Langsung ke konten utama

#30. Obat tradisional pemulih luka

Saya kmaren kapan ngebagikan hal ini di twitter, dan sudah seringkali juga saya bagikan dimana-mana.  

Sedari kecil, saya kalau luka dan berdarah, paling sering gara-gara uji nyali dengan benda tajam, jarang sekali pake obat modern seperti obat merah dan sejenisnya.  Alasannya sih karena emang jarang punya benda-bend seperti itu di dalam rumah.

Jadinya ya ngobatin luka pake apa yang ada di sekeliling.  Yang paling praktis sih ya air garam, ini paling gambpang, tinggal campurin garam ke air hangat atau panas, trus celupin luka ke dalamnya, cepet kering, dan higienis juga, kan garam mengandung iodium.  Pernah paling parah telunjuk tangan kiri saya nyaris penggal gara-gara pisau besi yang saya gunakan untuk motong kayu bahan katapel, nyasar ke jari, mana pisaunya berat sekali.  

Saya masih inget langsung nyari rantang, kasih air panas, trus campurin garem, trus celupin jari. Wah itu rantang jadi kayak sirup, langsung memerah.  Tapi habis itu, luka cepet nutup dan pulih.  Biasanya sih habis dicelupin gitu, sudah jamak di kampung saya jari yang terluka diperban dengan.. potongan kain bekas.

Kalau lukanya cukup kecil, saya hunting sarang laba-laba kecil yang biasanya ada di dinding rumah atau deket-deket plafon, bukan sarang laba-laba yang ada di pohon, saya belum pernah nyobain yang itu malah.  Yang jenis ini sarangnya putih bersih, dan tebel, walau satu sarangnya kecil sekali, paling seujung kelingking.  Ini beneran efektif juga menghentikan pendarahan dan memulihkan luka.

Satu lagi yang paling efektif untuk nyembuhin luka.  Ini sih saya temukan secara tak sengaja.  Mungkin pas saya SD apa SMP ya, abah nanem tumbuhan penawar sampai, atau brotowali nama topnya, di belakang rumah.  Suatu saat pas saya luka (lagi), bingung nyari obat.  Akhirnya kepikiran untuk matahin tangkai daunnya, nah dibekas patahan tangkainya itu ada getah berwarna putih yang cukup kental.  Iseng saya olesin di luka. Eh ternyata efektif juga untuk menghentikan pendarahan dan memulihkan luka.

Kemudian pucuk pisang.  Ini sih sudah teruji untuk menghentikan pendarahan dan memulihkan luka. Saya sampai sekarang, otomatis nyari pucuk pisang saat terluka.  Seperti yang saya ceritakan di postingan tentang pas jatoh dari bersepeda itu.

Yang terakhir adalah, daun binahong yang saya baru tau namanya dari sepupu di Bogor.  Saat pulang dari Cicurug naik motor, jalanan lagi licin, nyaris jatuh di perbatasan Bogor, untuk kaki saya masih bisa mnyeimbangkannya.  Walau kudu dibayar dengan kaki yang luka akibat beradu dengan aspal.  Sampai Bogor, dibilangin sepupu tuh untuk ngunyah daun binahong trus diolesin ke luka. Dulu sih dikasihnya daun binahong yang hijau. Dan bener aja, luka juga cepet sembuh.

Kemarin habis jatuh dari sepeda itu, setelah dikasih pucuk pisang trus dibersihin di puskes, sesampai rumah, saya nyari daun binahong, adanya yang ungu, di rumah keluarga. Perban saya buka, trus ngunyah binahong trus ditutupin ke luka.  

Masih merasa belum cukup, saya olesin lagi minyak yang dibeli istri saya, yang kata anak saya itu minyak ajaib, soalnya pernah juga dipakai untuk nyembuhin lukanya.  Saya penasaran dengan kandungannya yang ditulis dalam bahasa latin, eh ternyata salahsatunya adalah brotowali itu. Wah pantas saja.

Sekarang sih sudah mengering, dan nunggu pulih. Jadi begitulah.



Komentar

Postingan populer dari blog ini

jejak bubin Lantang

jika ditanya salah satu kota yang ingin saya datengin sejak berpuluh tahun yang lalu, jawaban saya pastilah: Bandar Lampung.  Tentu karena nama-nama sudut kota itu lekat di otak saya, gara-gara karya bubin Lantang itulah. dan saya, akhirnya menjejakkan kaki juga di tanah impian itu.  Sengaja dari penginepan, naik gojeg ke Jl. Manggis.  Itu kalo di serial Anak-anak Mama Alin adalah lokasi rumahnya Wulansari- ceweknya 'Ra. Sedangkan di novel Bila, itu adalah jalan tempat kediamannya Puji- ceweknya Fay. di Bila, malah jelas dibilangin nomer rumahnya: empatbelas, ya persis nomer rumah saya dulu di kampung.  Melihat plang nama jalan Manggis saja saya senang tak terkira.   Apalagi habis itu menemukan rumah bernomor 14.  Dan saya baru tau kalo itu rumah pegawai perusahaan kereta api.  Rumah tua memang, persis seperti yang digambarin di buku. Belum cukup senang saya, saat berjalan ke arah barat, ternyata ujung jalan bermuara ke Pasir Gintung! Tempat legendaris yang digambarkan sebaga

#38. Tiga kali 3 Blog Favorit

Sesekali ikutan kuis di blognya orang, kebetulan masih ada aja yang suka seru-seruan bikin kuis-kuisan semacam itu hehe.  Baru mengetik satu baris pun, saya sudah terbayang blog-blog yang seringkali saya tunggu apdetannya, walau kenyataannya dari tiga blog yang saya sering tunggu-tunggu itu, ada satu yang sudah lama tenggelam dengan kesibukan dunia kerjanya. Satunya lagi apdetannya kadang-kadang tapi masih cukup sering apdet lagi sekarang, satunya lagi entahlah, dia apdet sesuai mood hehe Sebenernya banyak sih blog yang suka saya kunjungi, dan ya biasanya tentu saya kunjungi kala mereka apdet di akun feedly saya.  Tapi soal favorit, tiga ini yang otomatis kepikiran. / 1. blognya jeung Indie. https://sumpahserapahku.blogspot.com/ Gaya berceritanya bebas dan semau-maunya, ntapi rapi dan suka panjang-panjang. Gaya bahasanya asik, dan sering membawa bertualang ke jaman 80-90-an haha.  Terakhir kali apdet nyaris tiga tahun yang lalu, tapi saya tak pernah bosan menunggu beliau khilaf dan ap

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing -nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger . Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order , yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya. Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.