Selasa, 27 September 2016

Kisah Asrama #3

Iya, asrama, bukan asmara..

Ini adalah asrama ketiga yang pernah saya huni seumur hidup saya, dulu waktu sekolah setingkat SLTA saya juga masuk asrama saat kelas satu, karena diwajibkan untuk anak baru.  Naik kelas dua, masuk asrama lagi beberapa bulan sebelum akhirnya memutuskan keluar dan kos, karena suasananya tidak lagi bikin betah.


[Dan faktanya, dari lima orang, saya dan saudara-saudari saya, cuma satu orang yang belum pernah mencicipi indahnya asrama, kalau kos, kelimanya dari kami adalah veteran kos-kosan semua]

Sedangkan isteri saya itu: anak asrama juga laah, wong dulu satu sekolah dengan saya, asramanya cuma berjarak kurang lebih duaratus meteran dari asrama saya, yang sama-sama bernama sapi impor.  Asrama saya namanya limousin, asrama calon pacar saya dulu itu Ayshire kalo tidak salah.  Iya masih calon, karena proposal saya untuk jadi pacarnya baru diterima olehnya saat keluar asrama dan sama-sama jadi anak kos.

Tapi, bedanya, asrama yang sekarang saya huni ini, dan saya janji di awal kalau numpang tidur tak lebih setahun, adalah asrama yang paling keren.  Selain karena berlantai dua, posisinya strategis sekali di jantung kota Jogja.

Penghuninya yaa lumayan lah, sok keren semua, walau nyatanya kalau topik obrolan mereka tentang wanita, sering saya patah dan kalahkan hanya dengan satu kalimat: kalian kebanyakan teori.  Setelah itu saya menyesal bilang begitu.  Karena di lain waktu tak segan-segan mereka menyerang balik dengan modal beda usia.  Yayaya penghuni paling tua saya memang.

Sebenarnya, sementara mau bercerita itu aja sih sekilas.

0 komentar:

Posting Komentar

tentang hidup ini tujuanmu untuk apa, sih?

Saya pikir, setelah 'kabur' dari tempat kerja sementara untuk sekolah, untuk kemudian kembali ke tempat 'kerja' masalah akan...

 
;