Langsung ke konten utama

#27. Jatuh Kala Bersepeda

Ini sebenernya kejadian konyol dan memalukan sih.  Saya juga sudah menceritakannya di akun facebook saya. Tapi saya ingin bercerita lagi di sini.

Jadi kemarin saya pagi-pagi dijemput dua orang kawan untuk sepedaan,  rencana ke danau bekas galian deket-deket sini.  Tapi ternyata toh ga jadi dan berbelok juga menuju jalan raya di sisi timur kota kecil ini.

Saya iseng merekam perjalanan dengan hape, sampai tiba di turunan, sepeda meluncur deras, dengan posisi tangan yang ragu-ragu, akhirnya saya putuskan untuk meneruskan meluncur dengan satu tangan kanan saya. Sementara tangan kiri saya tetep keukeuh  memegang hape.

Akibatnya fatal, ternyata jembatan yang dilewati cukup rusak.  Konon begitu gara-gara banjir yang melanda beberapa waktu yang lalu.  Saya pun akhirnya sukses terjatuh, dan tentu saja badan saya tidak cukup kuat untuk beradu dengan kerikil, pasir dan aspal.

Cukup parah sih deket lutut, kulit tergerus, dan satu lagi deket jempol kaki yang terus menerus mengeluarkan darah.  Belakangan saya tau dari adik saya yang perawat, bah itu karena deket jempok ada pembuluh darah yang cukup gede.

Temen saya yang dua orang itu, antara panik prihatin dan ngerasa lucu melihat kekonyolan saya.  Tapi mereka baik hati, membelikan air untuk mengguyur dan membersihkan kaki serta membelikan perban.

Tapi saya justru berjalan ke sekitar situ, dan mencari pucuk pisang, itu cara saya semenjak dulu untuk menghentikan pendarahan.  Walaupun temen-temen saya maksa untuk langsung ke UGD Puskesmas yang kebetulan buka dan deket situ, saya maksa untuk menghentikan pendarahannya.

Pucuk pisang muda saya kunyah dan saya tempelkan ke luka, karena cukup parah. Perlu tiga kali ngunyah dan ganti tempelen ke bagian kaki yang luka sampai darah bener-bener berhenti ngalir.

Setelah itu baru ke UGD, luka saya dibersihkan sama dua orang perawat.  Sehabis dibersihkan dan ditutup sama kasa dan pembalut.  Kami pun melanjutkan perjalanan pulang.

Kesimpulannya, jangan ragu-ragu pas megang hape saat sepedaan, atau mending jangan dilakukan sekalian.  Soalnya pas terjatuh gara-gara hal itu, perasaan malunya lebih gede dibanding rasa sakit akibat luka.

Saya pun kepaksa ketawa-ketawa aja demi gengsi karena telah berlaku konyol. Tapi ada sisi positif dari kecelakaan tunggal kmaren itu.  Saya jadi mikir dosa-dosa saya, iya sampe segitunya.  Mikir mungkin kaki itu terluka akibat kualat gara-gara pernah nendang kucing di depan rumah yang suka terus minta makan padahal sudah dikasih. Saya jadi nyesel pas liat mukanya yang sedih, padahal saya ga bermaksud sekasar itu juga.

Saya juga mikir, apa mungkin gara-gara kesombongan saya yang beberapa saat sebelum kejadian, semacam menyombongkan kelebihan sadel saya, dan pengalamannya yang sudah mengarungi beberapa ratus kilometer saat terpasang di sepeda.

Terakhir saya mikir, apa gara-gara saya merahasiakan kelakuan saya yang nekat diam-diam merakit sepeda tanpa sepengetahuan istri saya hihi.  Nah, pas saya pulang dan ketemu istri saya, saya langsung mikir dan ngaku padanya.  Rasanya jadi lebih plong.

Menyenangkan juga ya, bisa mengambil sisi positif dari hal negatif yang dilakukan.  Kadang-kadang sih, seringkali pas sudah sembuh dan baik-baik saja, ya bakal nganu lagi.  Dasar manusia.

*itu UGD puskesmas tempat luka dibersihin gara2 musibah akibat kelakuan sendiri


Komentar

  1. tapi jadi dapet footage bagus dong hasil rekaman video pas jatuhnya?

    *menghibur sedikit

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dapet bener, pas awal ngerekam sampe jatuh, kerekam, memalukan dan bikin kagum jg, hape saya lho ga ada lecet sama sekali, segitunya saya megangnya ya :))

      Hapus
  2. Waktunya beli holder hp di stang sepeda. Atau sekalian gopro hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya punya Go Pro kok mas, tp sering males masangnya, dan makin males mindahin file ke leptop, dan kesel seringkali ga bisa & males ngeditnya :))

      pake hape karena praktis, tp yaitulah resikonya cukup lumayan

      Hapus
  3. Ya ampun sampai jatuh, jadi bingung antara mau pasang emote 😂 atau 🤧 hahahahaha *ujungnya tetap ketawa* *maafkan* 🙈

    Eniho, sepeda yang jatuh yang mana? Kiri apa kanan? 😁 Baca cerita di atas, semakin yakin bahwa mas orang Indonesia, sebab hanya orang Indonesia yang selalu ambil hikmah dalam setiap kejadian. Bahkan selalu bilang "Untungnya" meski ketiban sial 😆 *tunjuk diri sendiri juga*

    Semoga next time nggak sampai jatuh lagi mas, dan berhati-hati dalam berkendara 🥳

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ya gpp. konyol emang jatuh sendiri pas sepedaan itu. dan temenku juga bilang "aku antara prihatin dan kocak ngeliat keadaanmu"

      yg jatuh yg kanan, itu sepedaku, dan konyolnya lagi pas jatuh yang aku cek sepedaku dulu, baru ngecek luka haha

      dan ya gimana lagi menghibur diri, kudu nyari hikmahnya biar malu dan sakitnya terasa berkurang hihi

      dan amin. makasih yooo

      Hapus
  4. Makanya kang kalo lagi touring jauh pengamannya harusnya lengkap nan mantabhz!
    *pakein Z biar komennya makin ngeselin wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga kesel kok mas, wong itu murni kesalahanku yg ga fokus :))

      Hapus
  5. Baru tahu rakit sepeda gak bilang istri ��

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

jejak bubin Lantang

jika ditanya salah satu kota yang ingin saya datengin sejak berpuluh tahun yang lalu, jawaban saya pastilah: Bandar Lampung.  Tentu karena nama-nama sudut kota itu lekat di otak saya, gara-gara karya bubin Lantang itulah. dan saya, akhirnya menjejakkan kaki juga di tanah impian itu.  Sengaja dari penginepan, naik gojeg ke Jl. Manggis.  Itu kalo di serial Anak-anak Mama Alin adalah lokasi rumahnya Wulansari- ceweknya 'Ra. Sedangkan di novel Bila, itu adalah jalan tempat kediamannya Puji- ceweknya Fay. di Bila, malah jelas dibilangin nomer rumahnya: empatbelas, ya persis nomer rumah saya dulu di kampung.  Melihat plang nama jalan Manggis saja saya senang tak terkira.   Apalagi habis itu menemukan rumah bernomor 14.  Dan saya baru tau kalo itu rumah pegawai perusahaan kereta api.  Rumah tua memang, persis seperti yang digambarin di buku. Belum cukup senang saya, saat berjalan ke arah barat, ternyata ujung jalan bermuara ke Pasir Gintung! Tempat legendaris yang digambarkan sebaga

#38. Tiga kali 3 Blog Favorit

Sesekali ikutan kuis di blognya orang, kebetulan masih ada aja yang suka seru-seruan bikin kuis-kuisan semacam itu hehe.  Baru mengetik satu baris pun, saya sudah terbayang blog-blog yang seringkali saya tunggu apdetannya, walau kenyataannya dari tiga blog yang saya sering tunggu-tunggu itu, ada satu yang sudah lama tenggelam dengan kesibukan dunia kerjanya. Satunya lagi apdetannya kadang-kadang tapi masih cukup sering apdet lagi sekarang, satunya lagi entahlah, dia apdet sesuai mood hehe Sebenernya banyak sih blog yang suka saya kunjungi, dan ya biasanya tentu saya kunjungi kala mereka apdet di akun feedly saya.  Tapi soal favorit, tiga ini yang otomatis kepikiran. / 1. blognya jeung Indie. https://sumpahserapahku.blogspot.com/ Gaya berceritanya bebas dan semau-maunya, ntapi rapi dan suka panjang-panjang. Gaya bahasanya asik, dan sering membawa bertualang ke jaman 80-90-an haha.  Terakhir kali apdet nyaris tiga tahun yang lalu, tapi saya tak pernah bosan menunggu beliau khilaf dan ap

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing -nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger . Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order , yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya. Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.