Langsung ke konten utama

aktif sebentar di sosmed untuk mengenang masa terancam DO

barusan, aktif bentar di sosmed, apdet bentar, tapi kok rasanya.. aneh posting gituan hehe padahal ya cuma mengenang-ngenang masa terancam DO 5 tahun yang lalu. Hal ini sebenarnya saya hindari: mengenang masa-masa sulit di kala semuanya sudah berlalu. Etapi intinya mengenang ya nostalgia kan. 

Jadi, dulu itu, detlen ujian tertutup, adalah pada akhir bulan Januari, lewat ke Februari artinya adalah drop out.   Saya memang keterlaluan sekali sih saat sekolah di Jogja itu, overtime 2 tahun dari jatah beasiswa yang disediakan kantor, jadinya ya nanggung sendiri biaya sekolah & hidup tambahan itu, saya eang salah sendiri, terlalu santai ditambah perencanaan yang buruk, harap jangan ditiru kelakuan saya ini..

Endingnya ya bikin panik banyak pihak: ya promotor, ya staf pasca, ya ketua program, ya kantor, ya keluarga.. sayanya malah esmosi kalo ditanya soal progres kuliah hihi untunglah berkat bantuan semua pihak semua akhirnya bisa terlewati, walaupun kelar ujian tertutup saya kudu mengikuti sesi ujian terbuka dan dikasih tenggat waktu tiga bulan, sampai akhir April.  Itu dikarenakan saya tidak bisa memenuhi syarat jumlah publish jurnal, jikalau memenuhi syarat, kelar ujian tertutup ya tinggal nunggu wisuda, salahe dhewe, mz..

Jadi, dikarenakan cuma dikasih duir sekolah 5 tahun, dan saya baru kelar di batas waktu maksimal yang dikasih universitas: 7 tahun.. saya kudu mengikhlaskan sepeda Surly tersayang, dan juga Canon 60D tercinta dilego guna bayar SPP.  Itu belum termasuk koleksi komik Kungfu Boy yang akhirnya terpaksa dijual karena malu minta duit untuk makan ke rumah 🙈

Ohiya, sebelum ujian tertutup berlangsung, ada momen yang tak pernah saya lupakan.  Saya saat itu kudu minta tandatangan promotor alias pembimbing utama sebagai syarat ujian.  Kebetulan saat itu beliau menjabat sebagai petinggi di kementerian. Pas saya telepon, kapan bisa ditemui, jawab beliau besok, temuin di kantor.  Yha kantor beliau di Jakarta tentu saja.

Langsung berangkat ke stasiun nyari tiket, sempat ketar ketir karena hari itu semua tiket ke ibukota habis.. untunglah setelah disaranin mas-mas yang jaga counter tiket untuk menunggu, ternyata ada satu tiket yang dibatalkan pemesan, akhirnya saya bisa berangkat juga. Fiuhh.

Sore berangkat naik kereta, pagi-pagi sampai Gambir, tanpa mandi dan gosok gigi langsung berangkat ke kantor kementerian, untunglah bisa ketemu pa profesor yang sangat baik hati itu, semoga beliau terus sehat.. nyaris satu jam bimbingan, dikasih tandatangan dan jadwal ujian, trus langsung balik lagi ke Jogja..

..to be continue..

Komentar

  1. walah.. tapi yang penting sekarang dah lulus.. :D memang cerita masa lalu paling menyenangkan karena "sudah terjadi".. wkwkwkwk..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..