Langsung ke konten utama

Hari ke 16 : Instagram Live Story

Sebelum saya menceritakan perihal inti sesuai dengan judul.  Maka ijinkan saya sesekali pamer stat blog ini yang kemarin di luar kebiasaan.  Coba aja liat skrinsut di bawah ini:

Keliatan, kan? Iya iyaaa.. Masa ada sehari sampai 800 lebih views gitu?  Blogspot mah paling bisaan aja bikin seneng.  Mari kita liat stat berikutnya:


Heu, sudah saya duga, sebagian besar views sebanyak itu disumbangkan oleh tulisan tentang resensi buku 99 Wisdom, kebetulan pas saya bagikan di twitter, ternyata di retweet oleh mas Gobind  *sok akrab*, sang penulis buku tersebut.

Jadilah, menurut saya, jika ingin views blog tinggi, bikinlah resensi buku, bagikan link-nya di goodreads dan usahakan agar di bisa di-RT sama penulisnya langsung.  Demikian tips asal-asalan dari saya.

Kemudian kembali ke topik.  Sebenernya kemarin itu sih nyaris berakhir tanpa menyelesaikan misi apapun. 

Sampai akhirnya menjelang terlelap saya teringat akan fitur di instagram yang belum pernah saya coba sebelumnya. Yaitu story dan live.  Akhirnya saya coba saja lah dua-duanya.  Dengan objek yang sama, dan sama sekali tak menarik, sih.  Tapi paling tidak pas saya mengaktifkan mode live, ada aja gitu yang iseng ikutan ngintip hihi, nanti coba lagi ah #lho

Jadi begitulaah.
Ngga seru bukan?

😄

Komentar

  1. Saya gak pernah nyoba fitur IG yang itu, malah nyoba fitur baru WA yang mirip mirip dengan IG. Itupun sekali saja biar dianggap orang normal.

    Ngomong ngomong soal statistik, saya gak bisa melihat rame dan sepinya. Eh, sepi sih jelas. Blog pernah error, saya uninstall plugin stat views dan kawan kawannya. Setelah normal, reinstall, eh lah kok did not work je om. Yasudah, sampe sekarang buta butaan saja soal statistik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga nyoba utk gaya2an aja, lagian objeknya ga jelas blas 😂

      Dan soal stat blog njenengan ga usah pake apa2 jg mesti rame tiap hari kok, beda dg blog jelata macam punya saya ini 😆

      Hapus
  2. Soal review dan ritwit itu boleh juga sepertinya... Kalau tidak salah Om Paulo Coelho juga salah satu penulis yang suka meritwit review...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah baru tau saya, nah coba gitu review tulisan beliau

      Hapus
  3. Wha, Om stat-nya bikin ngirii huhuhuhu ~
    Apalah saya ini yang bloher jelata... (Perasaan saya di platform mana-mana hanya jelata, jadi sesungguhnya saya ini netizen jelata in general????)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaan, cuma satu postingan itu doang, sisanya ya biasa aja huehehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…