Langsung ke konten utama

#44. tentang merk yang terbaik

Ngomongin merk sesekali.  Iseng. Tapi seriusan.

1. Earphone.

tentu saja KGIS.  murah meriah dan kualitas suaranya keren. cuma20 ribuan, dan selalu saya rekomendasikan untuk yang suka pake earbuds.

2. Sepeda.

tentu saja Federal. Berbagai sepeda pernah saya coba, tetap sepeda lama dengan merek Federal itu yang terbaik dan paling cocok untuk badan saya.

3. Elektronik

saya paling cocok dengan Sharp. Awet. Bagus.

4. Toko onlen

tentu saja Tokopedia.  Walau sesekali ngelirik toko merah untuk nyari spare part sepeda. Tapi toped tiada lawan sampai saat ini.  Apalagi pas tau skarang bosnya mas Wishnutama mantan bosnya net.tv, wah pasti bakal makin keren.  Tak pernah ada masalah sih dengan toko onlen ini.

5. Handphone

tentu saja iphone. Walau punyanya skarang cuma SE versi awal. Tapi sungguh produk yang ini belum ada yang bisa nyamain.  Terutama urusan batre dan layar serta stabilitas aplikasi.  

6. Sepatu

masihlah Brodo.  Terutama seri Signore. Simpel dan keren. Awet pula.

7. Kaos

sekarang penggemar Botol Stuff. Bikinan mas Agung Botol.  Pemilik sablon Oasis Jogja.  Keren.  Limited.  Desainnya bagus tentu saja.  Wong yang bikin jebolan ISI dan dulu desainernya Dagadu pas versi awal-awal.

8. Celana panjang

sekarang seneng merek EMBA.  Denim klasik.  Ini yang paling pas rasanya euy.

9. Celana pendek.

Sebenernya celana lapangan yang bisa dibelah dua, atau dibagi dua, pokoknya gitu. Cargo sih.  Eiger yang enak. Tapi belinya cuma pas diskon. Skarang harganya hedeh.

10. Celana dalam

yang biasa adalah Scorlines yang biasa terpajang di alpamart.  Kalo boxer itu yang paling asoy adalah produk indomart yang dikasih merk sama dengan nama minimarketnya.

11. Pulpen

sampai sekarang tak ada yang bisa mengalahkan nyamannya bolpoin Pilot.

12. Sadel sepeda

brooks masihlah yang terbaik. seri B17 standar, tentu terbaik setelah break in.

 13. Gudeg

tentulah Yu Jum isdebes

14. Es krim

Tip Top enak, sekarang berubah nama jadi Old Dish dan pindah tempat juga.  Favorit saya es krim khas tip top, enak bener itu euy. Duh.

15. Gelato

tentu saja Tempo Gelato, wah tiada dua itu, baik rasa maupun harga.  Kudu ke situ kalo ke Jogja.

16. Nasi bungkus

Lupa nama warungnya, deket jembatan seberang TK ABA Kemuning. Banjarbaru. Nasi kuning pake bungkus daun. Wuih itu asoy.

17. Sendal jepit

sekarang, yang paling enak dipake, yang item, talinya biru, merknya Indomaret.

18. Bakpia

lupa merknya, empat huruf pokoknya, ga pake angka, hedeh penasaran. home industry, adanya di gang pas di samping pabrik bakpia 25 pathuk, bakpia ubi ungunya enak bener.

19. Permen

Gingerbon, permen jahe yang biasa dibeli di alpamart.  Saya suka sakaw, kudu makan permen ini sehabis makan.

20. Tools sepeda

Topeak masih yang terbaik, walau rada mahal dikit, tapi kuat dan awet, belinya biasa di rodalink dan onlen sih.

21. Powerbank & Kabel.

Anker tentu saja. Saya sudah pake bertahun-tahun tetep stabil dan awet.

22. Nanti deh diterusin..


Komentar

  1. baru tau Wisnutama ke Tokopedia. jadi apa dia? apa tidak terbentur dengan keinginan (conflict of interest), mengingat beliau menteri ekonomi kreatif?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pak Wisnutama sdh ga jd menteri lg, mas hehe kalo ga salah skarang beliau jd direktur eh apa komisaris tokopedia & telkomsel ya. lupa. pokoknya pimpinan dua perusahaan itu kalo ga salah

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu