Langsung ke konten utama

#42. Buku & Fender

 1. Buku.

Tadi siang, mampir ke .. apa ya namanya.. ya orang jualan buku, ngampar aja gitu di depan bekas tempat karaoke, di pinggir jalan.  Penuh buku tentu saja, sangat penuh, mengingatkan akan sudut Kwitang jaman dulu sebelum digusur. Juga shoping di Jogja.  Kebetulan yang jualan dari Jogja, katanya.

Rencananya sih mau beli buku untuk nambah-nambah referensi tentang public service,  eh ujug-ujug malah beli Kisah Hidup Herb Feith yang dulu pernah ingin saya beli tapi batal gara-gara liat harganya.  Cerita perjalanan seseorang selalu menarik untuk dibaca. 

Lalu, satu buku yang bikin saya terkenang-kenang masa menyendiri di perpustakaan sekolah, buku yang seringkali saya pinjem, entah berapa puluh kali, itu Ilmu Pengetahuan Populer yang selain informasi padat ringkasnya, juga penuh gambar-gambar berwarna.  Tadi beli seri 7.  Tergoda sih ingin beli kesemua serinya, tapi harganya bikin mikir juga kalo beli semuanya. Tapi cukup murah euy harga segitu, besok ke sana lagi apa ya.

Seratus ribu saja untuk kedua buku tebal yang saya beli itu.  Lalu dapat bonus satu, "yang ada di harga 20 ribuan" kata yang jual. Memang kategori harga rasanya ada tiga: 20k, 30k, dan sisanya harga sesuai kondisi, seperti dua buku di atas itu, satunya dikasih harga cuma 50 ribu.  Akhirnya saya memutuskan membeli buku, yang sebenernya saya pernah punya, tapi entah kemana: Haji Backpacker.  Memoar Aguk Irawan saat naik haji dengan gaya backpacker itu juga tak membosankan untuk dibaca ulang.

2. Fender.

Ini bukan tentang gitar yang identik dengan Stratocaster itu.  Ini tentang slebor atau spakbor atau spatbor Supra Fit 2005 saya yang sudah hedeh sekali.  Oblak sekali pas di jalan, sudah rusak sejak lama.  Barusan kepikiran untuk menggantinya, salah saya sih terlalu fokus sama spare part sepeda, sampai motor terabaikan.

Setelah dari beli buku, lalu mampir ke toko spare part sepeda motor.  Dan dari tiga toko saya datangi, semuanya tak punya stok barang yang saya maksud.  Tak terasa sudah remaja sih motor itu, sudah 16 taun je.  Saya jadi keinget itu belinya setelah saya lulus S2, dengan pinjeman lunak tanpa bunga dari mertua.  Dulu dibeli untuk menemani honda Legenda 2 yang tangguh itu.

Jadi, karena benda itu sudah masuk kategori langka.  Maka saya pun barusan mengandalkan toped.  Tentu saja masih ada, ori pula, sayang warnanya merah. Tapi tak mengapa sih, sepertinya tetap saya bakal beli.  Selain juga berencana memesan tebeng,  eh apa sih namanya itu, sayap, atau fairing gitu ya. Ongkirnya mayan sih. Tapi ya gimana, bagian motor yang itu juga sudah retak ga karuan bahkan belah memanjang di beberapa tempat.  Sangar memang sejarah pemakaiannya hehe.

Kebetulan kemarin, urusan ganti nomor plat dan bayar pajak juga sudah beres, jadi tak lagi waswas saat membawanya kembali ke jalan.  Proses yang cukup lama tertunda sejak agustus tahun kemarin, lha ke Polda yang berlokasi di Banjarmasin itunya yang malas.  Sempat kepikiran minta bantuan orang lain untuk mengurusi hal tersebut, tapi akhirnya penasaran ingin ngurusin sendiri, dan ternyata prosesnya cukup mudah dan lancar, walau perlu waktu sekitar dua mingguan dari masukin berkas sampai BPKB kembali beres.

Komentar

  1. Persoalan kumulatif buku ada dua.
    1. Waktu untuk membaca tak mengimbangi kemampuan untuk membeli
    2. Masalah storage. Rak akan penuh dan penuh. Repot juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg pertama itu bener sekali, paman. yg kedua tidak juga sih, soalnya saya jarang2 juga beli buku skarang

      Hapus
  2. Baca ini jadi ingat musti nyari fender sepeda, mas. Kalau buku-buku sekarang malah harus mengurangi buku...��

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditunggu review fendernya kalo sdh dipasang hehe

      Hapus
  3. duh aku udah lama ga baca buku fisik, biasanya sekarang baca e-book hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda sih sensasinya kalo baca buku fisik hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

jejak bubin Lantang

jika ditanya salah satu kota yang ingin saya datengin sejak berpuluh tahun yang lalu, jawaban saya pastilah: Bandar Lampung.  Tentu karena nama-nama sudut kota itu lekat di otak saya, gara-gara karya bubin Lantang itulah. dan saya, akhirnya menjejakkan kaki juga di tanah impian itu.  Sengaja dari penginepan, naik gojeg ke Jl. Manggis.  Itu kalo di serial Anak-anak Mama Alin adalah lokasi rumahnya Wulansari- ceweknya 'Ra. Sedangkan di novel Bila, itu adalah jalan tempat kediamannya Puji- ceweknya Fay. di Bila, malah jelas dibilangin nomer rumahnya: empatbelas, ya persis nomer rumah saya dulu di kampung.  Melihat plang nama jalan Manggis saja saya senang tak terkira.   Apalagi habis itu menemukan rumah bernomor 14.  Dan saya baru tau kalo itu rumah pegawai perusahaan kereta api.  Rumah tua memang, persis seperti yang digambarin di buku. Belum cukup senang saya, saat berjalan ke arah barat, ternyata ujung jalan bermuara ke Pasir Gintung! Tempat legendaris yang digambarkan sebaga

#38. Tiga kali 3 Blog Favorit

Sesekali ikutan kuis di blognya orang, kebetulan masih ada aja yang suka seru-seruan bikin kuis-kuisan semacam itu hehe.  Baru mengetik satu baris pun, saya sudah terbayang blog-blog yang seringkali saya tunggu apdetannya, walau kenyataannya dari tiga blog yang saya sering tunggu-tunggu itu, ada satu yang sudah lama tenggelam dengan kesibukan dunia kerjanya. Satunya lagi apdetannya kadang-kadang tapi masih cukup sering apdet lagi sekarang, satunya lagi entahlah, dia apdet sesuai mood hehe Sebenernya banyak sih blog yang suka saya kunjungi, dan ya biasanya tentu saya kunjungi kala mereka apdet di akun feedly saya.  Tapi soal favorit, tiga ini yang otomatis kepikiran. / 1. blognya jeung Indie. https://sumpahserapahku.blogspot.com/ Gaya berceritanya bebas dan semau-maunya, ntapi rapi dan suka panjang-panjang. Gaya bahasanya asik, dan sering membawa bertualang ke jaman 80-90-an haha.  Terakhir kali apdet nyaris tiga tahun yang lalu, tapi saya tak pernah bosan menunggu beliau khilaf dan ap

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing -nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger . Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order , yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya. Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.