Langsung ke konten utama

#28. Kesal Fasilitas Kerjaan.

daripada saya ngomel ga jelas di twitter, mending di sini aja, lagian saya ga biasa debat, walaupun ngerasa ada yg janggal dengan opini dan pendiriannya.

iya ini tentang pegawai yg ngerasa sudah bekerja keras selama 12 taun jadi abdi negara,  dan ngerasa goblok karena selama beberapa waktu menggunakan aset pribadi untuk kerjannya, trus ngerasa pantes mendapat fasilitas yang sesuai dengan kerjaannya.

jadi gini, kesalnya saya gini, yang bikin opini itu sadar ga kalo statusnya adalah public service, ngerti ga hakikat dari status itu.

lagian cuma soal fasilitas, dan cuma terkait make komputer pribadi untuk kerjaan. halagh bajingan sekali.  segitunya aja ngerasa bloon dan lalu seakan tersadar bahwa fasilitas kerja, semaksimal mungkin kudu disediain kantor.

saya penasaran, manusia yang beropini gitu segimana keren sih kinerjanya. sampai-sampai ngerasa dewa yang sekarang berbalik minta layanin.

aku pikir, separah apapun kantor, pasti untuk urusan kerja yang pokok pasti diperhatikan, apa salahnya menggunakan aset pribadi untuk kerjaan. itu malah keren. dan toh nantinya kalaupun berharap reward, bahkan tak berharap pun, bakal dibales kok, entah dalam bentuk apa kita ga bakal tau ((kita))

tapi mau tidak mau, aku jadi teringat sih dulu, waktu awal kerja, secara semena-mena ditempatin di lokasi yang cukup jauh dari kantor utama dan disuruh mikir sendiri tentang transportasi ke situ.  lokasi kerja yang kalo ke situ kudu sabar dengan jalan yang rusak, dan ada beberapa titik yang kudu melewati jalan sawah.

sempet kesel juga, karena kudu pake motor sendiri dan jelas kudu dirawat sendiri dan pas nanya ke kantor, malah dihinadina big boss haha malah nostalgia. tapi aku nanya ke pihak kantor kala itu adalah dalam tahap wajar sih. karena gajiku ga sampe seratus ribu, belum ada tambahan tunjangan, diminta pake aset pribadi untuk menuju lokasi di lapangan. 

lha kalo sekarang merengek soal fasilitas, apa salahnya sesekali pake duit sendiri, toh juga pasti sering dapet project dari kantor, toh ada tunjangan tambahan yang jumlahnya di beberapa tempat jauh lebih tinggi dari beberapa daerah lainnya.

elu mampu bos, dan juga punya duit untuk ngebantu kerjaan di kantor. yaudah ikhlas aja kenapa.

haish aku kesel ga habis-habis sama manusia macam itu.  ngerasa perlu fasilitas yang mumpuni untuk kerjanya. okelah kalo itu hak. tapi apakah itu masuk skala prioritas. dan semengganggu apa sih make leptop sendiri misalnya untuk kerjaan kantor?

belagu banget jadi orang. baru juga kerja belasan taun. pret.


Komentar

  1. Aku geli bagian beli mac. Ya siapa nyuruh kerja harus pakai mac. Aku pakai Lenovo keluaran 2011 juga masih jalan. Duit pribadi ituuuuuh. Hihi. Juga pulsa dan paket data. Pergi pulang ya naik angkutan umum atau pribadi. Sering lembur bahkan sampai sahur di kantor ya dinikmati, toh ga tiap hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mangkanya, seakan2 jd miskin gitu kalo kerja pake aset pribadi, asemik. logika pembenarannya asli ga bisa aku terima blas.

      Hapus
  2. 😂😂😂😂😂😂

    Minum dulu, mas 😂😂😂 hehehehe. Ramai yaaa, saya nggak main Twitter jadi nggak terlalu tau yang viral-viral, terus jadi tau deh sekarang setelah baca tulisan mas RD hahahaha.

    Kalau saya pribadi, justru semisal saya kerja di sebuah perusahaan yang memberi fasilitas laptop, saya mungkin akan tetap memilih pakai laptop sendiri daripada laptop perusahaan 😆 Jadi jika perusahaan nggak kasih fasilitas pun nggak masalah, sebab pakai laptop sendiri entah kenapa jauh lebih nyaman untuk saya. Hehehehe. Eh terus jadi penasaran, maksud dari Abdi Negara tersebut, apakah beliau ingin diberi fasilitas laptop dari perusahaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang, saya tetep bisa minum dg nyaman kok haha dan ini sebenernya ga viral2 amat, tapi emang di twitter, selalu kalo postingan ttg tingkahlaku pns suka rame

      dan kan emang gpp pake aset pribadi utk ngantor, tp abdi negara itu ngerasa kalo kerja ngusahain sendiri, pake aset sendiri itu adalah sebuah kebodohan & jangan dianggap normal lagi. dia ngerasa pas pake duit sendiri utk kerjaan kantor adalah bloon. dan sekilas ya gitu, kantor yg kudu nyiapin sgalanya utk kerjanya.

      ya logis sih, tp kan ga semua kantor kondisinya seperti kantornya, yg mungkin minta fasilitas apapun bisa langsung diapprove.

      yg bikin kesel penggiringan opini dan generalisasi keadaan itu juga sih haha wes biarkan saja :D

      Hapus
  3. *memantau aja no comment wkwkwkwkwk
    *komen numpang lewat

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kesel aku sama akun centang biru itu, gayanya wes nyebahi haha

      Hapus
  4. ahahaha saya ketawa aja kalau mendengar abdi negara mengeluhkan soal menggunakan fasilitas pribadi 😀 Memang terasa sedikit mengganjal sih ya kalau opininya dibentuk seperti itu :mrgreen:

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan, janggal sekali rasanya. toh duitnya jg dapetnya ya dari kerjaan & projcet2nya jg. haish mumet pokoknya haha

      Hapus
  5. lah, ini yang barusan saya twit-in juga kan ya :)))


    ya intinya mah prioritas aja. klo ngerasa ga rela ya ga usah dikerjain, ga usah make aset pribadi, kerja seadanya aja. emang beda jauh ya kl kerja pake aset kantor sama aset pribadi? :)))))


    klo ikhlas, ya ikhlas2 aja. saya pikir kita semua juga dalam posisi yg sama kok. dalam banyak hal juga memanfaatkan aset kantor atau memanfaatkan kontor, pun kita juga dimanfaatkan kantor :)))


    pinter2nya kita ajalah nyari yang paling nyaman mana :D


    ra usah digebyah uyah klo kata orang jawa mah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini beda dg masalahmu. yg aku bicarakan ini sebenernya dia sepertinya ngerjain tugas pokoknya sendiri kok. tp ngerasa semua fasilitas kudu disupport kantor.

      kalo soal tugas tambahan yg bikin mumet sendiri, ya kembalilan lg ke niat yg ngasih kerjaan & yg ngerjain. tujuannya apa.

      dan lagi terkait pola kerja, beda lembaga mesti beda segalanya :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu