Langsung ke konten utama

Hari 18 & 19 : Beres-beres Rujak

#18

Kemarin, misinya sederhana sih sebenernya, tapi tidak segitunya untuk saya yang err agak pemalas ini.  Jadi kerjaan saya tumben-tumbennya beres-beres kamar, bersih-bersih, rapi-rapi.  Setelah kira-kira saya biarin berantakan selama lebih kurang err empat bulan #eh

Jadi, setelah beres-beres itu, akhirnya saya menemukan beberapa benda yang selama ini saya cari-cari ga ketemu-ketemu:
  1. Gunting
  2. Tang
  3. Obat mata
  4. Tab Lenovo
Sisi baik lainnya, saya berhasil menemukan penyebab pilek saya berhari-hari, yaitu err.. deposit debu di banyak sudut kamar yang ternyata sudah lebih dari sekedar lumayan 😐  Skarang sudah lumayan lega dan semua pun gembira..

#19

Tadi pagi, tumben-tumben saya males sepedaan, jadi ya ngga kemana-mana, malahan ke tukang bubur ayam deket asrama, eh si tukang bubur masih inget aja saya euy.  Hebad.  #Infogapenting

Siang-siang lalu kemana, ke Pakualaman, deket keraton itu, ngapain, nyobain makanan yang sering saya liat tapi belum pernah berani saya coba, eh pas saya coba ternyata enak: rujak es krim.  Jadi itu rujak bebek, alias rujak ancur, dicampur es krim yaudah gitu aja ternyata.  Ternyata cukup enak juga.

Begitulah sekilas perjalanan hari ini, selain menjelang maghrib hujan lumayan deras, petirnya edan-edanan, kenceng beudh, sampai mendadak listrik asrama mati gitu aja.  Setelah isya, mendadak habis aja gitu ujannya, cuaca kok ya gini-gini amat, tapi ..

Duh kok ya ga seru amat postingan hari ini, yaudahlah ..

Komentar

  1. Subhanallah... tab Lenovonya tersembunyi berapa lama itu, Om? XD

    BalasHapus
  2. terkadang pada saat kita cari barang penting lagi butuh gak ketemu, tapi pas gak dibutuh in ada, gimana tuh ? wkwkwk
    jadi kesel juga

    BalasHapus
  3. Ngomong-ngomong soal beberes, jumat kemarin saya beberes meja kantor--tumben-tumbenan juga, sampai akhirnya office mate saya bilang, "kayak orang mau resign aja?" Hahaha. Tapi, dengan beberes saya menemukan satu dokumen yang harusnya saya tanda tangani oktober 2016 lalu, masih tergeletak terpuruk di tumpukan terbawah kertas antah berantah hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset dokumennya sdh setaun lumutan bro hahaha

      Hapus
    2. iyah. sampe harus minta maaf ke banyak orang. hahaha

      Hapus
  4. Duh, ini posting ga seru tapi bid'ah banget. Apa maksudnya mengiming-imingi rujak itu hah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haghaghag haduh maapkeun saya 😔

      Hapus
    2. untung gak ada fotonya. saya maapkeun dah.

      Hapus
    3. Ohiya lupa, yaudahlah 😬

      Hapus
  5. (((Tab Lenovo))) itu ilang dan gak lapor polisi? *lebay*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe saya sdh yakin ketlingsut soalnya 😂

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..