Langsung ke konten utama

tentang (mantan) sepeda

tulisan ini aslinya berupa thread di twitter, yang sepertinya alangkah baiknya diarsipkan juga di sini, dengan beberapa tambahan dan pengurangan kalimat dan beberapa gambar yang sempat terdokumentasikan.. 

mari nostalgia dg (mantan) sepeda2 saya yg tak seberapa itu.. kebetulan, sebagian besar baru bisa kebeli saat di Jogja.

#1.
Sepeda mtb ladies, mbuh merknya apa. Beberapa kali sempet dibawa ke kampus. Waktu make sepeda itu ga ngerti sama sekali sama setingan yg enak dll- asal bawa aja. Endingnya ilang di dpn kontrakan. Dicuri kyknya.

#2.
Sepeda hitam. Merknya jg mbuh. Beli sama mas bengkel- yg namanya saya lupa/ hedeh- Karangkajen. Sempat saya pikir Federal tp ternyata bukan, tp gara2 sepeda ini saya kenal dg anak2 Fedjo- federal jogja.  Itu di bawah fotonya, .
saat sepedaan minggu pagi, mbonceng Thor dan bang Ai depan rektorat UGM.

#3.
Federal Metal Craft. Beli di bengkel sepeda di Jl. Gambiran. Beli fullbike dg setingan & groupset seadanya. Akhirnya dipake si sulung, dan sekarang entahlah ada dimana, yg jelas semoga masih berguna.
 di bawah Shorea sp - sudut selatan kampus Kehutanan UGM

#4.
Bridgestone, serinya lupa. Beli frame dg fork copotan sepeda Cineli dr mas Antok. Bahan chromoly. Sering dibawa muter2 Jogja. Ujung2nya jg dipake si sulung pas mondok. Kabarnya skarang diwariskan ke santri lainnya.
itu difoto di dinding tembok rumah deket kontrakan

#5.
Federal Rivera Terrain. Beli dg kondisi seadanya, ganti DO semi verti. Dicat pilox seadanya. tapi ini yg paling sering gontaganti spare part & jam terbangnya paling tinggi: mubeng merapi, paling jauh dipake Jogja-Surabaya via jalur Cemorosewo..
sesaat setelah landing di Banjarbaru, setelah melalui perjalanan mudik yg panjang

#6.
Surly Disc Trucker. Sepeda paling mahal yg pernah dibeli, framesetnya aja beli 6,5jt waktu itu dr kang Jajang. Paling jauh diajak jalan Jogja-Ponorogo- 2 hari. Endingnya dijual lg utk bayar SPP
salah satu grafitti favorit saya, deket Deresan ujung

#7.
Sepeda lipat Urbano 20”. Hasil tukar tambah dg Surly. Ini seli tangguh jg, pernah dua hari PP Jogja-Tawangmangu, pernah diajak ngider sampai waduk Sermo via Kalibiru juga. Dua kali nyampe puncak bukit Mandiangin. Skrg lg direncanakan berpindahtangan.
somewhere between Jl. Veteran & Tungkaran

#8.
Federal White Cat. Beli di Pasar Sepeda Tunjungsari. ceritanya utk beliin istri, tp sesekali saya pake juga. Kondisi decal & catnya masih ori & relatif bagus. Terakhir saya kasihin utk abah.
njajal tanjakan Mandiangin, cukup sampe kolam Belanda aja

#9.
Federal Centro. Beli frameset dari kang - duh saha namina- poho, Dani apa Deny ya. Sedari beli ga sempet2 dirakit. Akhirnya saya kasihin temen pemilik bengkel & toko sepeda yg sering bantuin nyeting sepeda2 saya hehe

#10.
Federal Pussy Cat. Beli dr pak Ketua RT deket rumah temen saya. Cuma 650rb. Kondisi masih bagus. Cuma kepaksa dijual lg sama temen karena kehabisan uang di masa2 akhir kuliah  
ini kondisi sesudah diakuisisi kawan, ternyata blm dibangun lagi ckck

#11.
Toyo Asahi. Beli seadanya, belum sempet diapa2in juga- akhirnya dikasihin ke temen yg tertarik merawatnya.

#12
Polygon Heist 2.0 Gara2 dr lama pengen punya sepeda hybrid, nemu di OLX, sesiangan panas2 bawa dr Bjm. Jam terbangnya di Strava baru 138km sebelum akhirnya diputuskan dijokul ke sodara hehe
hybrid yang gagah

#13
oiya satu lg, sepeda dual shockbreaker yg saya lupa akhirnya dimana & gimana. Beli di toko barkas deket selokan seberang Fak Pertanian. Nyaris lupa saya sepeda ajaib yg merknya jg mbuh kui.
di depan perpustakaan pusat UGM

#14
eh satu lagi.
yg make sih sebenernya bang Ai dulunya, Federal Street Fox, juga beli di mas Antok. Akhirnya dikasihkan tetangga yang pengen sepedaan, ga tau lg skarang kabarnya gimana hehe
ki-ka: street fox, metal craft, white cat & rivera terrain

#15
nah, lupa ada satu lagi, hasil iseng di OLX, jadi beli satu wimcycle putih, serinya lupa, ga sempet upgrade, cuma ganti Rd kalo ga salah. akhirnya dikasihin ke mertua.  Walau skarang sepertinya lebih sering dipake ponakan hehe


-
Jadi itulah sekilas, sepeda-sepeda yang pernah ada, sekarang tinggal dua yang dipakai bergantian: pocket rocket 16" dan Federal Mt Everest  .. begitulah.

Komentar

  1. makna sepeda untuk orang yang suka sekali dengan sepeda.. MANTAAPPPPPP.

    BalasHapus
  2. makna nya dalem banget ya padahal hanya sebuah benda dan satu kata yaitu 'sepeda'

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…