Langsung ke konten utama

tentang cara menjadi kaya dalam satu malam

..ternyata gampang, cukup punya genset, dan pas listrik mati, nyalakan, lalu rasanya jadi orang yang paling kaya sekomplek hehe

paling tidak, itu selalu yang saya rasakan pas mati lampu.  Saya juga heran, kok ya pada suka gelap-gelapan.  Tapi generator memang bukan kebutuhan utama sih ya

Pas awal nyalain tadi, sempet bingung lagi, karena sudah cukup lama ga kepake.  On off-nya sudah oke, tuas gas sudah pas, tapi saat ditarik tuasnya kok ya ga idup-idup.

Sampe pegelnya lumayan, baru saya inget,, keran bensinnya belum dibuka, hedeh.  Genset berkekuatan 900 watt itu memang pake premium campur oli 2 tak, bensin campir lah istilahnya.  Dan alhamdulillah cukup bandel.  Usianya mungkin sudah 8 taun lebih,  tapi tetep prima walau pernah diservis sekali gara-gara dulu lama ditinggalin ke Jogja..

Lalu, tak berapa lama barusan saya ngetik paragraf di atas, eh listrik nyala lagi, artinya berakhirlah status saya sebagai orang paling kaya sekomplek 😅

Komentar

  1. Jadi ingat beberapa tahun lalu pas kampung saya kebanjiran karena Bengawan Solo meluap, kebetulan rumah saya tetap kering kerontang karena ada undakan sebelum masuk pintu (genangan air berhenti persis di undakan terakhir) lalu akhirnya rumah jadi tempat titipan barang-barang kayak belasan kardus mi instan, beras, pompa untuk perahu karet, dll. Berasa jadi juragan selama beberapa hari :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. tampaknya cerita rumah di kampungmu sangat menarik, sesekali diposting dong hehe

      Hapus
  2. Huehehhe. boleh juga tuh... keliatan terang sendirian sekomplek :D

    BalasHapus
  3. kalo sudah lama nggak dipakai berarti sudah jarang listrik padam dong, oom. khayalannya boleh juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe sekarang lumayan ga sesering dulu sih, walaupun kepikiran sampai kapan, lalu kepikiran sumber daya listriknya yg malah lebih banyak dipasok batubara :(

      Hapus
  4. judulnya menjurus click bait nih hahaha

    BalasHapus
  5. Semoga listrik sering padam ya om, biar sering kaya.. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya jangan juga euy, bangkrut saya beli BBM utk genset haha

      Hapus
  6. aku dulu berpikiran seperti itu. kayaknya punya genset okay nih, tp karena aku ogah ribet, akhirnya sekarang memasang lampu yang bisa menyimpan energi, dan ketika lampu mati otomatis nyala. ya mskipun nyalanya ga lebih dari 2 jam sih dayanya tp ya cukup lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha iya kalo matinya cuma dua jam, di kampung saya matinya listrik suka random, semau2nya hidupnya kapan2 hehe

      Hapus
  7. jaga lilin :D bisa jadi kaya dalam satu malam mas :p

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..