Langsung ke konten utama

Hari 1: mengulang #misi21


..entah bagaimana walnya, sehingga beberapa jam yang lalu saya iseng blogwalking, untuk kemudian terdampar di postingan lamanya mamat tentang #misi21.  Dulu, sekitar tujuh tahun yang lalu, mungkin sekitar november 2010 sampai awal 2011, banyak yang turut meramaikan misi yang tak biasa ini.



Detilnya, silakan dibaca di postingan mamat eh matilda di atas, lagi males ngejelasin soalnya haha.  Intinya melakukan hal-hal baru setiap harinya selama 21 hari berturut-turut, sesederhana apapun.



Dulu itu, saya berhasil menyelesaikannya, juga sempat saya posting, namun sayangnya, arsip tulisan saya di kisaran waktu itu tak terselamatkan gara-gara teman saya lupa memperpanjang hostingnya, sementara saya numpang hosting di tempatnya.

Beberapa hal yang saya ingat, waktu itu saya pertama kali nyoba sate kuda, lalu merapikan kamar kos yang luar biasa berantakan, dan membersihkan teras kos di lantai dua yang kotor akibat debu merapi yang meletus saat itu.  Sisanya saya lupa sama sekali, ngapain aja saya saat itu #sigh.

Saya niatnya dimulai saat ini juga sebagai hari pertama.  Mudah-mudahan bisa berlangsung tepat 21 hari, niatnya sih sebagai selingan di samping misi utama saya untuk menyelesaikan target revisi disertasi saya dalam 21 hari juga.  Semoga.  Amin.  Klik like & share.

Untuk hari pertama ini, berhubung saya baru ngeh, dan baru niat untuk kembali melaksanakannya.  Anggap aja niat untuk mengulang misi yang rada aneh ini sebagai misi pertama.  Jarang-jarang saya mengulang hal yang ajaib untuk keduakali soalnya.

Jadi, satu jam terakhir barusan saya gunakan untuk mengingat-ingat kembali sekaligus membaca postingan-postingan beberapa kawan tentang misi 21 mereka di masa lalu itu.

dan kembali muncul angka tujuh secara tak sengaja, man.  

Pokoknya gitu deh, mari kita cari hal-hal baru besok untuk dicoba, dirasakan atau dilakukan..

Komentar

  1. Hm...menarik. Jadi pengen ikutan hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hayuk lah mba, dipersilakan lho hehehe, dulu ikutan ginian jd beneran mikir tiap harinya, padahal kadang hal2 yg dilakukan adalah hal2 sederhana saja :D

      Hapus
    2. I'm in, Mas. Mulai hari ini atau besok kayaknya. Hehe..makasi ya udah share :))

      Hapus
    3. asik!
      makasih sdh mau ikutan hehehe

      Hapus
  2. Like and share. Okehsip.
    Edaann.. 30 hari menulis aja belum kelar... Mosok Uda tergoda sama yg ginian.... Racyuuuunnn cyiiiinnnnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan racun, ini madu: kalis! 😂

      Hapus
  3. Ommm! Kok semua postinganmu ilang :( Tinggal 3 post. *mau sekrol ke bawah baru nyadar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nganu, lg pengen iseng & rapi2 ceritanya ehehe

      Hapus
    2. Padahal aku suka template yang lama :( yang putih dan tulisannya lucu-lucu itu. *terus kenapa dek mput? :))

      Hapus
    3. template yg baru ini bagus ndak? yg lama itu terlalu lebar juga sih tampilannya

      Hapus
  4. Akhir-akhir ini sepertinya saya banyak menemukan kebetulan2 *sok mistis xp* sewaktu tantangan 30 hari menulis itu saya teringat misi21 ini, dan kegagalan saya dulu melakukannya...eh, beberapa hari kemudian saya diajak ikutan misi21 lagi, yang ternyata inspirasinya dari sini. :) Saya baru masuk hari ketiga, semoga kali ini nggak gagal XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga terinspirasi dari kejadian sekitar tujuha tahun yg lalu itu kok, mb.. ya gpp lah seru2an kita, dbawa nyante aja ehehehe

      Hapus
  5. aku baca blogmu tau tau udah di postingan hari 14 mas hahahaha. langsung kepo sampai ke hari pertama. pengen juga ihhh.. tapi ini pagi sama aksara disimpen dimana dulu kira-kira hahahahha..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…