Langsung ke konten utama

patah hati di Bali

Ini bukan kisah yang sudah terjadi, maksudnya bukanlah patah hati yang terkait cinta-cintaan atau romansa apalah.  Jadi, ceritanya, eh ini bukan cerita tapi beneran nyata.  Seorang temen buka cafe di Bali.  Mini cafe katanya.  (Dulu) ada akun IG-nya segala, dan saya yang bukanlah tipe orang yang suka nongkrong di cafe, ntah kenapa seneng dengan vibe cafe itu.  eh cafe apa kafe sih, ah gitu deh.  Sepertinya menyenangkan pesen makanan sambil menikmati salahsatu sudut tempat itu.

Bahkan diam-diam saya tandain lokasinya di maps, dan saya sudah punya rencana, jika suatu saat ada kesempatan lagi ke pulau dewata itu, salah satu destinasi utamanya adalah nyemperin itu tempat.  Yang menyenangkan sepertinya, bukan sekedar titik lokasi, tapi juga keadaan area sekitar situ.  Padahal tentu saja saya sekalipun saya belum pernah ke situ.

Tiba-tiba sekali, secara mendadak, ownernya mengumumkan bahwa per hari ini, cafe tersebut tutup dikarenakan satu dan lain hal, walau tidak membuka kemungkinan bakal buka lagi suatu saat katanya.  Tapi, tetap saja, saya kok tiba-tiba merasa patah hati.

Lha nanti pas saya misal berkunjung ke Bali lagi, saya tak lagi punya destinasi utama.  Asli, ingin rasanya melamar jadi karyawan di situ, biar kafenya tetep buka.  Duh, saya belum pernah merasakan menunya satupun gimana ini. Oh, bukan sekedar itu, bahkan mengetuk pintu cafe dan duduk di dalamnya pun belum sempat :(

Aku sudah patah hati, bahkan sebelum menginjakkan kaki lagi ke Bali. Bayangkan itu.

Komentar

  1. Ada 1 cafe di Bedugul yang temanku rekomendasikan. tempatnya asyik dan ada buku-buku juga, pas mau ke sana eh pas banget per 1 Juni dia tutup. gak jadi deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya menarik, kalo cafe yg ini kecil, mici cafe, tapi vibenya bagus karena dulu sering diaplot di IG, sekarang sdh ditutup, dan kebetulan empunya jg blogger yg seru

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa