajak temen keluar bentar, ke samsat ngambil STNK Supra Pit yang sudah berapa hari kelar tapi lupa terus ngambilnya. Sementara AC di ruangan kantor ini yang berfungsi dengan baik cuma satu, jadinya gerah sekali.  Sepertinya akibat hari yang luarbiasa panas di hari Senin, bisa-bisanya bikin 3 biji AC error sekaligus, hedeh. Rencana hari ini, padahal pengen bikin materi buat kuliah besok, tapi ga konsen euy.  Ntar

#48. pak Nunuk

 .. ketiga promotor disertasiku, orangnya sederhana semua, ini yang saya ingat tentang pak Nunuk, begitu beliau biasa dipanggil.  Sosoknya selalu berhasil mengingatkan pada abah saya, tidak banyak bicara, tidak pernah menyusahkan mahasiswanya, fokus pada kerjaannya.. Yang lejen dari beliau adalah, henpon jadulnya yang cuma bisa untuk telpon dan sms, jadi sebuah keberuntungan saat sms atau telponmu kalau cepat dibalas beliau, dan saya salahseorang yang selalu mendapatkan keberuntungan itu. Itu dikarenakan beliau saat itu juga menjabat bagian kerjasama di kampus, selain tentu saja pengajar di tiga strata kuliah. Satu kalimat yang masih saya ingat waktu menemui beliau untuk konsultasi disertasi saya: " kamu kemana saja?", tapi dengan wajah tetap tersenyum tipis dan lalu menerima begitu saja penelitian saya yang tertunda selesai selama bertahun-tahun.  Begitu saja, tak pernah ada coretan yang berarti, pun waktu ujian, tak ada pertanyaan yang menyulitkan, beliau benar-benar menemp