Langsung ke konten utama

virus yang diremehkan

itulah di kantorku, mengesalkan memang.  Satu orang malah ketauan ga begitu percaya akan keberadaan jasad renik bernama virus itu, saat ngobrol tanpa rasa bersalah mengemukakan asumsi-asumsinya, sementara saya eneg dan terus berusaha mengalihkan pembicaraan.  Dia ngoceh gitu sementara ada dua orang yang positif covid dan satu orang lagi diduga juga terinfeksi dari istrinya yang positif.

satu orang lagi, beberapa waktu yang lalu, minta saran atas rencananya untuk ngadain pertemuan tatap muka dengan orang-orang dari luar. saya pun kasih saran pake aja ruang yang rada luas di lantai dua, itu pun kalo kepaksa ga bisa pake vidcon.  dan dua kali saya kasih saran, eh tetep aja keukeuh mau pake ruangan sempit di lantai dasar, dan tetep maksa mau ngadain pertemuan itu.  demi apa, heh?

sementara bigboss? hilih, diem aja, manusia yang suka liat orang wara wiri dan sepertinya ga ikhlas kalo karyawan wfh. maumu apa toh, bos? nunggu ada yang mati dulu baru ngeh? naudzubillah.  ini aja kmaren baru aja ribut nyuruh seluruh kantor tes swab setelah ada dua bos dari kantor sebelah yang wafat og.  sebelum-sebelumnya masih pengen kami masuk kantor seperti biasanya. dan oiya, pas hasil tes kemarin ada staf yang positif pun, die malah nekat berdusta di grup whatsapp, bilang kalau hasil tes semuanya negatif. itu maksudnya apa, heh?

hal-hal gini yang kadang bikin males, bengak-bengok sendirian, sementara yang lain cuma diem seperti ga kejadian apa-apa


Komentar

  1. hedeh.. sampe bohong kalo ada yang positif?? muke gilaa...

    BalasHapus
  2. @Zam
    itu tuh bosku, mas entah maunya apa hedeh

    BalasHapus
  3. Saya nggak tahu ya kalau sampai level bohong, tapi ada juga yang sampai menyangkali, "hasil tesnya itu salah pasti. tipu-tipu. politik. bisnis." Namanya juga pemimpin mau menjaga nama baik lembaga sih ya, tapi memang bikin kita jadi males kalau kita sendiri yang kelihatan peduli, yang lain bodo amat (`□´)

    BalasHapus
  4. @silvyavyaa
    yg nyangkal ya ada jugaa, entahlah, tp menjaga nama baik apaan kalo sampe gitu, yg ada bikin orang kantor jd kurang waspada. lagian dia bohong gimana pun, hasil tes toh bisa didapat dari sumber lain, kok hedeh, dan iya skarang setengah malesin jadinya, jd lebih ke jaga diri masing2 euy

    BalasHapus
  5. ternyata banyak yang kayak gini ya. gimana pemerintah mau bukin propaganda yang bener, orang di dalam pemerintahan sendiri banyak yang gak peduli. kayak kantor kita2 ini lah

    BalasHapus
  6. eh kampanye tepatnya. propaganda mah konotasinya negatif ya X))

    BalasHapus
  7. @icit
    begitulah, kita banyak yg senewen, eh ada bbrp yg lain peduli setan.. kan kzl XD

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..