Langsung ke konten utama

#KoeiSSenin Kereta

Rasanya lama tak bikin kuis, jadinya kepengen bikin kuis lagi, lebih-lebih barusan saya menang kuis je #pamer

Jadi saya punya satu buku, yang katanya bentar lagi dijadiin film, sampulnya kaya di bawah ini:



Kalau misalnya kepengen, cukup kasih komentar.  Kereta api mana favoritmu? dan kenapa?

Komentar terbaik akan saya kasih itu buku.  Sederhana sekali bukan? Begitulah.  Jadi silakan.

Komentar

  1. Favoritku kereta shinkansen di Jepang. =)))

    Eh itu bukan kereta api ya? Hmmm... kereta Argo Sindoro deh. Kemarin pas ke Pekalongan naik itu dan surprisingly menyenangkan. Ada bantal dan selimut terus jajanannya ada D'Cost. :)))

    Terus kemarin naik kereta ke Bandung. Setelah itu jadi pengen bisa lebih banyak traveling menggunakan kereta karena menyenangkan. Udah, bukunya buat aku ajaaaaaaaaa~

    BalasHapus
  2. argo lawu... kereta kenangan masa LDR. kalo pas lagi punya duit sih. kalo pas ngirit ya senja utama aja hahaha.

    BalasHapus
  3. Bukan favorit sih, tapi ada kenangannya: Tawang Jaya. Dulu sampe mblokek mblokek naik itu, apalagi pas kuliah macam bokek sepanjang tahun. Masih jamannya nggak dapet tiket duduk, tidur ngolong, di jalan semena-mena (ya itu gak cuma di Tawang jaya aja sih). Emak saya bahkan pernah nyuruh saya nuker tiket Senja Utama (yang udah tak beli) jadi Tawang Jaya. Sampe sekarang nggak ngerti kenapa. Iya sih lebih murah, tapi kan. tapi kan...

    BalasHapus
  4. sancaka om. karena tujuan jogja. #halag

    BalasHapus
  5. kereta argo lawu, saksi bisu aku dan kamu :)

    BalasHapus
  6. Kereta Penataran, kereta ekonomi jurusan Surabaya-Malang. Cuma sekali naik pulang-pergi. Udah itu aja deh. :D

    BalasHapus
  7. Logawa om. Kereta jaman perjuangan. Harga tiket 22.000, punya duit cuman 23.000 :))) kenangan banget dah.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..