Langsung ke konten utama

hari di ujung oktober

.. tak terasa, bulan sepuluh sudah mau usai, evaluasi kah? tidak usah saja deh, masih belum ada progres yang bagus untuk diceritakan #lah

jadi, tadi pagi menjelang siang, dateng ke rumah ading (adik,  dalam bahasa Banjar), ada acara tasmiyah & akikah, itu adalah prosesi pemberian nama untuk bayi, anak perempuan, jadinya ya makan-makan, hehe kebetulan tadi pas dateng proses sudah usai, jadi tinggal makan.  Dan sesuai bagian dari proses, maka pasti ada menu kambing di list makanan, wah sekali.. saya sampai makan dua piring 😅

Yang mengharukan adalah, ternyata di acara itu, hadir pula ibu guru saya waktu kelas 1 sekolah dasar! iya harus pake tanda seru, karena saya lama tak ketemu beliau.  Tentu saja sangan menyenangkan, karena keliatan sekali beliau senang ketemua saya, lalu bikin saya ge-er, karena bilang saya itu pinter .. duh saya paling ga bisa dibilangin begitu, apalagi sama bu guru yang pertama kali ngajarin saya baca tulis, karena saya dulu langsung masuk esde, ga pake sekolah TK dulu..

terus ketemu juga sama temen sekelas waktu SD pula, waktu begitu cepat berlalu ternyata ya, tapi rasanya tak berubah raut ibu guru dan temen esde saya itu, ingatan saya langsung melayang ke sekolah dasar inpres deket sawah, yang berdinding papan, dan berjendela kawat ram yang sebenernya biasa digunakann untuk kandang ternak atau pagar.. dan itu adalah .. 40 tahun yang lalu .. waktu euy ..

yang jelas saya senang bisa melihat beliau masih sehat, semoga terus begitu ya bu.. ga berubah lho gaya beliau, tetap saja dengan senyum khasnya, dan memang tak pernah marah sejak dulu, beruntung saya mendapatkan guru seperti beliau..

apalagi ya, ya ketemu keluarga besar, ketemu ading-ading dan ponakan-ponakan, ketemu keluarga, ketemu abah, smoga beliau tetap sehat, jadi pengen ketemu abah lg euy entah kenapa..

setelah itu, saya mampir ke sekolahnya Q, itu putri saya, yang sekolahnya masuk pondok, masuk asrama, dan akhir-akhir ini pas sehabis jam ketemu habis, saya suka meluk dia, dan Q pun sepertinya seneng dipeluk abahnya hihihi

habis itu pulang, lalu tidur, sementara di luar hujan deras, skarang hujan barusan usai, dan saya laper, dan mau makan, jadi begitulah, mari ucapkan selamat tinggal untuk oktober di tahun ini, dan selamat datang november rain ..

Komentar

  1. Waaah 40 tahun yg lalu 😲. Beruntungnya masih ketemu dengan gurunya mas. Masih sehat pula. Aku udah terlalu lama merantau kayaknya, ga pernah lagi balik ke Aceh dan Medan .Kalopun ada dengar berita ttg guru2, banyak yg sudah ga ada.

    Ga berasa bangetttt tahun ini Yaa. Ada bagusnya sih, pandemi bikin waktu cepat berlalu. Ada senengnya juga, soalnya berharap banget 2022 sudah kembali normal. Tapi sedihnya kok ya ngerasa THN ini berlalu sia sia aja .

    Semoga November dan Desember keadaan jadi lebih baik yaaa 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sdh 4 dasawarsa, yg artinya saya sdh teramat menua hehe dan alhamdulillah beliau masih sehat, dan bikin saya GR karena menceritakan hal-hal baik ttg saya dan membanggakan saya di depan keluarga hehe jadi malu sebenernya

      dan iya soal pandemi ini, apalagi 2021 ini, bener-bener tahun penuh hal menyedihkan & membingungkan, tapi ya smoga akhir tahun ini bisa jauh lebih membaik dan smoga pandemi yang menyebalkan ini cepat berakhir, amin

      Hapus
  2. Bu Guru bilang gini, "Nah ini dia si anak nakal!" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe untungnya saya ga pernah dianggap gitu, paman :))

      Hapus
  3. Iya kenapa yaa kalau ketemu teman kecil, yang diingat justru ulah masa kecilnya hahaha. Padahal itu teman sudah bangkotan semua alias tuak tuak 😂

    By the way, habis baca post ini, mendadak saya ingin makan nasi goreng kambing, haduhhhh kayaknya besok harus pesan. Wk. Padahal sebelum baca post mas ini, saya baru baca post teman lain bahas Bakso Malang dan ingin makan itu juga 🤣

    Eniho, sehat selalu buat bu guru, teman mas RD, dan mas RD sekalian 🥳

    BalasHapus
    Balasan
    1. so, sdh makan nasgorkam sama bakso malangnya mb? hehe soalnya saya jg sering ky gitu, suka pengenan :))

      dan aamiin, smoga sehat2 selalu jg di sana ya

      Hapus
  4. seneng ya kalau ketemu sama guru waktu sekolah, apalagi waktu masih SD dan itu sudah berpuluh tahun yang lalu. Dan melihat beliau masih sehat, ikut seneng juga
    aku lama banget nggak pernah ketemu guru waktu sekolah, palingan waktu itu ketemu guru SMP karena arah rumahnya sama dan ketemu ga sengaja di minimarket :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah masih bisa ketemu gurunya ya, dan iya pasti senang melihat mereka sehat, dan semoga terus demikian

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

jejak bubin Lantang

jika ditanya salah satu kota yang ingin saya datengin sejak berpuluh tahun yang lalu, jawaban saya pastilah: Bandar Lampung.  Tentu karena nama-nama sudut kota itu lekat di otak saya, gara-gara karya bubin Lantang itulah. dan saya, akhirnya menjejakkan kaki juga di tanah impian itu.  Sengaja dari penginepan, naik gojeg ke Jl. Manggis.  Itu kalo di serial Anak-anak Mama Alin adalah lokasi rumahnya Wulansari- ceweknya 'Ra. Sedangkan di novel Bila, itu adalah jalan tempat kediamannya Puji- ceweknya Fay. di Bila, malah jelas dibilangin nomer rumahnya: empatbelas, ya persis nomer rumah saya dulu di kampung.  Melihat plang nama jalan Manggis saja saya senang tak terkira.   Apalagi habis itu menemukan rumah bernomor 14.  Dan saya baru tau kalo itu rumah pegawai perusahaan kereta api.  Rumah tua memang, persis seperti yang digambarin di buku. Belum cukup senang saya, saat berjalan ke arah barat, ternyata ujung jalan bermuara ke Pasir Gintung! Tempat legendaris yang digambarkan sebaga

#38. Tiga kali 3 Blog Favorit

Sesekali ikutan kuis di blognya orang, kebetulan masih ada aja yang suka seru-seruan bikin kuis-kuisan semacam itu hehe.  Baru mengetik satu baris pun, saya sudah terbayang blog-blog yang seringkali saya tunggu apdetannya, walau kenyataannya dari tiga blog yang saya sering tunggu-tunggu itu, ada satu yang sudah lama tenggelam dengan kesibukan dunia kerjanya. Satunya lagi apdetannya kadang-kadang tapi masih cukup sering apdet lagi sekarang, satunya lagi entahlah, dia apdet sesuai mood hehe Sebenernya banyak sih blog yang suka saya kunjungi, dan ya biasanya tentu saya kunjungi kala mereka apdet di akun feedly saya.  Tapi soal favorit, tiga ini yang otomatis kepikiran. / 1. blognya jeung Indie. https://sumpahserapahku.blogspot.com/ Gaya berceritanya bebas dan semau-maunya, ntapi rapi dan suka panjang-panjang. Gaya bahasanya asik, dan sering membawa bertualang ke jaman 80-90-an haha.  Terakhir kali apdet nyaris tiga tahun yang lalu, tapi saya tak pernah bosan menunggu beliau khilaf dan ap

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing -nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger . Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order , yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya. Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.