Langsung ke konten utama

Hari ke 16 : Instagram Live Story

Sebelum saya menceritakan perihal inti sesuai dengan judul.  Maka ijinkan saya sesekali pamer stat blog ini yang kemarin di luar kebiasaan.  Coba aja liat skrinsut di bawah ini:

Keliatan, kan? Iya iyaaa.. Masa ada sehari sampai 800 lebih views gitu?  Blogspot mah paling bisaan aja bikin seneng.  Mari kita liat stat berikutnya:


Heu, sudah saya duga, sebagian besar views sebanyak itu disumbangkan oleh tulisan tentang resensi buku 99 Wisdom, kebetulan pas saya bagikan di twitter, ternyata di retweet oleh mas Gobind  *sok akrab*, sang penulis buku tersebut.

Jadilah, menurut saya, jika ingin views blog tinggi, bikinlah resensi buku, bagikan link-nya di goodreads dan usahakan agar di bisa di-RT sama penulisnya langsung.  Demikian tips asal-asalan dari saya.

Kemudian kembali ke topik.  Sebenernya kemarin itu sih nyaris berakhir tanpa menyelesaikan misi apapun. 

Sampai akhirnya menjelang terlelap saya teringat akan fitur di instagram yang belum pernah saya coba sebelumnya. Yaitu story dan live.  Akhirnya saya coba saja lah dua-duanya.  Dengan objek yang sama, dan sama sekali tak menarik, sih.  Tapi paling tidak pas saya mengaktifkan mode live, ada aja gitu yang iseng ikutan ngintip hihi, nanti coba lagi ah #lho

Jadi begitulaah.
Ngga seru bukan?

😄

Komentar

  1. Saya gak pernah nyoba fitur IG yang itu, malah nyoba fitur baru WA yang mirip mirip dengan IG. Itupun sekali saja biar dianggap orang normal.

    Ngomong ngomong soal statistik, saya gak bisa melihat rame dan sepinya. Eh, sepi sih jelas. Blog pernah error, saya uninstall plugin stat views dan kawan kawannya. Setelah normal, reinstall, eh lah kok did not work je om. Yasudah, sampe sekarang buta butaan saja soal statistik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga nyoba utk gaya2an aja, lagian objeknya ga jelas blas 😂

      Dan soal stat blog njenengan ga usah pake apa2 jg mesti rame tiap hari kok, beda dg blog jelata macam punya saya ini 😆

      Hapus
  2. Soal review dan ritwit itu boleh juga sepertinya... Kalau tidak salah Om Paulo Coelho juga salah satu penulis yang suka meritwit review...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah baru tau saya, nah coba gitu review tulisan beliau

      Hapus
  3. Wha, Om stat-nya bikin ngirii huhuhuhu ~
    Apalah saya ini yang bloher jelata... (Perasaan saya di platform mana-mana hanya jelata, jadi sesungguhnya saya ini netizen jelata in general????)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaan, cuma satu postingan itu doang, sisanya ya biasa aja huehehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu