Langsung ke konten utama

Hari 18 & 19 : Beres-beres Rujak

#18

Kemarin, misinya sederhana sih sebenernya, tapi tidak segitunya untuk saya yang err agak pemalas ini.  Jadi kerjaan saya tumben-tumbennya beres-beres kamar, bersih-bersih, rapi-rapi.  Setelah kira-kira saya biarin berantakan selama lebih kurang err empat bulan #eh

Jadi, setelah beres-beres itu, akhirnya saya menemukan beberapa benda yang selama ini saya cari-cari ga ketemu-ketemu:
  1. Gunting
  2. Tang
  3. Obat mata
  4. Tab Lenovo
Sisi baik lainnya, saya berhasil menemukan penyebab pilek saya berhari-hari, yaitu err.. deposit debu di banyak sudut kamar yang ternyata sudah lebih dari sekedar lumayan 😐  Skarang sudah lumayan lega dan semua pun gembira..

#19

Tadi pagi, tumben-tumben saya males sepedaan, jadi ya ngga kemana-mana, malahan ke tukang bubur ayam deket asrama, eh si tukang bubur masih inget aja saya euy.  Hebad.  #Infogapenting

Siang-siang lalu kemana, ke Pakualaman, deket keraton itu, ngapain, nyobain makanan yang sering saya liat tapi belum pernah berani saya coba, eh pas saya coba ternyata enak: rujak es krim.  Jadi itu rujak bebek, alias rujak ancur, dicampur es krim yaudah gitu aja ternyata.  Ternyata cukup enak juga.

Begitulah sekilas perjalanan hari ini, selain menjelang maghrib hujan lumayan deras, petirnya edan-edanan, kenceng beudh, sampai mendadak listrik asrama mati gitu aja.  Setelah isya, mendadak habis aja gitu ujannya, cuaca kok ya gini-gini amat, tapi ..

Duh kok ya ga seru amat postingan hari ini, yaudahlah ..

Komentar

  1. Subhanallah... tab Lenovonya tersembunyi berapa lama itu, Om? XD

    BalasHapus
  2. terkadang pada saat kita cari barang penting lagi butuh gak ketemu, tapi pas gak dibutuh in ada, gimana tuh ? wkwkwk
    jadi kesel juga

    BalasHapus
  3. Ngomong-ngomong soal beberes, jumat kemarin saya beberes meja kantor--tumben-tumbenan juga, sampai akhirnya office mate saya bilang, "kayak orang mau resign aja?" Hahaha. Tapi, dengan beberes saya menemukan satu dokumen yang harusnya saya tanda tangani oktober 2016 lalu, masih tergeletak terpuruk di tumpukan terbawah kertas antah berantah hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset dokumennya sdh setaun lumutan bro hahaha

      Hapus
    2. iyah. sampe harus minta maaf ke banyak orang. hahaha

      Hapus
  4. Duh, ini posting ga seru tapi bid'ah banget. Apa maksudnya mengiming-imingi rujak itu hah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haghaghag haduh maapkeun saya 😔

      Hapus
    2. untung gak ada fotonya. saya maapkeun dah.

      Hapus
    3. Ohiya lupa, yaudahlah 😬

      Hapus
  5. (((Tab Lenovo))) itu ilang dan gak lapor polisi? *lebay*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe saya sdh yakin ketlingsut soalnya 😂

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…