Langsung ke konten utama

biarlah orang berkomentar kalau harusnya begitu tapi kan..

banyak yang tidak tahu kenyataannya gimana, atau gimana kalau kita berada di posisi orang lain itu.

gini-- oke deh ini hedeh kembali ke masalah virus itu lagi-- banyak yang menyarankan orang-orang untuk di rumah saja, baik-- kita yang cukup uang, mungkin tak mengapa untuk jaga diri di rumah tidak kemana-mana, duit kita cukup untuk persediaan makanan dan lain lain.  Pernah ga kepikiran, orang-orang yang di jalan itu, tak mungkin cuma untuk iseng atau bersenang-senang, sebagian mungkin demi mencari uang, untuk hidup.  Tak semua beruntung seperti kita euy.  Kalaupun menyarankan orang lain untuk tinggal, ada ngga kompensasi, atau jalan keluar, atau solusi gitu untuk mereka biar bisa hidup di rumah (itu juga kalau punya rumah) tapi mereka juga punya sesuatu untuk dimakan.

Itu satu, belum lagi, aku lihat yang banyak berkomentar, adalah orang kota, kebanyakan di kota, kebayang ngga di desa, atau di tempat yang tiada sinyal tau atau peduli dengan apa yang mereka ocehin?  social distancing?  Seperti di tulisan terdahulu, di desa atau di daerah yang jauh dari keramaian, jangankan orang-orang, rumah pun berjauhan.

Lalu, nah ini, tentang mudik, itu istilahmua, atau pulang kampung, tau ngga motivasi orang-orang pulang kampung untuk apa? Di kota yang mulai menyepi, cari duit dari mana dan di mana? Atau kebayang ngga orang-orang yang berjauhan dari keluarga, yang mengkhawatirkan keluarganya di tempat yang jauh.  Bukannya itu makna dari mangan-ora-mangan-yang-penting-kumpul.

Makin sebel kalau yang berkomentar tak usah mudik itu, adalah orang-orang yang tenang di rumah bersama seluruh anggota keluarganya. Ya enak aja situ ngomong gitu.  Coba elu kepisah-pisah sama anggota keluarga satu sama yang lainnya, bakal sama ndak komentarnya.

Berdoa saja semoga anggota keluarga yang pulang sehat walafiat.  Setelah ketemu dan ngumpul lagi mah, mau di dalem rumah berapa lama pun pasti bakal dijabanin, kan khawatirnya sudah ilang karena yang dipikirin sudah deket.

Aku pikir, paling tidak usaha untuk mencegah, usaha preventif sama-sama dilakukan, sebelum berserah pada penentu takdir.

Mungkin yang aku tuliskan ini rada anti mainstream dan bikin sebal sebagian orang saat ini.  Tapi mau bagaimana lagi, itu kenyataannya, negara ini beda dengan negara lain yang sama-sama lagi sibuk dengan sumber penyakit yang sama.  Saya cuma bisa berdoa lagi semoga kian hari bisa diminimalisir, bisa sama-sama menjaga diri, dan ada aja sesuatu yang memusnahkannya.

Misalkan hari ini ada berita erupsi Merapi (lagi), siapa tau debu bawaannya itu malah memusnahkan sumber penyakit yang ada di Jogja dan sekitarnya. Intinya saya selalu yakin kalau ujian itu diberikan sesuai dengan tingkat kemampuan masing-masing manusia.

Walaupun, aku menghargai pikiran dan keyakinan masing-masing manusia, toh itu tak bisa dipaksakan kan.  Kecuali himbauan, demi kebaikan bersama.

Haish, ngomong apa aku ini. Udahlah.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang. Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.   Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike) ,  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal , tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jej

tentang HMNS

HMNS adalah  eau de perfume racikan anak Menteng, paling ngga saya tau itu dari alamat pengirimnya hehe selaku manusia yang benar-benar awam tentang wewangian, hal ini adalah benar-benar baru bagi saya.  Mulai tertarik dengan hal ini justru gara-gara beberapa kali kawan saya yang bernama Inda posting tentang koleksi parfumnya.  Walau sekali lagi, pertamakali yang namanya parfum bikin saya penasaran adalah film dengan tokoh utama Jean-Baptiste Grenouille yang jenius itu. dan kebetulan ada gerombolan yang rajin mengapdet produknya di media sosial, bikin saya penasaran dan memesan starter pack  yang berisi tiga varian produk andalannya : alpha, delta dan theta. saya yang tak begitu paham tentang esensi  top notes, middle notes, dan  base notes, akan mencoba memberikan gambaran ketiga wangi yang beberapa jam tadi saya sniff  satu-satu, dan imajinasi tentang ketiga makhluk itu pun muncul begitu saja.. alpha. adalah kalem, misterius, berkesan elegan tapi sekaligus berpotensi seba

tentang (mantan) sepeda

tulisan ini aslinya berupa thread di twitter, yang sepertinya alangkah baiknya diarsipkan juga di sini, dengan beberapa tambahan dan pengurangan kalimat dan beberapa gambar yang sempat terdokumentasikan..  mari nostalgia dg (mantan) sepeda2 saya yg tak seberapa itu.. kebetulan, sebagian besar baru bisa kebeli saat di Jogja. #1. Sepeda mtb ladies, mbuh merknya apa. Beberapa kali sempet dibawa ke kampus. Waktu make sepeda itu ga ngerti sama sekali sama setingan yg enak dll- asal bawa aja. Endingnya ilang di dpn kontrakan. Dicuri kyknya. #2. Sepeda hitam. Merknya jg mbuh. Beli sama mas bengkel- yg namanya saya lupa/ hedeh- Karangkajen. Sempat saya pikir Federal tp ternyata bukan, tp gara2 sepeda ini saya kenal dg anak2 Fedjo- federal jogja.  Itu di bawah fotonya, . saat sepedaan minggu pagi, mbonceng Thor dan bang Ai depan rektorat UGM. #3. Federal Metal Craft. Beli di bengkel sepeda di Jl. Gambiran. Beli fullbike dg setingan & groupset seadanya. Akhirnya dipake si