Langsung ke konten utama

#42. Buku & Fender

 1. Buku.

Tadi siang, mampir ke .. apa ya namanya.. ya orang jualan buku, ngampar aja gitu di depan bekas tempat karaoke, di pinggir jalan.  Penuh buku tentu saja, sangat penuh, mengingatkan akan sudut Kwitang jaman dulu sebelum digusur. Juga shoping di Jogja.  Kebetulan yang jualan dari Jogja, katanya.

Rencananya sih mau beli buku untuk nambah-nambah referensi tentang public service,  eh ujug-ujug malah beli Kisah Hidup Herb Feith yang dulu pernah ingin saya beli tapi batal gara-gara liat harganya.  Cerita perjalanan seseorang selalu menarik untuk dibaca. 

Lalu, satu buku yang bikin saya terkenang-kenang masa menyendiri di perpustakaan sekolah, buku yang seringkali saya pinjem, entah berapa puluh kali, itu Ilmu Pengetahuan Populer yang selain informasi padat ringkasnya, juga penuh gambar-gambar berwarna.  Tadi beli seri 7.  Tergoda sih ingin beli kesemua serinya, tapi harganya bikin mikir juga kalo beli semuanya. Tapi cukup murah euy harga segitu, besok ke sana lagi apa ya.

Seratus ribu saja untuk kedua buku tebal yang saya beli itu.  Lalu dapat bonus satu, "yang ada di harga 20 ribuan" kata yang jual. Memang kategori harga rasanya ada tiga: 20k, 30k, dan sisanya harga sesuai kondisi, seperti dua buku di atas itu, satunya dikasih harga cuma 50 ribu.  Akhirnya saya memutuskan membeli buku, yang sebenernya saya pernah punya, tapi entah kemana: Haji Backpacker.  Memoar Aguk Irawan saat naik haji dengan gaya backpacker itu juga tak membosankan untuk dibaca ulang.

2. Fender.

Ini bukan tentang gitar yang identik dengan Stratocaster itu.  Ini tentang slebor atau spakbor atau spatbor Supra Fit 2005 saya yang sudah hedeh sekali.  Oblak sekali pas di jalan, sudah rusak sejak lama.  Barusan kepikiran untuk menggantinya, salah saya sih terlalu fokus sama spare part sepeda, sampai motor terabaikan.

Setelah dari beli buku, lalu mampir ke toko spare part sepeda motor.  Dan dari tiga toko saya datangi, semuanya tak punya stok barang yang saya maksud.  Tak terasa sudah remaja sih motor itu, sudah 16 taun je.  Saya jadi keinget itu belinya setelah saya lulus S2, dengan pinjeman lunak tanpa bunga dari mertua.  Dulu dibeli untuk menemani honda Legenda 2 yang tangguh itu.

Jadi, karena benda itu sudah masuk kategori langka.  Maka saya pun barusan mengandalkan toped.  Tentu saja masih ada, ori pula, sayang warnanya merah. Tapi tak mengapa sih, sepertinya tetap saya bakal beli.  Selain juga berencana memesan tebeng,  eh apa sih namanya itu, sayap, atau fairing gitu ya. Ongkirnya mayan sih. Tapi ya gimana, bagian motor yang itu juga sudah retak ga karuan bahkan belah memanjang di beberapa tempat.  Sangar memang sejarah pemakaiannya hehe.

Kebetulan kemarin, urusan ganti nomor plat dan bayar pajak juga sudah beres, jadi tak lagi waswas saat membawanya kembali ke jalan.  Proses yang cukup lama tertunda sejak agustus tahun kemarin, lha ke Polda yang berlokasi di Banjarmasin itunya yang malas.  Sempat kepikiran minta bantuan orang lain untuk mengurusi hal tersebut, tapi akhirnya penasaran ingin ngurusin sendiri, dan ternyata prosesnya cukup mudah dan lancar, walau perlu waktu sekitar dua mingguan dari masukin berkas sampai BPKB kembali beres.

Komentar

  1. Persoalan kumulatif buku ada dua.
    1. Waktu untuk membaca tak mengimbangi kemampuan untuk membeli
    2. Masalah storage. Rak akan penuh dan penuh. Repot juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg pertama itu bener sekali, paman. yg kedua tidak juga sih, soalnya saya jarang2 juga beli buku skarang

      Hapus
  2. Baca ini jadi ingat musti nyari fender sepeda, mas. Kalau buku-buku sekarang malah harus mengurangi buku...��

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditunggu review fendernya kalo sdh dipasang hehe

      Hapus
  3. duh aku udah lama ga baca buku fisik, biasanya sekarang baca e-book hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda sih sensasinya kalo baca buku fisik hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa