tentang earbuds Qlabs Gods Series

entah gimana ceritanya, saya kembali khilaf dengan gadget pemuas kuping.  Akhirnya minta bikinin earbuds yang sistemnya pre order ke Qlabs.  Dulu pernah punya Qlabs #2, tuningannya rada beda sih, tapi enak aja.  Dan setiap buka PO dulu pasti produknya habis dipesan dalam hitungan jam.  Yang tuning sih mas Teguh Poery, tapi kali ini mas Gregorius Eddo juga gabung dalam Qlabs.  Produk yang saya pesen adalah God Series, tuning custom sesuai pemesan.

Awal pesan saya ya bingung, diminta maunya gimana: warm apa bright, trus bla bla bla, bingung pokoknya saya haha.  Akhirnya diminta playlist lagu yang sering diputer, makin bingung karena lagu-lagu saya kan random, bisa dari rock, dangdut sampai lagu2 Jepang & Korea.

Setelah konsultasi bahan dan budget, akhirnya disepakati Gods Series saya pake kabel copper silver dan jack CC Rhodium.  Pesanan saya kelar setelah nunggu antrian selama kurang lebih dua bulan, dan hasilnya.. wah sangat memuaskan euy.  Sesuai maunya saya, mintanya yg all rounder, jadi semua lagu terasa enak.  Seperti kata mas Teguh, sang builder, bahwa earbuds saya itu mid-low, dan highnya pas dan enak semua.. err masalah teknis gituan saya jg ga ngerti, intinya terdengar enak di semua sektor.  Dengan catatan tentu hasil mixing lagu dan kualitas file musiknya bagus.  Tapi karena saya sering denger lagu dari Spotify (dan baru-baru ini senang dengan youtube music) jadi ya terasa enaque semua.

Apalagi setelah mengalami proses burn in puluhan jam, rasanya ini sudah lebih cukup untuk dijadikan pemakaian sehari-hari.  Cuma rada sedikit gatel aja sih pengen ngganti jack hehe

*difoto dengan Canon Powershot G7X

Komentar

  1. wah, gue br tau kl earbuds bisa request macem2. itu gmn sih ikutannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya pesen aja kang sesuai keinginan hehe

      Hapus
  2. Baru pertama kali komentar di sini kali ya 😅 Terakhir earbud buatan lokal yang cukup nyaman saya pakai dari merk Elibuds Sabia. Tapi pada dasarnya saya kurang suka earbud karena untuk pemakaian harian jangka panjang lebih nyaman menggunakan headphone over ear. Sekarang sedang beralih dari sennheiser menuju takstar. Tapi memang iya, gadget pemuas kuping itu makin lama makin menjadi kebutuhan dasar. 🥺

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya jg masih pakai sabia kok, dulu rasanya pernah punya seri 5, 6 dan 7, skarang sisa dua seri terakhir. Saa malah ga cocok pake headphone, blm betah lama2 hehe punya Grado tp lebih sering nganggurnya hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

tentang HMNS

Abdi bogoh ka anjeun