Langsung ke konten utama

Hari ke 15 : Sakit yang membingungkan

Baru dua hari yang lalu, saya menuliskan beberapa butir-butir kebijakan di buku 99 Wisdom.  Kok ya kemarin saya harus mempraktekan poin ketiga di situ, yaitu menerima rasa sakit.

Jadi pagi-pagi, saya lupa sarapan pop mie dulu apa push up dulu.  Pokoknya gitu lah, pas lagi iseng sebangun tidur saya biasanya iseng push up dan sit up ples plank.   Beberapa jam kemudian, kok badan saya rasanya remuk redam, kepala terasa berat dan hidung yang sudah meler dari kemarin-kemarin juga makin terasa ga enak. 

Belum cukup rupanya sakitnya, menjelang siang, badan terasa panas, lidah terasa pahit, sedikit mual, lha kok ya sakit kombo gitu.  Saya bingung sendiri.  Lha iya, saya baru nyadar kalau rasanya selama tujuh tahun ini tak pernah mengalami sakit yang seperti ini.  Kalaupun ada, itu saat saya ada di rumah.

Sampai sore hari, saya baru kepikiran satu hal, rasanya ini gejala masuk angin deh, tapi level parah.  Jadi aja nekat pelan-pelan naik motor ke minimarket terdekat, nyari minyak kayu putih, obat flu, antangin dan bubur instan.

Saya jadi inget rumah, kalo sakit ginian, obatnya simpel, cukup minta kerokin aja sama honey, beres deh.

Syukurlah tadi malem akhirnya bisa keringetan, body sudah lumayan laah, walo kepala masih sedikit belum bisa kompromi.  Pikiran saya juga sepanjang malam melayang berkelana kemana-mana, absurd sekali pokoknya.

Jadi, misi saya kemarin itu sederhana sekali, walau sedikit tidak nyaman, yaitulah: menerima rasa sakit.  Berusaha menikmatinya sepanjang hari sampai malam.  Sambil mikir ini mungkin teguran karena sering menyia-nyiakan kesehatan.  Iya sih, saya ini kurang bersyukur orangnya euy. 

Sekarang sudah lumayan, sudah bisa nyuci dan menjemur pakaian, karena kebetulan hari ini giliran saya memakai mesin cuci asrama.  Sudah bisa mengetik dan bercerita tentang kejadian kemarin.  Mungkin saya masih akan menikmati istirahat sampai sore hari.  Demikianlah cerita yang tak terlalu penting ini.

Komentar

  1. Saya juga minggu lalu masuk IGD Om ahahahahaha.. jebol sudah rekening buat bayar (nggak direimburse kantor soalnya. kray.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, smoga ga lagi2 ya. Sakit pas jauh dr rumah itu nganu sekali soale

      Hapus
  2. sudah dapat kerokan tato tulang ikan ya om? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh halo mas, apakabarnya? Hehe ga mas, ga ada yg bisa ngerock disini 😂

      Hapus
  3. ((sakit kombo)) :-I
    Gws yes, om

    BalasHapus
  4. Mungkin Om Warm perlu cukur rambut barang sedikit, habis itu saya jamin... pasti Om Warm pendekan rambutnya

    BalasHapus
  5. Salut, Om... sakit2 pun masih rajin menulis. :) Saya kemarin bolos gara2 meriang ringan doang, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kan nulisnya pas body sdh lumayan hehehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…