Langsung ke konten utama

P.N.S hari 4

Niat semula adalah ingin sowan sama dosen pembimbing tesis saya waktu kuliah di Surabaya dulu, tapi rencana itu tampaknya harus ditunda karena badan terasa remek redem, paha njarem dan kepala rasanya pengennya nyentuh bantal melulu, ternyata perjalanan sepanjang kurang lebih 327 km itu cukup bikin lelah juga.

Akhirnya cuma sempat berkirim kabar pada dua orang kawan, satu adalah mas Tino, seorang sahabat yang dulu sering membantu saat beliau masih bekerja di sekretariat pasca Unair, dan kalau ke Surabaya jarang tak berkabar dengannya.  mas Tino datang ke hotel saat tengah hari pas waktunya check out.  Dan saya tak tahu diri dengan sempat-sempatnya minta bantuannya untuk menemani ke rodalink beli kardus untuk packing sepeda.  Makasih mas Tino, smoga hidup njenengan terus dimudahkan karena hobi banget ngebantu orang lain, amin.

Sebelumnya saat pagi hari, seorang kawan lainnya, mas Bagus datang sowan, ini juga sayanya rada kurang ajar juga, pengantin baru bukannya didatengin malah dianya yang dateng.  Ya beliau ini baru nikah beberapa waktu yang lalu dan kebetulan saya tak bisa hadir.  Pas saya yang bisa dateng eh malah dianya yang dateng pagi-pagi sambil bawa sarapan nasi bungkus dan susu segar, coba kurang baik apa lagi pengantin baru itu.  Semoga pernikahan mas Bagus langgeng dan usahanya terus sukses, lancar dan menggurita jaya, amin.

Hari rabu itu, 10 Mei 2017, saat pagi saya akhirnya memutuskan untuk pulang via Juanda.  Memesan tiket pake traveloka untuk penerbangan jam 4 sore.  Sebelumnya saya packing sepeda, lalu memesan Grab car - yang juga sering saya pake bersama keluarga saat ujian terbuka di Jogja seminggu yang lalu (suer ini bukan iklan, tapi pesen pake Grab kui responnya cepat dan drivernya rata-rata menyenangkan) - ke bandara.

Saat check in, ternyata ada sedikit masalah, saya lupa mengempeskan ban sepeda sebagai prosedur untuk masuk bagasi, untunglah cepat diatasi karena saya tak lupa bawa lakban jadi beres.  Untungnya lagi, khusus sepeda mendapaktkan fasilitas free bagasi.  Padahal beratnya mencapai 21 kg aja gitu.  Urusan bagasi kelar, nyari makan kemudian delay selama kuranglebih setengah jam sampai akhirnya take off yang saya sama sekali sudah tak sadar tertidur dengan nyamannya.

Sesampai di bandara Syamsudin Noor, dijemput sama adik ipar, trus sepedanya?  Ya masukin mobil dong, wong rumah saya cuma limabelas menit dari bandara, lagian ribet kalo harus bongkar pasang sepeda lagi hehehe

Sesampai rumah disambut pelukan Q dan pijetan honey hehehe

Jadi begitulah kisah singkatnya, akhirnya saya benar-benar balik ke rumah dari perjalanan panjang saya.  Demikianlaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah. I'm hooooome!


Komentar

  1. Om ini casing blog-nya gonta-ganti wae udah kayak ganti baju :))))))

    Itu yang dikerdusin sepedanya ya? Saya kayaknya sudah lama nggak naik sepeda... di Jakarta pengen pit-pitan yang ada diserempet metromini (lupute yo malah ojek online). Hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha sudah dibilang saya masih bingung nemu template blog yg bagus je hehehe

      iya itu sepeda dikerdusin, kalo sepedaan di jakarta yaa kalo mau aman pas car free day kui ae wes :D

      Hapus
  2. Wew baru tau ternyata ada prosedur ban sepeda kudu kempes sebelum masuk bagasi... Knp yahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan beda tekanan di pesawat, takut meletus mungkin

      Hapus
  3. eh, Masya Allah, maafkan karena baru membaca, dan..
    Masya Allah... warbiasah! edun!
    kirain beneran bakal sepedahan aja gitu terus sampe rumah, hahahaha,

    tapi teuteup, gokil ini... no komen lainnya, warbyasah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. rencana awalnya gitu, sampe surabaya lanjut naik kapal ke bjm trus nyepeda lagi kurleb 40 km sampe rumah, tp setelah dipikir2 bedanya dikit aja sama naik pesawat, ga gitu ngaruh jg jaraknya *dijelasin ehehe

      Hapus
  4. Okeh, saya baru tahu klo Rodalink juga jual kardus sepeda :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…