Langsung ke konten utama

pengalaman tes swab


Berhubung di sekitar kantor yang sudah terinfeksi virus covid-19 sudah cukup banyak, situasinya jadi mengkhawatirkan.  Jadi, minggu lalu kantor berencana mengadakan tes swab untuk seluruh karyawan.

Baru denger rencana itu, saya sudah deg-degan dan berencana untuk kabur saja pas tar pelaksanaan tes haha.  Tapi setelah merenung dan mikir, akhirnya mutusin untuk ikutan sahaja, itung-itung uji nyali deh.

Akhirnya pada hari minggu (16/08/2020), jadi juga itu tes.  diadakan di Lab kesehatan daerah, di belakang Polres.  Sesuai jadwal yang direncanakan, yaitu pada jam 09.00, maka pada ngumpul di situ, sengaja dateng pagi-pagi supaya dapet giliran awal, eh ternyata semua punya pikiran yang sama hehe.  Toh, ternyata juga kudu nunggu giliran satu jam lebih, karena yang duluan dites adalah karyawan dari Dinas Tanaman Pangan, yang mana Kepala Dinasnya wafat gara-gara virus itu :(

Menjelang jam 11, akhirnya sampai juga giliran.  Berusaha tegar padahal tetap aja deg-degan hehe.  Saya amati petugas, pake sarung tangan karet, dan ganti baru pas siap-siap ngambil sampel. Aman.

Pertama-tama, yang diambil sampel di hidung, jadi cotton bud yang panjangnya nyaris satu jengkal itu dimasukin ke lubang hidung kiri, sampai mentok, terus diputer-puter- mungkin sekitar sepuluh kali.  Rasanya? Geli aja sih, tidak semenakutkan yang dipikirkan sebelumnya.  Cuma pas kelar pengambilan sampel dan cotton bud dicabut, air mata keluar dikit, entah kenapa 

Awalnya saya pikir sampel cuma diambil di hidung, ternyata saya salah.  Masih dilakukan pengambilan sampel yang kedua, di tenggorokan.  Alatnya sama aja, pake cotton bud, cuma pake bantuan alat untuk nahan lidah. Nah, bagian ini nih saya sedikit kesulitan, maksudnya petugas yang sedikit kesulitan saat ngambil sampel.  Ternyata emang kudu sambil ngomong: Aaaaaa.. baru mulut bisa kebuka dengan bener dan sampel bisa diambil.  Sedikit ada perasaan mual, eh bukan ding, apa ya, kaya mau muntah, kala itu kapas bertangkai nyolok ke ujung tenggorokan.  Tapi sebentar aja, ga masalah juga.

Saya liat sekilas, ujung cotton bud hasil swab digunting dan dimasukin ke wadah sampel.  Jadi relatif aman lah dari kekhawatiran beberapa orang yang katanya takut pas dites malah jadi positif gara-gara prosedurnya ga bener. Lha petugas yang ngambil sampel juga pake APD kok, dan sarung tangan juga diganti tiap kali ganti orang yang diambil sampelnya.

Sudah tiga hari berlalu, hasil tes belum keluar, ya semoga saja hasilnya negatif.  Soalnya kepikiran kalo sampe positif kasian orang-orang di rumah kudu dites juga.  Jangan sampai deh. Jadi, mari menunggu dan semoga satu kantor negatif semua hasilnya. Amin.

Komentar

  1. saya di sini pernah ikutan tes PCR (Swab) juga tapi cuma tenggorokan, ngga pake yang di hidung. mungkin beda metode/alat yang dipakai. lengkapnya: https://matriphe.com/2020/05/29/menjalani-tes-pcr-swab-test-covid-19.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. ssya kok bisa kelewatan baca pas tes itu ya, kykny alatnya sama deh mas, yaitulah kyk cotton bud tapi panjang hehe semoga sehat-sehat selalu di sana, mas

      Hapus
  2. oh iya, hasilnya waktu saya langsung muncul besoknya. aku ngga tau kenapa di Indonesia bisa lama keluarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih antriannya mas yg cukup banyak. tp kata temen sebagian sudah keluar tp blm disampaikan ke kantor

      Hapus
  3. Saya cuma pernah ikut rapid test dari kantor 2 kali dan sangat susah ketemu pembuluh darahnya sampai ditusuk lengan dan pergelangan berulang-ulang (meringis).
    Berhubung hasilnya non-reaktif jadi tidak lanjut swab lagi.
    Semangat deg-degan menunggu ya mas. Semoga hasilnya negatif. Amin 🙏🏻

    BalasHapus
    Balasan
    1. rapid test sih, menurutku harusnya ga dipake lg karena hasilnya kurang akurat, tapi yaa~ mudahan dirimu tetap sehat.
      dan amin, hasilnya sudah keluar dan syukurlsh negatif. Trims doanya

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu