Langsung ke konten utama

tentang pensiun dini

 setelah diberlakukannya pilkada di daerah sebagai konsekuensi dari penerapan otonomi daerah, saya pikir sistem birokrasi bukannya membaik, tapi semakin ngaco, di beberapa bagian krusial, terutama terkait dengan kendali dan keuangan justru dikuasai oleh sebagian manusia dalam lingkarang bernama tim sukses.

masalahnya tidak semua orang berpikiran dan ingat akan fungsi utama di pemerintahan daerah, terutama manusia yang bekerja di dalamnya, yaitu untuk melayani masyarakat, lupa akan hakikat public service,  yang ada hanyalah mengedepankan sikap egois, bagimana agar dirinya dilayani dengan baik dan memperoleh fasilitas yang cukup sesuai jabatannya.  Sungguh logika yang sangat terbalik.

meliat kondisi seperti sekarang, apalagi melihat beberapa orang yang petantang petenteng menduduki jabatan gara-gara merasa ada back up,  dan cuma mikirin dirinya sendiri, rasanya kian hari kian bikin eneg.

saya pikir kalo terus menerus begini, lama kelamaan saya jadi mikirin opsi untuk pensiun dini dari asn, nyebahi tenanan, di samping semakin berat dan berbahayanya sebuah tanggungjawab, saya kadang heran kok ya masih banyak yang mikir kalo jabatan itu semata-mata anugerah..

kembali soal pensiun dini, abah saya sudah melakukannya tepat dua puluh tahun yang lalu, saya baru menyadari hal itu setelah kemarin membuka berkas-berkas kepegawaian beliau.  Dulu, sekilas pernah abah cerita, kalau beliau pensiun dini di usia 51 tahun gara-gara tidak tahan dengan suasana kantor, yang orang-orangnya kerja cuma mikirin duit dan lupa akan fungsi pelayanan pada masyarakat.

Mirip dengan kondisi saya sekarang euy.

Bedanya, abah punya keahlian service peralatan elektronik dan bikin pigura, jadinya beliau santai aja ngelanjutin nyervis dan bikin-bikin pigura selepas pensiun.

Sementara saya? Itulah masalahnya, belum punya keahlian lain, dan kemungkinan tambahan penghasilan setelah pensiun, terkecuali.. ngajar hehe  Walau itupun belum optimal.

Jikalau nanti saya sudah sampai pada puncak kesel di pemerintahan, bisa jadi saya mengikuti jejak abah.  Hidup tenang bekerja sendiri, tanpa harus mengikuti orang-orang sok kuasa, yang tak mengerti perbedaan antara manajer dan pemimpin

Komentar

  1. Jadi mau ngapain nih? #ihik
    Tapi memang keluarga itu nomer satu, idealisme menyusul hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum ngerti lg nih, mas. msh nyusun rencana hihi
      itulah, kadang kalo mikir idealisme emang suka lupa keluarga..

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah ­čśů lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu