Langsung ke konten utama

Milea : resensi dari aing



Iya ini tentang seri ketiga dari trilogi Dilan-Milea.  Biar saja saya bilang trilogi, karena memang adanya tiga buku, tampaknya sudah cukup cerita cinta dua anak SMA di tahun 1990-1991-an itu dituntaskan di seri ketiga ini.  Walau ada membuka kemungkinan dibikin spin off-nya, Macam begitulah.

Namanya juga dari mata Dilan, yang di kedua buku sebelumnya masih sedikit samar dan misterius, bagaimana sebenarnya peristiwa asli dari alam pikirannya.

Ternyata iya, di luar dugaan saya,  kalau itu benar adanya, maka Dilan itu seorang bijak yang bertopeng preman, kurang preman apalagi coba kalau mau berantem aja sampai nekat bawa beceng FN segala.

Namun, seperti di tulisan saya sebelumnya.  Selain menceritakan tentang hubungan Dilan-Milea-Kawan-kawan-Musuh-Sekolah-Bandung, yang menjadi perhatian saya sekali lagi adalah, betapa tetaplah seorang Dilan menghormati sepenuhnya ayah dan bundanya.

Pola pikir dan cara mendidik bunda dan ayahnya menarik, ah keren sih menurut saya.  Menjadikan anak-anaknya bangga dengan hidupnya sendiri, percaya akan kekuatan dirinya sendiri, dan selalu yakin akan langkah yang akan dijalaninya.

Secara tak sengaja cara bertutur Dilan di buku ini, malah menjadikannya semacam tuntunan mengasuh anak yang benar.  Ayah edy mah liwat, sungguh saya seriusan ini euy.

Yang jelas, intinya ini adalah penjelasan panjang lebar, tentang apa-apa yang terlihat dan dirasakan Milea di dua buku sebelumnya.  Sisi lain yang sebelumnya tidak diketahui, yang akhirnya saya ketahui setelah membacanya.

Sisanya, tentu saja, gaya percintaan anak muda di tahun 1990-an itu menyenangkan, kejutan-kejutan spontan, surat-suratan, tanpa di riweuhkan oleh teknologi macem-macem, ya selain saya juga salah satu pelaku di tahun begituan, yah ngelantur..

Baca saja bukunya.  Sungguh tak rugi,  sungguh beneran keren.  Jujur saya mah bilangnya ini.  Terimakasih pada ayah surayah yang bikin kisah bagus ini walaupun katanya ini nyata, bukan fiksi.  Selalu aku tunggu karya-karyamu berikutnya.

Sedang isu yang katanya mau dijadikan pilem, ya kenapa tidak? Saya juga penasaran kalau difilmkan, apakah bakal mengalahkan rekor Warkop Jangkrik Bos nantinya? Halagh malah ngelantur lagi.  Pokoknya setuju.


---

cover buku nyomot di blognya ayah pidi baiq.

Komentar

  1. Wah keren mas, saya kelewatan di bagian didikan ayah ibunya Dilan. Saya kepikiran bahwa novel ini berbahaya karena bisa membangkitkan kenangan dengan mantan wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayah, bagian kenangan mantan itu bagian serunya ada di jilid 1 dan 2 mas hahaha

      Hapus
  2. Aaaaa... Jadi penasaran sama buku ketiga. Belum baca. Belum beli. Nunggu ebooknya aja di Play Store biar lebih murah. Hahahaha...

    BalasHapus
  3. Semangat nungguin pelemnya.. Tp udah dijadiin sinetron anak jalanan wekekekkk :D

    BalasHapus
  4. Semangat nungguin pelemnya.. Tp udah dijadiin sinetron anak jalanan wekekekkk :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..