Langsung ke konten utama

virus yang diremehkan

itulah di kantorku, mengesalkan memang.  Satu orang malah ketauan ga begitu percaya akan keberadaan jasad renik bernama virus itu, saat ngobrol tanpa rasa bersalah mengemukakan asumsi-asumsinya, sementara saya eneg dan terus berusaha mengalihkan pembicaraan.  Dia ngoceh gitu sementara ada dua orang yang positif covid dan satu orang lagi diduga juga terinfeksi dari istrinya yang positif.

satu orang lagi, beberapa waktu yang lalu, minta saran atas rencananya untuk ngadain pertemuan tatap muka dengan orang-orang dari luar. saya pun kasih saran pake aja ruang yang rada luas di lantai dua, itu pun kalo kepaksa ga bisa pake vidcon.  dan dua kali saya kasih saran, eh tetep aja keukeuh mau pake ruangan sempit di lantai dasar, dan tetep maksa mau ngadain pertemuan itu.  demi apa, heh?

sementara bigboss? hilih, diem aja, manusia yang suka liat orang wara wiri dan sepertinya ga ikhlas kalo karyawan wfh. maumu apa toh, bos? nunggu ada yang mati dulu baru ngeh? naudzubillah.  ini aja kmaren baru aja ribut nyuruh seluruh kantor tes swab setelah ada dua bos dari kantor sebelah yang wafat og.  sebelum-sebelumnya masih pengen kami masuk kantor seperti biasanya. dan oiya, pas hasil tes kemarin ada staf yang positif pun, die malah nekat berdusta di grup whatsapp, bilang kalau hasil tes semuanya negatif. itu maksudnya apa, heh?

hal-hal gini yang kadang bikin males, bengak-bengok sendirian, sementara yang lain cuma diem seperti ga kejadian apa-apa


Komentar

  1. hedeh.. sampe bohong kalo ada yang positif?? muke gilaa...

    BalasHapus
  2. @Zam
    itu tuh bosku, mas entah maunya apa hedeh

    BalasHapus
  3. Saya nggak tahu ya kalau sampai level bohong, tapi ada juga yang sampai menyangkali, "hasil tesnya itu salah pasti. tipu-tipu. politik. bisnis." Namanya juga pemimpin mau menjaga nama baik lembaga sih ya, tapi memang bikin kita jadi males kalau kita sendiri yang kelihatan peduli, yang lain bodo amat (`□´)

    BalasHapus
  4. @silvyavyaa
    yg nyangkal ya ada jugaa, entahlah, tp menjaga nama baik apaan kalo sampe gitu, yg ada bikin orang kantor jd kurang waspada. lagian dia bohong gimana pun, hasil tes toh bisa didapat dari sumber lain, kok hedeh, dan iya skarang setengah malesin jadinya, jd lebih ke jaga diri masing2 euy

    BalasHapus
  5. ternyata banyak yang kayak gini ya. gimana pemerintah mau bukin propaganda yang bener, orang di dalam pemerintahan sendiri banyak yang gak peduli. kayak kantor kita2 ini lah

    BalasHapus
  6. eh kampanye tepatnya. propaganda mah konotasinya negatif ya X))

    BalasHapus
  7. @icit
    begitulah, kita banyak yg senewen, eh ada bbrp yg lain peduli setan.. kan kzl XD

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang. Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.   Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike) ,  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal , tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jej

tentang HMNS

HMNS adalah  eau de perfume racikan anak Menteng, paling ngga saya tau itu dari alamat pengirimnya hehe selaku manusia yang benar-benar awam tentang wewangian, hal ini adalah benar-benar baru bagi saya.  Mulai tertarik dengan hal ini justru gara-gara beberapa kali kawan saya yang bernama Inda posting tentang koleksi parfumnya.  Walau sekali lagi, pertamakali yang namanya parfum bikin saya penasaran adalah film dengan tokoh utama Jean-Baptiste Grenouille yang jenius itu. dan kebetulan ada gerombolan yang rajin mengapdet produknya di media sosial, bikin saya penasaran dan memesan starter pack  yang berisi tiga varian produk andalannya : alpha, delta dan theta. saya yang tak begitu paham tentang esensi  top notes, middle notes, dan  base notes, akan mencoba memberikan gambaran ketiga wangi yang beberapa jam tadi saya sniff  satu-satu, dan imajinasi tentang ketiga makhluk itu pun muncul begitu saja.. alpha. adalah kalem, misterius, berkesan elegan tapi sekaligus berpotensi seba

tentang (mantan) sepeda

tulisan ini aslinya berupa thread di twitter, yang sepertinya alangkah baiknya diarsipkan juga di sini, dengan beberapa tambahan dan pengurangan kalimat dan beberapa gambar yang sempat terdokumentasikan..  mari nostalgia dg (mantan) sepeda2 saya yg tak seberapa itu.. kebetulan, sebagian besar baru bisa kebeli saat di Jogja. #1. Sepeda mtb ladies, mbuh merknya apa. Beberapa kali sempet dibawa ke kampus. Waktu make sepeda itu ga ngerti sama sekali sama setingan yg enak dll- asal bawa aja. Endingnya ilang di dpn kontrakan. Dicuri kyknya. #2. Sepeda hitam. Merknya jg mbuh. Beli sama mas bengkel- yg namanya saya lupa/ hedeh- Karangkajen. Sempat saya pikir Federal tp ternyata bukan, tp gara2 sepeda ini saya kenal dg anak2 Fedjo- federal jogja.  Itu di bawah fotonya, . saat sepedaan minggu pagi, mbonceng Thor dan bang Ai depan rektorat UGM. #3. Federal Metal Craft. Beli di bengkel sepeda di Jl. Gambiran. Beli fullbike dg setingan & groupset seadanya. Akhirnya dipake si