Langsung ke konten utama

#28. Kesal Fasilitas Kerjaan.

daripada saya ngomel ga jelas di twitter, mending di sini aja, lagian saya ga biasa debat, walaupun ngerasa ada yg janggal dengan opini dan pendiriannya.

iya ini tentang pegawai yg ngerasa sudah bekerja keras selama 12 taun jadi abdi negara,  dan ngerasa goblok karena selama beberapa waktu menggunakan aset pribadi untuk kerjannya, trus ngerasa pantes mendapat fasilitas yang sesuai dengan kerjaannya.

jadi gini, kesalnya saya gini, yang bikin opini itu sadar ga kalo statusnya adalah public service, ngerti ga hakikat dari status itu.

lagian cuma soal fasilitas, dan cuma terkait make komputer pribadi untuk kerjaan. halagh bajingan sekali.  segitunya aja ngerasa bloon dan lalu seakan tersadar bahwa fasilitas kerja, semaksimal mungkin kudu disediain kantor.

saya penasaran, manusia yang beropini gitu segimana keren sih kinerjanya. sampai-sampai ngerasa dewa yang sekarang berbalik minta layanin.

aku pikir, separah apapun kantor, pasti untuk urusan kerja yang pokok pasti diperhatikan, apa salahnya menggunakan aset pribadi untuk kerjaan. itu malah keren. dan toh nantinya kalaupun berharap reward, bahkan tak berharap pun, bakal dibales kok, entah dalam bentuk apa kita ga bakal tau ((kita))

tapi mau tidak mau, aku jadi teringat sih dulu, waktu awal kerja, secara semena-mena ditempatin di lokasi yang cukup jauh dari kantor utama dan disuruh mikir sendiri tentang transportasi ke situ.  lokasi kerja yang kalo ke situ kudu sabar dengan jalan yang rusak, dan ada beberapa titik yang kudu melewati jalan sawah.

sempet kesel juga, karena kudu pake motor sendiri dan jelas kudu dirawat sendiri dan pas nanya ke kantor, malah dihinadina big boss haha malah nostalgia. tapi aku nanya ke pihak kantor kala itu adalah dalam tahap wajar sih. karena gajiku ga sampe seratus ribu, belum ada tambahan tunjangan, diminta pake aset pribadi untuk menuju lokasi di lapangan. 

lha kalo sekarang merengek soal fasilitas, apa salahnya sesekali pake duit sendiri, toh juga pasti sering dapet project dari kantor, toh ada tunjangan tambahan yang jumlahnya di beberapa tempat jauh lebih tinggi dari beberapa daerah lainnya.

elu mampu bos, dan juga punya duit untuk ngebantu kerjaan di kantor. yaudah ikhlas aja kenapa.

haish aku kesel ga habis-habis sama manusia macam itu.  ngerasa perlu fasilitas yang mumpuni untuk kerjanya. okelah kalo itu hak. tapi apakah itu masuk skala prioritas. dan semengganggu apa sih make leptop sendiri misalnya untuk kerjaan kantor?

belagu banget jadi orang. baru juga kerja belasan taun. pret.


Komentar

  1. Aku geli bagian beli mac. Ya siapa nyuruh kerja harus pakai mac. Aku pakai Lenovo keluaran 2011 juga masih jalan. Duit pribadi ituuuuuh. Hihi. Juga pulsa dan paket data. Pergi pulang ya naik angkutan umum atau pribadi. Sering lembur bahkan sampai sahur di kantor ya dinikmati, toh ga tiap hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mangkanya, seakan2 jd miskin gitu kalo kerja pake aset pribadi, asemik. logika pembenarannya asli ga bisa aku terima blas.

      Hapus
  2. 😂😂😂😂😂😂

    Minum dulu, mas 😂😂😂 hehehehe. Ramai yaaa, saya nggak main Twitter jadi nggak terlalu tau yang viral-viral, terus jadi tau deh sekarang setelah baca tulisan mas RD hahahaha.

    Kalau saya pribadi, justru semisal saya kerja di sebuah perusahaan yang memberi fasilitas laptop, saya mungkin akan tetap memilih pakai laptop sendiri daripada laptop perusahaan 😆 Jadi jika perusahaan nggak kasih fasilitas pun nggak masalah, sebab pakai laptop sendiri entah kenapa jauh lebih nyaman untuk saya. Hehehehe. Eh terus jadi penasaran, maksud dari Abdi Negara tersebut, apakah beliau ingin diberi fasilitas laptop dari perusahaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang, saya tetep bisa minum dg nyaman kok haha dan ini sebenernya ga viral2 amat, tapi emang di twitter, selalu kalo postingan ttg tingkahlaku pns suka rame

      dan kan emang gpp pake aset pribadi utk ngantor, tp abdi negara itu ngerasa kalo kerja ngusahain sendiri, pake aset sendiri itu adalah sebuah kebodohan & jangan dianggap normal lagi. dia ngerasa pas pake duit sendiri utk kerjaan kantor adalah bloon. dan sekilas ya gitu, kantor yg kudu nyiapin sgalanya utk kerjanya.

      ya logis sih, tp kan ga semua kantor kondisinya seperti kantornya, yg mungkin minta fasilitas apapun bisa langsung diapprove.

      yg bikin kesel penggiringan opini dan generalisasi keadaan itu juga sih haha wes biarkan saja :D

      Hapus
  3. *memantau aja no comment wkwkwkwkwk
    *komen numpang lewat

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kesel aku sama akun centang biru itu, gayanya wes nyebahi haha

      Hapus
  4. ahahaha saya ketawa aja kalau mendengar abdi negara mengeluhkan soal menggunakan fasilitas pribadi 😀 Memang terasa sedikit mengganjal sih ya kalau opininya dibentuk seperti itu :mrgreen:

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan, janggal sekali rasanya. toh duitnya jg dapetnya ya dari kerjaan & projcet2nya jg. haish mumet pokoknya haha

      Hapus
  5. lah, ini yang barusan saya twit-in juga kan ya :)))


    ya intinya mah prioritas aja. klo ngerasa ga rela ya ga usah dikerjain, ga usah make aset pribadi, kerja seadanya aja. emang beda jauh ya kl kerja pake aset kantor sama aset pribadi? :)))))


    klo ikhlas, ya ikhlas2 aja. saya pikir kita semua juga dalam posisi yg sama kok. dalam banyak hal juga memanfaatkan aset kantor atau memanfaatkan kontor, pun kita juga dimanfaatkan kantor :)))


    pinter2nya kita ajalah nyari yang paling nyaman mana :D


    ra usah digebyah uyah klo kata orang jawa mah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini beda dg masalahmu. yg aku bicarakan ini sebenernya dia sepertinya ngerjain tugas pokoknya sendiri kok. tp ngerasa semua fasilitas kudu disupport kantor.

      kalo soal tugas tambahan yg bikin mumet sendiri, ya kembalilan lg ke niat yg ngasih kerjaan & yg ngerjain. tujuannya apa.

      dan lagi terkait pola kerja, beda lembaga mesti beda segalanya :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

jejak bubin Lantang

jika ditanya salah satu kota yang ingin saya datengin sejak berpuluh tahun yang lalu, jawaban saya pastilah: Bandar Lampung.  Tentu karena nama-nama sudut kota itu lekat di otak saya, gara-gara karya bubin Lantang itulah. dan saya, akhirnya menjejakkan kaki juga di tanah impian itu.  Sengaja dari penginepan, naik gojeg ke Jl. Manggis.  Itu kalo di serial Anak-anak Mama Alin adalah lokasi rumahnya Wulansari- ceweknya 'Ra. Sedangkan di novel Bila, itu adalah jalan tempat kediamannya Puji- ceweknya Fay. di Bila, malah jelas dibilangin nomer rumahnya: empatbelas, ya persis nomer rumah saya dulu di kampung.  Melihat plang nama jalan Manggis saja saya senang tak terkira.   Apalagi habis itu menemukan rumah bernomor 14.  Dan saya baru tau kalo itu rumah pegawai perusahaan kereta api.  Rumah tua memang, persis seperti yang digambarin di buku. Belum cukup senang saya, saat berjalan ke arah barat, ternyata ujung jalan bermuara ke Pasir Gintung! Tempat legendaris yang digambarkan sebaga

#38. Tiga kali 3 Blog Favorit

Sesekali ikutan kuis di blognya orang, kebetulan masih ada aja yang suka seru-seruan bikin kuis-kuisan semacam itu hehe.  Baru mengetik satu baris pun, saya sudah terbayang blog-blog yang seringkali saya tunggu apdetannya, walau kenyataannya dari tiga blog yang saya sering tunggu-tunggu itu, ada satu yang sudah lama tenggelam dengan kesibukan dunia kerjanya. Satunya lagi apdetannya kadang-kadang tapi masih cukup sering apdet lagi sekarang, satunya lagi entahlah, dia apdet sesuai mood hehe Sebenernya banyak sih blog yang suka saya kunjungi, dan ya biasanya tentu saya kunjungi kala mereka apdet di akun feedly saya.  Tapi soal favorit, tiga ini yang otomatis kepikiran. / 1. blognya jeung Indie. https://sumpahserapahku.blogspot.com/ Gaya berceritanya bebas dan semau-maunya, ntapi rapi dan suka panjang-panjang. Gaya bahasanya asik, dan sering membawa bertualang ke jaman 80-90-an haha.  Terakhir kali apdet nyaris tiga tahun yang lalu, tapi saya tak pernah bosan menunggu beliau khilaf dan ap

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing -nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger . Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order , yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya. Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.