Langsung ke konten utama

Hari ke 10 : Gelato & Kebun Roti

Seharian ini rasanya tidak produktif sekali.  Kebanyakan tidur, sedikit membaca & kurang ngapa-ngapain.  Mari salahin hidung yang masih pilek dan kepala yang tumben-tumbennya nyut-nyutan.

akhirnya pagi-pagi bikin mie rebus plus telor dua biji, lumayan lah, tapi kepala ko ya masih awet terasa beratnya.  Sampai sore masih begitu.

Sehabis isya, saya ingat satu hal: sudah semingguan ini saya ga ada sepedaan.  Akhirnya ngeluarin sepeda, lalu beranjak ke utara, menujuuu kedai gelato lagi ehehe

Ada informasi kalo ada kedai gelato di sekitar jalan yang padahal sering saya lewati saat menuju kampus.  Saya juga baru ngeh kalo nama jalannya adalah bougenville.  Ngertinya Jl. Agro yang ruas jalannya sehabis jalan itu.

Nama kedai yang saya coba kali ini adalah @conogelateria, bagian lain yang bikin penasaran adalah produk @kebunroti yang katanya adalah roti artisan dengan biang ragi bikinan sendiri.  Jadi inget novel/film Madre.


Interior kedainya keren ya?

Gelatonya sedikit mahal sih, 15 rebu satu scoopnya, kalo rotinya 13 rebu satu potongnya, enak sih rotinya.  Jadi aja nongkrong sekitar satu jam sendirian disitu.  Lumayan lah pulangnya agak ringan kepala rasanya.

jadi begitu saja misi hari ini, sederhana dan menyenangkan.  Oh iya, ini penampakan sepotong roti & gelatonya:


Yang tak patut ditiru adalah, sepedaan saya kali ini sungguh tidak safety sama sekali.  Tanpa helm, tanpa lampu, tanpa windbreaker pula.  Jangan ditiru pokoknya kalo ada niat sepedaan malam-malam, ya? 

Komentar

  1. Ini kayaknya Jogja lagi panas apa gimana? XD Jajanannya gelato teruus... Btw itu rotinya kok mirip pizza? #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas lg pengen dan pas lewat hehe, iya rotinya emang dibentuk kayak pizza

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa