Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2021

#23. rencana rencana rencana

.. tadi pagi-pagi akhirnya nguburin tupai yang masih diem dan sudah dingin di dahan pohon sekaligus ujung jemuran.  lalu ngejemur cucian, nganter cucian untuk disetrika ke londri, ngambil galon, trus banyak tidur dan nonton sisyphus the myth dan viscenzo dan entah nonton apalagi lupa.  hari ini banyak males. dan isolasi mandiri selesai hari ini, sebenarnya kemarin pun sudah usai, jadi aja malam kemarin sepedaan bentar dan deket, hari ini rencananya mau sepedaan malam-malam lagi, jadi sengaja sore tadi ga mandi, nanti rencananya mandi kelar sepedaan.   eh nyatanya saya malah posting di blog setelah blogwalking  via feedly,  mandi belum, sepedaannya masih mikir-mikir, haish gatel.  sepertinya ditunda saja, besok pagi aja apa ya. dan saya ga bisa ngebayangin besok di kantor macam apa pas liat saya yang habis isolasi mandiri, ah mbuh. kesel aku sama kantor yang ga peduli sama karyawannya, maksa aja full wfh padahal jelas-jelas beberapa karyawan sudah pernah positif kena virus, dan pas sak

#22 tiga kematian

 1. pagi-pagi harus menguburkan kucing, entah punya siapa, yang tergeletak di halaman belakang, di bawah pohon belmbing wuluh.  mana badannya gede, mana sudah tergeletak semalaman sepertinya, badannya sudah bengkak.  Mana susah juga minjem cangkul dalam kondisi hari terakhir isolasi.  Akhirnya bikin lubang dari sekop kecil, alat berkebunnya si sulung. 2. sore-sore, kok ribut-ribut.  ternyata satu kucing mulutnya lagi menggigit sesuatu, aku tengok di kolong mobil, aku pikir tikus, tapi kok beda, ealah ternyata mulutnya lagi lekat di leher.. tupai! panik, langsung saja kucing itu aku coba usir dengan paralon, sementara tupai panik jejeritan.  akhirnya aku lempar pake kerikil, kucing menjauh, tapi tupai tak tertolong. sepertiya lehernya entah patah entah tercekik gigitan kucing. sementara di atas pohon rambutan seekor tupai lainnya ribut, bersuara kenceng, mungkin panik melihat temennya, atau pasangannya yang entah gimana ceritanya bisa diterkam kucing, duh kasian.  sampai menjelang maghr

#21. orang kantor aneh

.. jadi ya, barusan aku ditelpon sama rekan kantor, sedikit panik, katanya ada yang lapor sama salahsatu petinggi kantor, kalau aku ada ke kantor.  akibat berita yang tak bisa dipertanggungjawabkan itu, ada panik lalu berencana mengadakan swab untuk semua pegawai di kantor.  jadi, aku antara kesel dan lucu ngedengernya. itu yang bikin laporan bukannya klarifikasi sama aku gitu, yang nerima laporan juga ujug-ujug cuma kasak-kusuk, lagi-lagi tanpa klarifikasi. kantor macam apa pula itu, kok ya bisa-bisanya ribut gara-gara bisikan mbuh siapa yang lambene minta dikeplak kui. dan ini cuma tak sekali ini saja, emang ya cangkem seseorang itu, entah apa tujuannya, maksudnya apa, kadang emang bikin esmosy sahaja. tapi haish peduli amat. tapi awas kalo ketauanku ntar, tunggu wae ohiya, btw kmaren orang dari puskesmas ada nganter obat-obatan, 4 jenis obat, yang kudu dihabisin antara 5 sampai 10 hari, dan katanya juga sesuai jadwal maka isolasi mandriri dianggap kelar di hari minggu. bentar lagi,

#20. lidah yang error

tak terasa, sudah semingguan isolasi, ada beberapa yang terasa aneh, indera penciuman sih aman, walau sempet beberapa hari rada samar, tapi itu juga mungkin gara-gara gejala pileknya.  yang kacau tuh lidah, wah kok makanan jadinya error, terutama makanan yang gurih.  bayangkan saja, indomi goreng aja rasanya kok ya tidak seenak sebelumnya. terus bubur ayam juga kok rasanya jadi aneh, seperti berlebihan rasa gurihnya.. mau ngabisin makanan jadinya ya susah, untung urusan minum air putih ga masalah, malah kadang air putih jadi terasa agak manis, hedeuh kacau sekali. barusan dikasih seblak sama istri, wah aneh juga. untunglah tak lama tetangga ngasih singkong rebus, nah yang ini lumayan deh, soalnya rasanya netral, akhirnya ada juga yang bisa dimakan dengan cukup nyaman. jumat tadi, rencananya dikasih obat sama vitamin sama orang puskesmas, tapi sepertinya tertunda lagi, soalnya ada beberapa pegawai puskesmas yang terinfeksi, jadi selain mereka kudu diswab massal kmaren, juga puskesmas di

#19. hasil pcr

.. seperti yang sudah aku perkirakan sebelumnya, hasil swab pcr tak beda jauh dengan hasil swab antigen, jadi kami berempat (aku, istri, mertua dan ipar) semuanya dinyatakan positif berdasarkan hasil lab yang baru saja aku terima.  sama tim surveilance diminta meneruskan isolasi mandiri, jikalau setelah sepuluh hari masih ada gejala maka diperpanjang lagi isolasinya selama maksimal14 har. hedeuh lama juga, mudahan ga ada perpanjangan waktu.  dan katanya lagi ga ada lagi swab kedua, cuma dilakukan sekali saja, entah kebijakan ini diberlakukan sejak kapan. tapi ya untuk memastikan palingan nanti swab antigen lagi aja, biar lega dan ga kepikiran lagi. oiya hasil swab pcr-nya cuma keterangan 'positif' gitu aja, ga pake nilai CT value, katanya cek di swasta kalo pengen tau nilai itu, hmm aneh juga.tapi gpp deh, mudahan ct valuenya ga mengkhawatirkan, cuma bisa berdoa gitu. mudahan kian hari gejala kian hilang, ini sih masih ada pilek sama tenggorokan berdahak gitu dan kadang-kadang

#18. catatan isolasi h3

.. akhirnya tadi jadi juga swab pcr di Puskesmas Banjarbaru Selatan, jam 09.33 pagi, bersama istri, mertua dan ipar.  Untungnya tak seperti yang aku bayangkan kemarin, proses swab sendiri relatif cepet dan ga bikin sakit.  Katanya hasilnya baru keluar besok malam. Sekarang kalo apa-apa kepaksa minta tolong si sulung, untung kuliahnya belum tatap muka, jadi belum pulang ke Jember.  Sementara si bungsu dengan segala caranya seperti berusaha menghibur uminya dengan caranya sendiri. Duh, semoga mereka berdua sehat terus euy. Sementara soal makanan sih tak ada kendala, ada kalanya pesen via onlen, tapi sedari kemarin banyak temen-temen kantor istri yang ngirimin logistik, macem-macem pula, dari makanan, minuman, vitamin, supplemen dan entah apa lagi, baik sekali mereka euy. Sedang temen-temen kantor katanya dijadwalin swab pcr besok, duh kasian juga jadi diminta tes juga, mudahan tak apa-apa.  Soalnya rasanya aku baru ada gejala di sabtu, sementara jumat kan libur. Apalagi ya, oiya hidung m

#17. catatan hari kedua isolasi

.. kepala kadang-kadang puyeng, trus pegel kadang-kadang muncul, dan rada lemes, napsu makan yang sedikit error, entah gara-gara kepikiran aja atau entahlah. anak-anak sementara ya di rumah aja, di kamarnya masing-masing, walau kadang-kadang ya keluar sesekali, ya mau gimana lagi, kata adikku yang kontak erat justru ga boleh keluar rumah juga. mudahan mereka ngga kenapa-kenapa dan imunnya kuat tadi pagi-pagi tim surveilance kota ini nelpon, nanyain gejala, trus minta kepastian untuk didaftarin tes pcr, katanya kemarin sih besok jadwalnya.  sebel juga akhirnya harus ikutan tes yang ga asik itu lagi, belum apa-apa sudah kebayang tenggorokan yang bakal dicolok, hedeh mual duluan. oiya mertua akhirnya kmaren tes swab antigen, dan seperti dugaanku, mertua laki positif, sementara mertua perempuan alhamdulillah negatif, sepertinya beliau sudah melewati masa infeksinya, soalnya beliau yang awalnya keliatan sakit, gejalanya seperti masuk angin biasa tapi bikin ga bisa tidur  sampe dua harian, b