Jumat, 29 Juli 2016

Saya jarang bercanda soal sumber tulisan

Jadi, sesederhana apapun tulisan orang lain, sesedikit apapun, kalau dibagi-bagikan tanpa menyebutkan sumbernya, rasanya kurang etis.  Jadi biarpun teman, siap-siap saja saya iseng protes kalau pas iseng ngebagikan apapun tanpa sumber yang jelas, terutama di media sosial yang terbuka, semacam fesbuk dan twitter.

Jikalau becandaan di grup whatsap misalnya, olehlah saya masih bisa maklum karena sudah sama-sama maklum kalo tulisan/gambar yang dibagi biasanya sudah hasil kopi paste entah yang ke berapa kali.  Tapi biasana pun, tulisan yang dibagi toh seringkali sudah nyebutin sumbernya juga.

Duh, pagi ini saya terlalu serius tampaknya, mungkin efek dari..ahsudahlah..padahal langit sedang cerah.


4 komentar:

Ryzk mengatakan...

ada yg bilang kalau penulis ga akan kelihatan pinter jika menyembunyikan sumbernya dan ga bakal terlihat bodoh jika menyantumkan sumber tulisan.

Rd Syarani mengatakan...

wah saya baru baca jargon itu, boleh juga tuh..

shofie syamwiel mengatakan...

saya pernah baca tulisan di facebook. yang buanglah jauh dvd drama korea karena mas-mas nyata ga kayak drama korea. baca postingan pertama jauh sebelum RK share. dan viral setelah RK share orang yang baca setelah RK share pada nyantumin itu tulisan RK. Mau komen ngebenerin saya kok sudah males duluan ya om. =))))

Rd Syarani mengatakan...

RK itu siapa? :|

Posting Komentar

tentang rusuh

jadinya, akibat soal pemilu yang tak berkesudahan ini, karena tentu saja pihak yang tak mau kalah, keras kepala dan super nyebelin, ditambah...

 
;