Langsung ke konten utama

tentang spare part sepeda di sini

.. jadi ya, kmaren saya ingin membeli bottom bracket,  itu spare part sepeda yang disingkat BB, yang sepengetahuan saya kalo yang model kotak, BB kotak begitu biasa disebut, harganya paling sekitar 50 ribuan.  Karena lagi ingin beli langsung, saya mampir satu toko part sepeda di kota kecil ini, tapi pas ditanya harganya, saya pun langsung membatalkan niat saya.  Bukan apa-apa, dengan merak lokal yang tidak begitu istimewa, harganya di toko itu ternyata nyaris tiga kali lipat dibanding harga perkiraan saya..

Penasaran saya pun gugling, bener perkiraan dan ingatan saya, harganya sekitar 50 ribuan, malah ada yang kurang dari itu.  Hedeuh, kadang memang harga part sepeda, ataupun sepedanya, harganya di atas perkiraan.. di atas pasaran.. makanya saya kadang mikir dan suka beli onlen, apalagi sekarang masih sering dapat diskon ongkir..

Jadi kepikiran, apa saya mending jualan spare part sepeda aja ya, soalnya kadang ada beberapa part juga yang susah dicari di sekitar sini, misal ban dalam aja, untuk ukuran tertentu susah sekali nyarinya.. pengen gitu euy, nanti deh kalo duitnya cukup ngumpul, pelan-pelan saya beli part sepeda mungkin, iya mungkin, seringnya males-malesan juga sih, ga bisa bisnis, tapi pengen, nah bingung kan..


Komentar

  1. Dilema yang nggak berkesudahan ya, mas 🤣

    Bisnis bisa dipelajari kok, yang penting ada niat belajarnya 😆 Dan start small, alias dengan modal kecil, yang mana kalau hilang, nggak membuat mas RD sakit hati or bangkrut, hehehe. Anggap itu ongkos sekolah bisnis, dan jangan lupa cari tau market 😍

    Sepenglihatan saya dari baca-baca post mas RD, sepertinya mas RD punya chance sukses jualan spare part sepeda karena mas RD basic-nya penyuka sepeda, jadi mas RD secara nggak langsung tau part-part apa yang dibutuhkan. Hehehehe. Dari situ tinggal cari tau deh kebutuhan para sepeda yang paling banyak dicari apa, dan yang nggak ada 😁

    Kalau sudah dapat list, tinggal hunting supplier, apalagi era ecommerce sekarang, jauh lebih mudah untuk jualan mas, semoga one day, mas RD dapat kesempatan untuk eksekusi ide yang mas RD punya yah. It's cool, tho~! Good luck, mas 🥳

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh, malah dikasih motivasi sama enterpreneur sukses gini, makasih banyak ya mb, smoga saya bisa smangat kaya bisnisnya mb Eno yg konon sdh menggurita itu hehe aamiin

      skali lg makasih ya mb

      Hapus
  2. Betul itu. Jualan aja. Setidaknya jadi reseller. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti dicoba paman, soalnya kadang kesel dg harga spare part yg lumayan :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu