Langsung ke konten utama

#48. pak Nunuk

 .. ketiga promotor disertasiku, orangnya sederhana semua, ini yang saya ingat tentang pak Nunuk, begitu beliau biasa dipanggil.  Sosoknya selalu berhasil mengingatkan pada abah saya, tidak banyak bicara, tidak pernah menyusahkan mahasiswanya, fokus pada kerjaannya..

Yang lejen dari beliau adalah, henpon jadulnya yang cuma bisa untuk telpon dan sms, jadi sebuah keberuntungan saat sms atau telponmu kalau cepat dibalas beliau, dan saya salahseorang yang selalu mendapatkan keberuntungan itu. Itu dikarenakan beliau saat itu juga menjabat bagian kerjasama di kampus, selain tentu saja pengajar di tiga strata kuliah.

Satu kalimat yang masih saya ingat waktu menemui beliau untuk konsultasi disertasi saya: " kamu kemana saja?", tapi dengan wajah tetap tersenyum tipis dan lalu menerima begitu saja penelitian saya yang tertunda selesai selama bertahun-tahun.  Begitu saja, tak pernah ada coretan yang berarti, pun waktu ujian, tak ada pertanyaan yang menyulitkan, beliau benar-benar menempatkan diri sebagai pembimbing yang membela mahasiswanya, walau tidak sefrontal pak Ris.

Setelah selesai ujian, saya bermaksud memberi beliau kenang-kenangan berupa hiasan dinding.  Susah sekali menemukan informasi lokasi rumahnya.  Setelah mendapatkan info, saya pun akhirnya biasa menemukan rumahnya yang rimbun dan nyempil di sebuah gang sempit di sekitar Jl. Magelang.  Hal yang sepertinya tak masalah, karena beliau biasa naik motor ke kampus.  Lulusan luar negeri seperti beliau euy.

Itu pun pas saya tidak berhasil menemui beliau di rumahnya, terpaksa nitip ke tetangga, yang bilang tak janji beliau bisa menerima pemberian itu. Duh, salut, pak.

Tidak seperti sebelumnya waktu S2 di Surabaya, memang.  Dulu aku tau persis latar belakang dosen-dosen pembimbingku, bahkan latar belakang dosen-dosen pengajar lainnya pun aku cari tahu. Entahlah dengan promotor sendiri aku saat itu tidak begitu ngerti, selain promotor utamaku tentu saja- siapa yang tidak kenal pak Awang di kampus.  Nanti selanjutnya saya akan bercerita tentang beliau.

Lain waktu, mungkin saya juga akan bercerita (lagi) tentang dua pembimbing tesisku waktu di surabaya.  Juga mungkin nanti tentang kedua pembimbing skripsiku waktu kuliah di Banjarbaru.  Juga tentang guru-guru lainnnya di sepanjang hidupku.

Komentar

  1. wow.. dosen yang langka.. enggan menerima hadiah dari mahasiswanya.. salut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mas. sederhananya mereka itu bener-bener panutan

      Hapus
  2. senangnya dapat teladan dari dosen macam beliau-beliau ini. nanti jadi dosen ambil yang baik-baik ya bah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baiklah, wahai calon mahasiswi, smoga jg ntar dapet dosen pembimbing yg seperti beliau hehe

      Hapus
  3. Seneng banget baca seri tentang guru2 om warm ini :D

    bikin adem :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. suwun bu guru, belum ada saya tambahin lg nih, mood naik turun kalo nulis payah haha

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

jejak bubin Lantang

jika ditanya salah satu kota yang ingin saya datengin sejak berpuluh tahun yang lalu, jawaban saya pastilah: Bandar Lampung.  Tentu karena nama-nama sudut kota itu lekat di otak saya, gara-gara karya bubin Lantang itulah. dan saya, akhirnya menjejakkan kaki juga di tanah impian itu.  Sengaja dari penginepan, naik gojeg ke Jl. Manggis.  Itu kalo di serial Anak-anak Mama Alin adalah lokasi rumahnya Wulansari- ceweknya 'Ra. Sedangkan di novel Bila, itu adalah jalan tempat kediamannya Puji- ceweknya Fay. di Bila, malah jelas dibilangin nomer rumahnya: empatbelas, ya persis nomer rumah saya dulu di kampung.  Melihat plang nama jalan Manggis saja saya senang tak terkira.   Apalagi habis itu menemukan rumah bernomor 14.  Dan saya baru tau kalo itu rumah pegawai perusahaan kereta api.  Rumah tua memang, persis seperti yang digambarin di buku. Belum cukup senang saya, saat berjalan ke arah barat, ternyata ujung jalan bermuara ke Pasir Gintung! Tempat legendaris yang digambarkan sebaga

#38. Tiga kali 3 Blog Favorit

Sesekali ikutan kuis di blognya orang, kebetulan masih ada aja yang suka seru-seruan bikin kuis-kuisan semacam itu hehe.  Baru mengetik satu baris pun, saya sudah terbayang blog-blog yang seringkali saya tunggu apdetannya, walau kenyataannya dari tiga blog yang saya sering tunggu-tunggu itu, ada satu yang sudah lama tenggelam dengan kesibukan dunia kerjanya. Satunya lagi apdetannya kadang-kadang tapi masih cukup sering apdet lagi sekarang, satunya lagi entahlah, dia apdet sesuai mood hehe Sebenernya banyak sih blog yang suka saya kunjungi, dan ya biasanya tentu saya kunjungi kala mereka apdet di akun feedly saya.  Tapi soal favorit, tiga ini yang otomatis kepikiran. / 1. blognya jeung Indie. https://sumpahserapahku.blogspot.com/ Gaya berceritanya bebas dan semau-maunya, ntapi rapi dan suka panjang-panjang. Gaya bahasanya asik, dan sering membawa bertualang ke jaman 80-90-an haha.  Terakhir kali apdet nyaris tiga tahun yang lalu, tapi saya tak pernah bosan menunggu beliau khilaf dan ap

#39. Takka Steel Bike Conseres (TSBC 150)

Tahun 2020 kemarin, saya melihat postingan temen saya mas Agung Nugroho di facebook yang memamerkan sepeda lipat barunya.  Unik bentuknya, double tubing -nya mengingatkan saya pada doppelganger yang dulu sempet mau saya beli dari temennya istri namun batal.  Sekilas seperti perkawinan antara troy dan doppelganger . Setelah saya cari-cari informasi, itu bikinan lokal, sepeda lipat keren itu buatan mas Adhitya Atmadja dari Karanganyar.  Yang dijual cuma berupa frameset, sistem pre order , yang waktu saya awal tertarik konon antriannya sudah beberapa bulan ke depan. Nama sepedanya Takka Steel Bike seri Conseres. Nama yang berasal dari nama putra buildernya. Menariknya lagi, harga frameset tidak begitu mahal, untuk ukuran handmade, frame sepedalipat seharga 3.25 juta masih termasuk wajar untuk sebuah karya seni.  Saya anggap begitu karena benar-benar bukan pabrikan massal, sampai saat ini, rata-rata sehari cuma menghasilkan 1 (satu) frame, makanya kudu sabar menunggu pesanan selesai.