Langsung ke konten utama

#29. Hal-hal yang biasa dilakukan di hari Sabtu

Karena ga bisa kemana-mana akibat kekonyolan kala sepedaan beberapa hari yang lalu, yang berakibat kaki saya susah dilipat karena lukanya deket lutut, maka mungkin bercerita saja deh.

Hari sabtu adalah awal libur di dua hari di akhir pekan.  Dan biasanya hari sabtu adalah jadwal saya sepedaan.  Tapi itu juga pas mood dan langit cerah, karena beberapa waktu terakhir mendung akrab sekali dengan pagi hari.  Kadang saya sudah siap-siap, baru sepeda mencapai teras, eh gerimis.

Tapi ya akhir-akhir ini rasanya belum pernah lagi sepedaan yang rada jauhan, banyak malesnya juga.  Pengen juga serajin pas di Jogja, tapi di sini cuacanya beda.  Lewat jam 10 pagi aja panasnya kalo hari cerah naudzubillah.  Di sisi lain kalau pas langit cerah bagus untuk foto-foto sepeda haha dilematis

Barusan ngecek tanggal hari ini, eh kok pas kejadiannya dengan tanggal 13 bulan februari kemarin.  Waktu itu saya sepedaan ke arah timur, lalu penasaran dengan jalan menuju SMP 6 di Sungai Ulin yang katanya pemandangannya cukup bagus.  Saya pun ke sana, ternyata aspal cuma beberapa ratus meter rasanya, sehabis makam disambung jalan tanah. dan nanjak pula.

Sepeda pun dituntun naik, tapi ga rugi, soalnya sampai atas pemandangannya bagus.  Di atas bukit dengan hamparan landscape yang cukup keren, andai saja ga ada menara sutet yang menghalangi pandangan mungkin bakal lebih bagus lagi.

Saya tentu saja ga ngikutin jalur sepeda XC di sepanjang jalur sutet, begitu mereka menyebutnya.  Sepeda saya kan peruntukannya buat jalan aspal saja bagusnya hehe

Beberapa saat setelah sampai puncak bukit deket sutet itu, eh hujan. Tapi saya masih nekat moto sepeda bentar.  Lalu turun dan kembali ke jalan raya lalu pulang.

Nah, malamnya saya demam, badan rasanya seperti terbakar.  Saya mikir tapi kok panasnya ga enak samasekali.  Badan juga serasa dipukulin orang sekampung, kepala puyeng, badan kena air rasanya ga enak.

ternyata itu gejala covid, yang baru ketauan setelah saya tes swab antigen di hari seninnya. Trus lanjut swab pcr hari rabunya.  Wah sukurlah semua sudah berlalu, ga asik bener itu virus. Semoga ga kena lagi deh, cukup sekali.  Soalnya beberapa orang ada yg terinfeksi ulang.

Hedeh ini kok ceritanya random sekali ya, dari sepedaan trus ke covid.

*difoto pas ujan-ujan, sungguh kurang kerjaan

Oh, satu lagi. Sabtu adalah saatnya menunggu apdetan drakor terbaru.  Tapi biasanya apdetnya pas malam hari, sekitar jam 10 apa 11 gitu.  Sekarang yang cukup ditunggu adalah serial Vincenzo,  kisah yang menyenangkan, penjahat ketemu penjahat. Rhasakanh! 

Komentar

  1. Alhamdulillah sudah kembali pulih yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb. sukurlah sdh berlalu, dan smoga ga tertular lagi. smoga njenengan juga sehat sekeluarga di sana

      Hapus
  2. Sampeyan kena tapi keluarga pie kang? Aman waktu itu?
    Sehat-sehat terus kang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg kena saya sama istri, mas, anak2 sukurnya aman gpp

      Hapus
  3. Hola mas RD ~ Penasaran arti sepeda XC apa? *datang-datang langsung banyak tanya* hahaha, maklum bukan anak sepeda, taunya Wimcycle doang, sama sepeda Onthel punya simbah ðŸĪĢ

    By the way, selalu interesting baca pengalaman teman bloggers naik sepeda, yang saya kenal ada mas RD dan mas Rivai, hihihi, sama-sama suka naik sepeda jarak jauh, apalagi mas Rivai tuh sampai 100km, membayangkannya saja sudah berapa encok duluan ðŸĪŠ Kalau mas RD paling jauh berapa km naik sepedanya? Saya kayaknya paling jauh 2km mas *bangga ceritanya* 😂

    Ngomong-ngomong soal COVID, akhirnya mas RD hanya gejala atau sudah sampai tahap positif Corona? Huhu, rasanya ternyata begitu yaaa, nggak enak banget pastinya. Semoga nggak sampai terulang sakitnya mas, jaga kesehatan karena sakit di era Corona super nggak enak 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya paling jauh sepedaan sekitar 300km, itu pas memenuhi nazar pulang kuliah, Jogja-Surabaya. Pernah saya posting di sini jg dg judul P.N.S hehe

      XC itu sepeda croas country, pale shockbreaker dan rodanya gede, enak di jalan rusal tp berat di jalan aspal. Jelas kurang cocok utk saya yg kebanyakan sepedaan di jalur aspal 😅

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu