Langsung ke konten utama

Hari ke 9 : Siri & Pustaka

Sebenernya sih, saya mau posting tentang minuman yang baru saya cobain hari ini, yaitu es buah, ya es buahnya sih biasa, yang ini es buah di warung langganan saya : ulat gendut nan legendaris kui.  Eh lha ini kan sudah diceritain haghaghag  Ya gitu deh, es buahnya enak, apalagi harganya cuma limarebu semangkoknya, cukup segar & mengenyangkan.. err soal kenyang sih ya jelas lah, soalnya sebelumnya saya kan sudah sukses ngabisin sepiring ayam goreng sambal kacang yang enak itu ..

Sehabis makan dan kembali ke asrama, saya sempet-sempetnya nongkrong sama anak-anak di teras lantai dua.  Trus tiba-tiba seorang teman meminta saya mengaktifkan fasilitas Siri di hape saya.  Iya, saya punya hape secanggih itu belum pernah ngaktifin sesuatu bernama Siri itu, takut salah omong trus malah ngelakuin hal-hal aneh dan macem-macem. Aneh sekali kan pikiran saya haha

Katanya temen saya itu :coba aktifin, trus ngomong "Hey Puter!"

Iya saya coba, dan ejaan saya alangkah jeleknya, seringkali Siri nganggap saya ngucapin Potter, beh. emangnya saya mau main quidditch apa, pake manggil mas tukang sihir abal-abal itu.. Baru beberapa kali akhirnya berhasil, ternyata keisengan itu berasal dari situ tuh , oh ya ya ya.

Kemudian, sore hari akhirnya memantapkan niat lama yang entah sejak kapan pengen mengunjungi perpustakaan baru yang sudah tidak baru lagi, yaitu Grhatama Pustaka, perpustakaan punya Pemprov Jogja yang katanya keren & terbesar di negeri ini.  Sering sih lewat situ, apalagi letaknya pas di samping JEC yang sering ngadain pameran jualan komputer itu.

Jadi aja sesiangan kesitu, malah bikin kartu anggota segala, dengan status mahasiswa, padahal kan sebenarnya status saya sudah berubah, ahsudahlah pake dibahas haha, intinya saya mendaftar pake kartu mahasiswa saya yang masih belum dibolongin itu.  Bikinnya sebentar aja, mungkin cuma sekitar 20 menitan jadi.

Trus masuk, keliling-keliling, nengok-nengok, sempat mampir bentar ke bagian majalah & koran, baca tabloid Nova ehehehe, lalu ke bagian buku, untuk kemudian keluar lagi karena tampaknya hape Nokia saya ketinggalan di bagian majalah da pake diumumin sgala :|

Kesan saya sih, perpustakaannya luas, luarnya bagus, cuma bagian dalamnya rasanya ada yang kurang, entah apa.  Mungkin karena tadi liat ada beberapa kursi empuk yang kurang terawat, habis itu liat anak muda yang gelimpangan sembarangan di antar rak-rak buku. Jadi seakan ga ada space khusus untuk gegoleran di dalam ruangan, agak kurang luas sih menurut saya.

Oiya itu penampakannya, hasil potretan saya tadi siang  ((potretan))..


Jadi begitulah hari ini yang tapinya terasa sedikit sepi, sampai saya sempat beberapa menit duduk di halaman bagian belakang perpustakaan itu yang berbentuk theater terbuka.  Trus akhirnya bengong sendiri ngapain duduk di bangku batu yang panas itu coba, akhirnya pulang aja deh #lah :))

Komentar

  1. Duh, itu perpusnya instagramable banget. Koleksi buku-buknya gimana, Mas? Lengkap? Update? *kepo*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buku2nya lumayan kyknya, saya cuma sempet ngider bentar sih, lagian kmaren pas pilek jd ga asik banget sambil hidung meler gitu #dijelasin 😆

      Hapus
  2. Perpustakaan terbesar di Indonesia? Wuih, kudu dicatet kalau berkunjung ke Jogja lagi...

    Btw, saya malah kudet baru tahu Siri belum lama ini, itu juga gara-gara nonton sitkom XD *kebiasaan ibu2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya sih begitu. Silakan aja berkunjung kalo ntar ke Jogja 🙂

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu