+ -

Pages

Rabu, 24 Juli 2019

tentang karepmu

dipikir-pikir, pikiranku sepertinya lebih sering fokus pada orang lain, apa yg orang lain ucapkan, apa yg orang lain perbuat, terutama hal-hal yang tidak baik, hal-hal yang negatif.  Saat-saat gini malah teringat masa-masa SMP (jadi teringat karena mendadak seorang teman memasukkan dalam grup whatsapp es-em-pe, yang setelah saya masuk, nyatanya yang aku kenal cuma tiga orang: satu temen deket yang sesekali ketemu, satu sepupu dan satunya lagi yang memasukkan ke grup, sisanya tiada yg kukenal).

Masa dimana aku tidak peduli dengan orang lain, aku pedulinya cuma soal keseharian, selalu berusaha (dan nyatanya memang selalu) tepat waktu ke sekolah, yang jaraknya cuma beberapa ratus meter saja dari rumah.  Kawan dekat juga sedikit, mungkin banyak yang kenal gara-gara abah ngajar di sekolah yang sama.  Tapi aku benar-benar tak peduli.  Yang aku pedulikan cuma koleksi bacaan di perpustakaan yang rajin disambangi, sambil sesekali melirik penjaga perpustakaan yang menurutku saat itu keren.

Entah kapan aku mulai iseng mau tau aja urusan orang lain, mungkin sejak televisi sudah tak lagi dimonopoli oleh TVRI, banyak bahan untuk dighibahkan, juga mungkin sejak entahlah..

Begitu mudah menemukan hal-hal buruk pada diri orang lain- yang bahkan sebenernya tak kenal betul- untuk kemudian digunjingkan dan sesekali dicibir.  Seakan-akan orang lain itu banyak buruknya sementara diri sendiri- hedeu, bener kata pepatah: gajah di depan mata ga bakal keliatan.

Susah sekali membalik logika untuk lebih melihat keburukan pada diri sendiri, dan berbalik berusaha melihat hal-hal positif dari orang lain.

Sekarang, sih.  Pagi ini, saya berusaha lebih cuek lagi, berusaha lebih tak peduli urusan orang lain.  Karepmu deh.  Wong, aku saja masih bingung dengan keburukan diri sendiri ini..

Lalu, berusaha tak lagi keukeuh atas pendapat pribadi.  Lebih pasrah saja lah, berusaha lebih nrimo.  Entah bisa bertahan sampai kapan, sepertinya sikap seperti itu lebih baik dan bikin lega pikiran daripada mempertahankan pendapat pribadi yang seakan-akan paling benar.

Aku lagi lelah. Sepertinya.
Karepmu.
5 blog auk: Juli 2019 dipikir-pikir, pikiranku sepertinya lebih sering fokus pada orang lain, apa yg orang lain ucapkan, apa yg orang lain perbuat, terutama hal-h...

Selasa, 23 Juli 2019

tentang (mantan) sepeda

tulisan ini aslinya berupa thread di twitter, yang sepertinya alangkah baiknya diarsipkan juga di sini, dengan beberapa tambahan dan pengurangan kalimat dan beberapa gambar yang sempat terdokumentasikan.. 

mari nostalgia dg (mantan) sepeda2 saya yg tak seberapa itu.. kebetulan, sebagian besar baru bisa kebeli saat di Jogja.

#1.
Sepeda mtb ladies, mbuh merknya apa. Beberapa kali sempet dibawa ke kampus. Waktu make sepeda itu ga ngerti sama sekali sama setingan yg enak dll- asal bawa aja. Endingnya ilang di dpn kontrakan. Dicuri kyknya.

#2.
Sepeda hitam. Merknya jg mbuh. Beli sama mas bengkel- yg namanya saya lupa/ hedeh- Karangkajen. Sempat saya pikir Federal tp ternyata bukan, tp gara2 sepeda ini saya kenal dg anak2 Fedjo- federal jogja.  Itu di bawah fotonya, .
saat sepedaan minggu pagi, mbonceng Thor dan bang Ai depan rektorat UGM.

#3.
Federal Metal Craft. Beli di bengkel sepeda di Jl. Gambiran. Beli fullbike dg setingan & groupset seadanya. Akhirnya dipake si sulung, dan sekarang entahlah ada dimana, yg jelas semoga masih berguna.
 di bawah Shorea sp - sudut selatan kampus Kehutanan UGM

#4.
Bridgestone, serinya lupa. Beli frame dg fork copotan sepeda Cineli dr mas Antok. Bahan chromoly. Sering dibawa muter2 Jogja. Ujung2nya jg dipake si sulung pas mondok. Kabarnya skarang diwariskan ke santri lainnya.
itu difoto di dinding tembok rumah deket kontrakan

#5.
Federal Rivera Terrain. Beli dg kondisi seadanya, ganti DO semi verti. Dicat pilox seadanya. tapi ini yg paling sering gontaganti spare part & jam terbangnya paling tinggi: mubeng merapi, paling jauh dipake Jogja-Surabaya via jalur Cemorosewo..
sesaat setelah landing di Banjarbaru, setelah melalui perjalanan mudik yg panjang

#6.
Surly Disc Trucker. Sepeda paling mahal yg pernah dibeli, framesetnya aja beli 6,5jt waktu itu dr kang Jajang. Paling jauh diajak jalan Jogja-Ponorogo- 2 hari. Endingnya dijual lg utk bayar SPP
salah satu grafitti favorit saya, deket Deresan ujung

#7.
Sepeda lipat Urbano 20”. Hasil tukar tambah dg Surly. Ini seli tangguh jg, pernah dua hari PP Jogja-Tawangmangu, pernah diajak ngider sampai waduk Sermo via Kalibiru juga. Dua kali nyampe puncak bukit Mandiangin. Skrg lg direncanakan berpindahtangan.
somewhere between Jl. Veteran & Tungkaran

#8.
Federal White Cat. Beli di Pasar Sepeda Tunjungsari. ceritanya utk beliin istri, tp sesekali saya pake juga. Kondisi decal & catnya masih ori & relatif bagus. Terakhir saya kasihin utk abah.
njajal tanjakan Mandiangin, cukup sampe kolam Belanda aja

#9.
Federal Centro. Beli frameset dari kang - duh saha namina- poho, Dani apa Deny ya. Sedari beli ga sempet2 dirakit. Akhirnya saya kasihin temen pemilik bengkel & toko sepeda yg sering bantuin nyeting sepeda2 saya hehe

#10.
Federal Pussy Cat. Beli dr pak Ketua RT deket rumah temen saya. Cuma 650rb. Kondisi masih bagus. Cuma kepaksa dijual lg sama temen karena kehabisan uang di masa2 akhir kuliah  
ini kondisi sesudah diakuisisi kawan, ternyata blm dibangun lagi ckck

#11.
Toyo Asahi. Beli seadanya, belum sempet diapa2in juga- akhirnya dikasihin ke temen yg tertarik merawatnya.

#12
Polygon Heist 2.0 Gara2 dr lama pengen punya sepeda hybrid, nemu di OLX, sesiangan panas2 bawa dr Bjm. Jam terbangnya di Strava baru 138km sebelum akhirnya diputuskan dijokul ke sodara hehe
hybrid yang gagah

#13
oiya satu lg, sepeda dual shockbreaker yg saya lupa akhirnya dimana & gimana. Beli di toko barkas deket selokan seberang Fak Pertanian. Nyaris lupa saya sepeda ajaib yg merknya jg mbuh kui.
di depan perpustakaan pusat UGM

#14
eh satu lagi.
yg make sih sebenernya bang Ai dulunya, Federal Street Fox, juga beli di mas Antok. Akhirnya dikasihkan tetangga yang pengen sepedaan, ga tau lg skarang kabarnya gimana hehe
ki-ka: street fox, metal craft, white cat & rivera terrain

#15
nah, lupa ada satu lagi, hasil iseng di OLX, jadi beli satu wimcycle putih, serinya lupa, ga sempet upgrade, cuma ganti Rd kalo ga salah. akhirnya dikasihin ke mertua.  Walau skarang sepertinya lebih sering dipake ponakan hehe


-
Jadi itulah sekilas, sepeda-sepeda yang pernah ada, sekarang tinggal dua yang dipakai bergantian: pocket rocket 16" dan Federal Mt Everest  .. begitulah.
5 blog auk: Juli 2019 tulisan ini aslinya berupa thread di twitter, yang sepertinya alangkah baiknya diarsipkan juga di sini, dengan beberapa tambahan dan pengur...

Kamis, 18 Juli 2019

tentang sebuah nama

seorang kawan, kemarin menatap nametag saya, lalu bertanya dengan raut muka bingung, ohiya itu adalah kawan seperguruan kyokushinkaikan waktu kuliah, dan sering main ke kos, kebetulan satu kos dan sekondannya memanggil saya dengan nama : uji.

"trus nama oji itu asalnya dari mana, ji?"
Ya tetap saya dia manggil saya dengan akhiran -ji, tiap kali ketemu.
"lah dikira sudah tau, itu dulu ceritanya waktu opspek, aku digundul, trus dikata2in mirip sama aktor hantu yang lagi naik daon waktu itu, Ozzy Syahputra.  Gitu.."
Temen saya manggut-manggut hwehehe

Ya namanya orang Banjar, sulit melafalkan huruf o dan z, yang ada jadinya Uji..

Ya tiap segmen kehidupan saya, rasanya ada beberapa kumpulan orang yang punya panggilan masing-masing terhadap saya, jadinya cukup menyenangkan, tanpa menolehpun saya tau yang manggil saya itu dari kelompok mana.

Keluarga.
Keluarga mertua dan komplek.
Temen sekolah.
Sebagian kecil kawan sekolah dan guru agama.
Temen kuliah.
Temen kantor.
Temen Tulungagung.
Temen sepedaan.
Temen fb.
Temen blogger.

Semua punya panggilan sendiri2 untuk saya.
hehehehehe
5 blog auk: Juli 2019 seorang kawan, kemarin menatap nametag saya, lalu bertanya dengan raut muka bingung, ohiya itu adalah kawan seperguruan kyokushinkaikan wak...

Rabu, 10 Juli 2019

tentang domain setengah milyar

jadi, kemarin kapan itu, seorang kawan bercerita tentang domain barunya yang berekstensi dot id.  katanya lagi promo, sayapun tertarik, lalu ngecek domain auk.id, eh masih tersedia, dan daftarnya cuma 120rb.  minta proseskan sama temen saya itu, walau katanya nanti pas perpanjangan domain harganya jadi duakali lipat. yaudahlah gpp.

lalu, saya iseng ngecek lagi, domain rd.id,, eh tersedia, harga pendatarannya juga cuma 120rb. Tanpa pikir panjang, klik- masukin keranjang.

tapi, besoknya temen saya itu nelpon, kalau ternyata biaya domain itu ternyata bukan cuma 120rb, untuk auk.id yang tiga digit, masuk kategori domain premium yang harganya 15jeti. lah! Kemudian saya pun bergegas ngecek harga domain rd.id yang cuma dua digitm ternyata harganya setengah milyar hahaha edun.

lah, harga aslinya ga dicantumin dg jelas je, jadi aja saya sudah geer duluan, ngebayangin punya blog dengan domain dua digit yang ternyata cuma mimpi... :))
5 blog auk: Juli 2019 jadi, kemarin kapan itu, seorang kawan bercerita tentang domain barunya yang berekstensi dot id.  katanya lagi promo, sayapun tertarik, lalu...

Rabu, 03 Juli 2019

tentang sesuatu yang berubah

kemarin,  kawan lama dari Tulungagung berkunjung bersama kawan-kawannya, tiga hari.  Saya berusaha nemenin kemana bisanya.  Secara saya biasa bingung kalo nganter tamu, karena terbatasnya objek wisata yang bisa dikunjungi di selatan kalimantan ini.

Tapu hari terakhir kemarin seru, ngajak mereka ke maskot wisata di sini: pasar terapung di Lok Baintan, nah yang beda, saya iseng nanya kalo lanjut ke Banjarmasin berapa menit, eh katanya motoris cuma sekitar 40 menitan.  Jadi aja setelah selesai liat-liat dan makan soto di atas sungai, perjalanan lanjut ke ibukota provinsi ini.

Kepikiran banyak selama di jalan: rumah-rumah yang terasnya ngadep sungai, jamban-jamban yang masih berjejer di sisi sungai yang sampai sekarang saya ga habis pikir kenapa harus dihapuskan hanya gara-gara etika berkedok kesehatan.   Kehidupan dan aktifitas di sepanjang sisi sungai, kehidupan yang akrab sedari saya kecil.

Di jalan kepikiran, kenapa objek wisata di kampung saya ini sedikit, dan baru rada banyakan beberapa tahun terakhir.  Saya pikir, duluu, wisata bukanlah hal yang primer bagi rakyat biasa kaya keluarga saya.  Wisata ke pantai satu-satunya yang dikenal di provinsi ini pun bisa dihitung dengan jari, paling sekali dalam beberapa tahun. Lebih sering ziarah ke malam ulama besar, itu pun saat ada anggota keluarga yang ada nazar.

Keseharian adalah hidup yang berjalan seperti biasa, tak ada yang sering-sering dipamerkan lewat sosial media, bahkan berita dunia pun hanya tahu lewat satu-satunya saluran televisi, itu pun tak semua rumah punya perangkat canggih itu, dan tak semua juga berwarna.

Anak-anak seusia sekolah dasar, menghibur diri sepulang sekolah dengan mainan yang rata-rata dibuat sendiri, mainan plastik sangat jarang, selain seringkali tak mampu terbeli.  Bermain dengan yang ada- sesuai musim.  Saat musim hujan, ya mandi hujan saja nyaris tiap hari, sesekali ke sawah belakang rumah, nyari anak-anak ikan, nyari haliling (tutut atau siput sawah), berenang dan main apa saja di sungai yang biasanya airnya sangat jernih sampai dasar sungai kelihatan.

Saat kemarau adalah saatnya main layangan, saat-saat sawah yang sudah bering sehabis panen, pada beberapa bagian diratakan untuk dijadikan lapangan bola- ya bola adalah permainan musiman semesteran di kampung saya, karena waktu tahun 80-90'an pergantian dan lama musim masih stabil.  Pagi kemarau pun masih diselimuti kabut dingin dan segar, bukan kabut asap yang tiba-tiba menjadi raja asing berpuluh tahun kemudian.  Sesekali mencari jangkrik di balik rekahan tanah sawah yang kering.  Di lain hari mencari mangga yang biasanya juga matang di waktu kemarau.

Begitu saja siklus hidup berputar.

Naik jukung/perahu kecil itu, bagi beberapa orang dulu adalah juga keseharian, bukanlah objek yang menarik untuk dialami tamu dari luar daerah.  Adalah biasa mengayuh perahu sebagai transportasi, atau membeli sesuatu dari pedagang yang menawarkan barangnya via jukung yang melintasi ruas-ruang sungai.

Beberapa hal yang biasa bagi hidup saya di masa lampau, adalah luarbiasa bagi sebagian orang di masa sekarang.

Sebaliknya, beberapa bagian hidup yang merupakan hal mewah dan langka di masa saya kecil dulu, di masa sekarang adalah hal yang sudah teramat jamak.

Itulah, hidup.
5 blog auk: Juli 2019 kemarin,  kawan lama dari Tulungagung berkunjung bersama kawan-kawannya, tiga hari.  Saya berusaha nemenin kemana bisanya.  Secara saya bias...
< >