Langsung ke konten utama

mencoba review Nuansa A1 dan CCA NRA plus Zishan Z1

.. beberapa waktu yang lalu saya khilaf (lagi), entah kenapa saya kembali ke hobi memanjakan telinga, hobi yang baru saya lumayan tekuni di sekitar 2018 kalo ga salah, lebih-lebih setelah referensi saya lumayan nambah sejak gabung grup facebook yang bernama Audio Kere Hore, itu grup yang membahas tentang audio dan printilannya, terutama perangkat portable.

kalo Zishan Z1, itu pemutar musik portabel atau sering pula disebut dap: digital audio player.  itu sih sudah beli lama, pemutar musik tanpa layar, cuma mengandalkan tiga tombol kecil.  kelebihannya adalah bisa gonta ganti opamp dan elco.  

nah khilaf yang pertama adalah, saya kok ya mendadak terinspirasi untuk mengganti elco sepenuhnya dengan Rubycon Blackgate, konon itu adalah kapasitor terbaik untuk audio, jadi total ada empat biji yang diganti: sepasang yg 10uf dan sepasang lagi yg 100uf.  lalu opamp saya ganti lagi pake Burson v5i yang lama kepasang di Owntha Amp.  Menurut kuping saya yang sebenarnya ga sensi-sensi amat, jadinya output audio makin bagus. 

Saya masih betah tuh sama IEM andalan saya beberapa minggu terakhir: KGiS P2 yang murah meriah namun kualitas suaranya bagus.  Sampai akhirnya saya membaca beberapa review tentang CCA NRA, iem alias earphone yang konon kualitas suaranya keren, melebihi harganya.  Tergodalah saya, pas sampai saya coba, eh bener, suara KGIS saya kebanting huhu.

Belum cukup sampai di situ, pikiran random saya tiba-tiba tertarik ingin mencoba portable amplifier bernama Nuansa A1yang kalo tidak salah diproduksi sekitar 5 tahun yang lalu oleh builder lokal.  Nah, ampli portabel ini tidak banyak yang mengulasnya, malah bisa dibilang nyaris tidak ada ulasan yang cukup detil tentang produk ini, selain beberapa review singkat yang isinya positif.  Sungguh bikin penasaran. 

Kebetulan ada yang mau melepasnya di toko online, akhirnya sikat saja lah.  Sesuai beberapa review yang pernah saya baca, Nuansa A1 beneran discrete amplifire yang keren, selain menambah power tentu saja, detil audio makin bagus.  Lebih-lebih saat pairing sama Zishan Z1 yang sudah ganti caps dan opamp itu, trus colokin CCA NRA, wah.. keren.

Sebenernya ada yang lebih keren, yaitu saat saya nyobain colokin Grado SR60e, makin megah itu lagu euy, tapi sayangnya saya ga tahan lama-lama pake headphone, kuping saya pegel hehe

Nah, jadi sebenernya, ini review macam apaan sih :))



Komentar

  1. ngga betah pake headphone? mungkin karena headphone MURAH! wkwkwk.. cobain Airpod Pro, deh.. pasti betah.. wkwkwk.. sekalian biar cocok dengan iOS-nya.. wkwkwk

    BalasHapus
  2. pegel mas, saya pernah punya Audio Technica, skarang pake Grado yg kudune lebih nyaman, tapi tetep aja enakan pake earbud, dan skarang lg nyaman pake iem over ear CCA NRA kui. Kalo Airpod Pro nggak deh, ga masuk harganya utk kantong saya haha lagian sound signature-nya earpods saya sebenernya kurang nyaman utk musik, walau kalo fitting paling nyaman di kiping emang hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu