Langsung ke konten utama

Postingan

setelah nyaris sebulan

.. terakhir nulis akhir april, hari ini sudah tanggal 19 sahaja, artinya nyaris sebulan belum nulis apa-apa lagi di blog.  Bahkan belum nengok isi feedly  lagi.  Ga tau kenapa begitu.  Mungkin karena situasi di sekeliling yang begitu-begitu saja, tak ada perkembangan yang menarik untuk diceritakan.  Nulis opini di koran pun belum ada lagi, lagi males mengolah bahan tulisan.  Payah sekali ya. Drama kantor ya masih gitu-gitu aja. Bikin kesel, untungnya saya lagi dalam mode males bikin masalah akhir-akhir ini.  Kecuali mungkin yang agak menarik saat kemarin, pas anak-anak kantor evakuasi anak-anak anjing sebanyak tujuh ekor. Iya: tujuh! dari bawah rumah warga, iya bawah rumah! maklumlah masih banyak rumah panggung di sini. Anak anjingnya lucu-lucu, bukan anjing kampung biasa, sepertinya blasteran.  Mau dibawa pulang satu eh istri tak setuju hihi yaudah ga jadi. Apalagi ya, selain sosmed yang isinya juga masih gitu-gitu aja, lebih-lebih twitter yang selalu punya bahan drama setiap harinya.
Postingan terbaru

penyesalan itu..

.. datangnya memang selalu belakangan, selalu begitu, dan sekarang saya sangat menyesal, tidak membuka kebohongan orang kantor sedari awal.  Akhirnya jadi berlarut-larut dan bikin kesel trus merugikan banyak orang.. harusnya.. ahsudahlah, saya nyesel.

tentang ajaran ustadz

 intinya, saya ga bakal setuju dengan meme' yg mengolok-olok ustadz Yusuf Mansur, lah soal ilmu agama, lebih-lebih soal sedekah beliau memang lebih paham dan ngerti kok.  Lebih-lebih soal keyakinan, yang jelas-jelas sebenarnya sudah ada di kitab suci.. kadang saya pikir, mengolok-olok orang yang lebih punya ilmu itu, sama sekali tak punya logika, walaupun seringkali ngaku-ngaku paling bisa mikir logis. jd gini deh, biar dibilang naif, saya ga bisa kaya gitu, karena ilmu saya masih teramat kurang, jadi mana bisa mentertawakan orang lain? lebih-lebih yang punya ilmu yang lebih baik.  Semoga sama siapa saja saya bisa terus begitu. Amin. Dan oiya, manusia biasanya memang cuma bisa menilai dari apa yang bisa dirasakan oleh panca inderanya, sangat terbatas sekali.

bmx golden eagle

.. gara-gara liat postingan yang ngejual sepeda bmx di facebook, sepupu saya bilang bmx itu kepanjangan dari balap motor cross.. saya jadi teringat dulu sewaktu sekolah, SMP, pengen sekali punya sepeda, terutana species sepeda bmx yang lagi ngehits itulah, tapi apa daya sekolah deket sangat dari rumah, selain tak ada uang untuk membelinya, jadinya cuma bisa iri saat sepupu saya dibelikan mamanya bmx dengan merk golden eagle, warnanya kuning emas, gagah sekali. saking pengennya punya, dan memang cuma sebatas pengen, karena tau ga bakal dibelikan juga, saya seneng sekali saat nginep di rumah sepupu lainnya, dan nyaris tiap hari minjem bmx-nya untuk keliling komplek.. rasanya sepeda adalah barang paling mewah saat itu selain bmx, ada kawan yang ke sekolah naik sepeda balap, merknya olympic kalo ga salah, tapi anehnya saya tak begitu tertarik, sampai sekarang, sampai sepeda balap lebih sering disebut rb alias road bike, saya masih juga belum tertarik untuk memakai & memilikinya. sampai

mimpi buruk

.. rasanya dua malam yang lalu, saya mimpi buruk, mimpi paling buruk yang pernah saya alami.  yaitu mimp nyusun disertasi lagi!  sungguh, pas bangun saya sangat bersyukur itu cuma mimpi 😅 bagaimana tidak, saya ceritanya kuliah lagi dan dalam proses pengajuan proposal, temen saya di mimpi itu ( yang di dunia sebenernya adalah temen satu kontrakan waktu S2 di surabaya dan sudah menyelesaikan doktornya di jurusan yang sama ) dia sudah mau ngajuin dan disetujui untuk ujian proposal, sementara saya idepun belum punya.. ajaibnya di mimpi itu saya masuk FISIP, ah mungkin itu penjelasannya kenapa temen saya itu bisa ngajuin proposal, dan saya baru nyadar kalo saya pun skarang ngajar di FISIP 😆 eh bentar, mau kirim penjadwalan ulang kuliah ke mahasiswa dulu #lah haha Gara-gara mimpi itu, pikiran saya jadi rewind  ulang, kok bisa dulu itu memutuskan untuk nekat nerusin kuliah lagi ya, dan untung aja itu dulu, dimana publikasi jurnal relatif lebih mudah dibanding sekarang sebagai prasyarat sida

maling

Seseorang yang mengambil hak milik orang lain saya anggap maling, dan itu adalah diri saya sendiri,  sewaktu sekolah tingkat menengah atas dulu.  Lokasi sekolah waktu itu jauh dari rumah, sehingga mengharuskan kos di rumah penduduk sekitar kampus sekolah, waktu itu saya dengan beberapa kawan menyewa tiga kamar yang tidak terpisah dari rumah induk pemiliknya.  Ritme makan pun mengikuti aliran kiriman dari orangtua setiap bulannya.  Hingga pada suatu waktu, saya salah perhitungan dalam mengelola keuangan bulanan yang teramat pas-pasan, akibatnya harus super berhemat, hingga  budget untuk menu makan malam cuma cukup untuk membeli sebungkus mie instan. Mie instan saja tanpa apa-apa, tak lebih hanyalah bermakna sebagai pengganjal perut yang teramat fana, cuma bisa bertahan beberapa jam.  Perut yang kelaparan ditambah kurang kreatifnya dalam berpikir, mengakibatkan saya menunggu malam tiba dan saat seluruh keluarga ibu kos terlelap, diam-diam dan sangat pelan saya berjingkat-jingkat ke dapur

kantor yang semakin aneh

.. intinya skarang aku bingung, kok ya masih aja ketemu kantor yang aneh, dan semakin aneh, sudah duitnya dikit, eh masih ada aja manusia-manusia yang doyan pengen makan duit kantor, kan menyebalkan sekali saudara-saudara. anggaran kantor itu ya untuk kantor, bukan untuk perut busukmu, hedeh kesel sekali saya, makin kesel karena ga bisa ngapa-ngapain whahaha  nyaris semua mikirn diri masing-masing, bukannya mikirin sarana kantor yang sekarat, staf yang penghasilan pas-pasan dan sebagian masih aja tega disunat, bajingan bener! belum lagi kordinasi yang carut marut, rencana strategik kantor yang mbu, ironisnya teori yang aku ajarkan di mata kuliah manajemen strategik ya ambyar di kantor sendiri, aku harus gimana lagi euy When all is said and done, w e're not the only ones Who look at life this way t hat's what the old folks say But every time I'd see themm  akes me wish I had a gun If I thought that I was crazy, w ell I guess I'd have more fun Guess I'd have more fun