Langsung ke konten utama

Hari ke 8 : Gelato, Pengakuan & Poster

Karena hal baru yang saya lakukan hari ini minim sekali, tapi ya paling tidak misi terselesaikan sih.  Saya hari ini mencoba kedai gelato yang baru saya liat tadi siang, tak sengaja pas lewat daerah Terban, malah nemu Arlechinno gelato, jadi saja tergoda mampir.  Bagian menyenangkan dari kedai gelato adalah varian rasa yang banyak, beragam dan sepertinya enak semua.  Tadi saya memutuskan untuk nyoba rasa anggur/malaga dan rasa kacang.  Dua scoop, dua rasa, dua puluh lima ribu rupiah.  Ini dia penampakannya:


Kedainya sederhana dan tak seberapa luas, letaknya persis di samping el's computer.  Mungkin nanti kesitu lagi, penasaran dengan rasa yoghurt strawberry atau apa ya tadi, rasanya asem-asem manis enak gitu.  Sayang dikasi tau yang jual tentang varian rasa yang katanya baru itu setelah saya sudah memilih anggur & kacang itu.

Kemudian tentang pengakuan, sub judul yang kedua #halaghsokformal.. cuma sekedar pengakuan tentang idola saya sejak saya es em pe.  Mungkin saya pernah sih menceritakan hal ini, bahwa semenjak dulu sampai sekarang saya tetap dan masih mengidolakan mb Karina Suwandi he.he.he

Dulu dia pernah jadi model di vidklip Barcelona & Penari-nya Fariz RM.  Ya ampun sekali kan, saya nggak move on sedemikian lama dari bayangan mb Karina.  Sejak kapan ya, sepertinya sejak tahun 1987 mungkin, sudah tiga dasawarsa sodara-sodara! Saya kok ya baru nyadar kalo seneng sama idola bisa seawet gitu hahaha

Tentang sub judul kedua, dulu waktu kos, beberapa tahun poster mb Tamara Blesznski yang bertangtop hitam menghias dinding kamar, saingan sama potongan wajah Susan Bachtiar, model yang juga tak pernah lekang jadi idola saya sampai sekarang.  Sementara saya juga pernah nakal diam-diam masang poster Sarah Azhari pake swimsuit secara tak kentara di belakang pintu kamar, bonus majalah Popular kalo tidak salah huehue.  Satu lagi, di kamar mandi kami, entah siapa yang memasangnya, soalnya waktu saya masuk kos situ, posternya sudah terpasang dan abadi disitu, kalau tak salah posternya si cantik Laetitia Casta

Jadi, demikianlah misi hari ini yang intinya sebenarnya cuma tentang mencoba kedai gelato yang baru tau, sisanya anggap aja bonus.  Haduh, semakin tak jelas dan absurd saja rasanya postingan saya di blog ini. 



Komentar

  1. Aku pernah beli gelato di pasar santa, dan untuk porsi segitu harganya lima puluh ribuan! :(

    Waktu itu makannya berdua sama ica --temenku yang ikut ke jogja itu, lho, om :p

    Tapi sebenarnya bukan itu poinnya, aku mau bilang sekalian bahwa di pasar santa itu ada toko buku indie yang keren banget. Sering ada acara dan diskusi, jadi om warm kalau ke jakarta, harus banget mampir ke sana~ (iklan)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah boleh juga tar kalo ke jkt ya, gelato harga segitu sungguh suram dan kejam :|

      Hapus
    2. Iya om, sungguh. Bayangkan! :(( Sampai kalau pengin gelato lagi, pasti mikir-mikir *lho

      Padahal itu di pasar, lho :(
      Kalau di mal gede sih tak apa, mungkin bayar sewa tempat dan pajaknya mahal, hahaha.

      Hapus
    3. saya jd pengen ke tempo gelato lg hari ini, cuma 20rb/2 scoopnya kalo ga salah #eh :))

      Hapus
    4. Hahaha congkak itu menyenangkan 😂😂😂

      Hapus
  2. Ini #misi21 jangan2 isinya nyobain makanan melulu :D

    BalasHapus
  3. Saya kok fokusnya ke poster Sarah Azhari pakai swimsuit, ya :D

    Ngomong2 soal makanan di Jogja, dulu saya pernah ke kedai kecil sekaligus toko buku di jalan Mataram (?) atau Selokan Mataram, saya lupa...mereka jual pizza buatan sendiri yang enak banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe mb sarah itu bikin lospokus ya 😂

      Toko buku apa itu di selokan Mataram, kyknya bukan togamas ya? Yaiyalaah 😬

      Hapus
    2. Ke sananya sama aku ya, Tan. Ahahaha...dan serius itu enak banget. Kamu harus cobain, Mas. Atau udah? *nebeng di komen Tan Sis*

      Hapus
    3. @yenita : bellum, aku yo ga ngerti je kedai yg dimaksud itu judulnya apa. Kan banyak berjejer warung2 di sepanjang selokan soale, eh apa maksudnya yg di jalan agro yg deket UNY & UGM yg empunya bule & toko bukunya di lantai 2 itu? Sudah tutup kalo itu sih 😓

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa