Langsung ke konten utama

Bohlam Minyak Tanah

Mendengar kata lampu bohlam, ingatan saya langsung putar balik ke jaman saya masih sekolah dasar, itu sudah puluhan tahun yang lalu, kalau kamu mau tahu. Saat dimana kampungku belum dimasuki listrik, tempat rumah kakekku pun demikian, padahal cuma sepuluh kilometer jaraknya dari ibukota propinsi, keren ya ?

Tapi kai, sebutan untuk kakekku, tak ada aliran listrik bukan berarti tak ada lampu listrik di rumah, walau isinya bukanlah filamen listrik, tapi dimodifikasi beliau menjadi lampu minyak tanah yang secara de jure adalah bohlam.

Caranya nyaris sama dengan postingan prima tentang vas bunga dari bohlam. Langkah-langkahnya kurang lebih sama, cuma isinya bukan air, tapi minyak tanah, lalu dikasih sumbu dari kain bekas, sementara tutup dari bagian atas bohlam yang terbuka adalah potongan tube odol bekas.

Dulu, saya terkagum-kagum dengan kreativitas kai saya itu, senang melihat rumah yang walaupun tanpa listrik tapi tetap ada nyala dari bohlam yang secara de facto adalah lampu minyak tanah, yang keren :)

[Bonus : gambar transformasi bohlam bekas menjadi lampu minyak tanah.  Soal gambar yang tak rata dan keterangan bertuliskan tangan apa adanya itu, harap maklum sajalah :D ]

* digambar di atas HVS 70 gr dengan spidol gede dan discan, lalu diedit seadanya dengan microsoft picture editor.

Komentar

  1. itu pastu tube odol jaman dahulu yang dari aluminium ya Om, kalau odol jaman sekarang kan tubenya plastik. kebakar pasti.,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kan bikinnya pas dulu,
      kalo ga ada tube odol, diganti potongan seng jg bisa :)

      Hapus
  2. Ini idenya keren. Nanti ditaruhnya digantung di tembok ya oom? Unik sekali.. :)

    Dicoba ah kapan-kapan. Kalau anak-anak udah agak gede... :D

    BalasHapus
  3. Bisa jadi alternatif nih, kalo mati lampu dan ingin cari suasana romantis :) kalau belakang rumah ada empang, trus difasilitasi meja makan kecil buat dinner, dikasih penerangan dari lampu bohlam ini, sempurna..*sementara mengkhayal dulu:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhoh malah idenya tambah bagus ini :)

      Hapus
  4. gambarin pah!!! *menghantui di mana-mana*

    BalasHapus
  5. kreatif, sampe digambar!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya cuma niru yg komen di atas tuh :D

      Hapus
  6. Wow idenya keren. tapi, apa nggak nggampang pecah itu bohlam kan ada apinya gitu. Hehehe... salam kenal.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa