Langsung ke konten utama

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing-nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger.

Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order, yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya.

Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.

Setelah frame selesai, saya minta kirimkan ke Jogja, untuk dirakit di dopilas garage, bengkel sepeda punya temen saya yang dulu sempet tetanggaan waktu ngontrak di Gg. Bakung.  Setelah semua part komplit, karena saya nyicil cukup lama sampai semua bagian sepeda lengkap, akhirnya dikirimkan juga ke Banjarbaru.

Saat awal digunakan, saya perlu dua hari untuk penyesuaian, terutama posisi sadel, karena saya juga baru kali ini mencoba Brooks seri Cambium C17 Carved, dan bener kata mas Andi, temen saya yang juga memakai sadel jenis itu, rasanya agak sedikit keras, mungkin karena bahan utamanya dari karet. Setelah tidak juga menemukan titik paling nyamannya, akhirnya saya putuskan untuk dituker dengan sadel Brooks B17 Standard yang terpasang lama di Federal Mt Everest.

Sabtu kemarin saya coba rada jauhan, sekitar 50 km ke arah timur, tepatnya melihat jembatan baru di Awang Banklar, Aranio.  Ternyata memang beda rasanya dengan B17 yang tentu sudah sangat nyaman karena sudah break in sejak lama.  

Daftar komponen sepeda yang terpasang di Takka Steel Bike Conseres dengan nomor seri 150 yang menunjukkan angka ke sekian di produksi itu kurang lebih adalah ini:

Jadi, begitulah.  Bahan besi frame ini belum saya tanyakan sih sama builder.  Tapi cukup ringan, mungkin sekitar 3 kg saja.  Kemarin pas dipaketin sama semua part berat total sekitar 13kg.  Rasanya kurang lebih beratnya dengan Urbano saya dulu yang bahannya dari alloy. Oiya, untuk warna kita juga bisa pesen sesuai keinginan, awalnya saya ingin warna hitam, tapi setelah liat-liat Takka yang sudah jadi, saya akhirnya memutuskan warna raw, jadi warna asli besi yang dipoles trus langsung dicat clear, dan ternyata emang ga salah milih warna itu. Keren pol.

Yang jelas, jadi bangga juga saya bisa make frame bikinan lokal keren dan unik, dan sepertinya saya pengguna pertama sepeda lipat unik ini di Kalimantan Selatan hehe.



Komentar

  1. Sepedanya cakep.
    Uh, 50 km? Gak sanggup saya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih, paman. sejauh itu saya juga ngepit sekuatnya dan sesampainya aja, kalo pas capek ya stop dulu, kalo haus ya minum dulu, ga maksain badan jg hehe

      Hapus
  2. Cakep juga nih buatan lokalnya.
    Total piro kang sampe enak dipake?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, itu frame set sekitar 3,2. spare part dll harganya kuranglebih sekitar harga frame itu jg

      Hapus
    2. Keknya kalo total segitu masih lebih ekonomis beli pabrikan yang sudah jadi hahaha
      Kecuali memang dari sisi performa ada yang bikin oke banget.

      Hapus
    3. iya kang, ada benernya. sepeda lipat dg spare part standar skarang sdh cukup turun kok harganya

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu