Langsung ke konten utama

#37. Cerita Sepeda-sepeda Saya

Sepertinya, obsesi atau ketertarikannya saya untuk membelis epeda selagi bisa sekarang ini, tak terlepas dari masa kecil saya yang sama sekali tak punya sepeda, walau tentu sangat menginginkannya.  Mau gimana lagi, sekolah saya sangat dekat sehingga cukup berjalan kaki, selain sepertinya memang tak ada budget untuk membelinya.

Jadi dulu itu, sepeda adalah barang mewah bagi saya, yang jika ada kesempatan untuk bisa menaikinya maka tak akan pernah saya sia-siakan, tak peduli itu sepeda onthel atau sepeda BMX punya sepupu.  Nah soal sepeda BMX yang dulu hits ini, saya masih inget saat seorang sepupu memamerkan kuitansi pembelian sepeda barunya, merk Golden Eagle, berwarna kuning keemasan, harganya kalau tidak salah tujuhpuluh lima ribu rupiah.

Saya juga masih inget saat bisa meminjam sepeda sepupu saya di Kayutangi, Banjarmasin, bisa meminjamnya tanpa batas waktu, walau cuma keliling komplek rasanya sangat menyenangkan.

Sementara dulu, saya pertamakali belajar dengan menggunakan sepeda orang dewasa, onthel yang jika ingin memakainya, maka kaki menelusup di antara palang atas (top tube) dan palang bawah (down tube), berjinjit-jinjit mengayuhnya.  Tak terhitung tentu jatuh bangun berapa kali.

Suatu ketika, abah membawakan sepeda mini, cukup rusak, sepertinya bekas keluarga di Banjarmasin, rasanya kalo dikayuh jalannya pun doyong tak begitu rata di jalan.  Tapi saya melihatnya seperti melihat harta karun. Kondisi seadanya gitu, karena saya memang tak mengerti sepeda sama sekali, saya pakai sampai ke Banjarmaasin dengan senang.

Itu pun saya akhirnya lupa sepeda setengah error itu akhirnya gimana.  Semenjak itu saya tak pernah punya sepeda lagi.  Karena itu benda yang tidaklah begitu penting dan diprioritaskan untuk ada.  Selain, kembali saya cukup berjalan kaki ke sekolah saat SMP, Snakma, pun sampai S1.

Sampai akhirnya, saat saya sudah bekerja dan menikah, keinginan untuk memiliki sepeda tiba-tiba muncul.  Lalu ke toko sepeda di Banjarmasin dengan diantar mertua ke toko langganan beliau.  Terbelilah Polygon Montana di tahun 2002 kalau tidak salah.  Saking senangnya dengan sepeda baru pertama saya itu, saya gowes sampai ke Km 10.  Walau beberapa waktu kemudian keinginan bersepeda begitu-begitu saja, dan akhirnya dibeli seorang kawan, untuk bapaknya katanya.

Setelah sekian lama, saya baru memiliki sepeda lagi saat kuliah di Jogja, sekitar 2011, beli sepeda bekas, entah dimana saya lupa, Saya cat ulang, dan akhirnya hilang di depan kontrakan.  Lalu beli sepeda bekas lagi dan rusak dan juga lupa endingnya gimana. Yang ketiga, baru rada dirawat, itu setelah berkenalan dengan komunitas sepeda Federal Jogja (Fedjo), walau sepeda hitam yang saya beli di Karangkajen itu ternyata bukanlah federal seperti yang saya bayangkan.

Setelah itu baru beli Federal Metal Craft di bengkel di Jl. Gambiran.  Berlanjut beli Rivera Terrain di situ juga.  Kemudian nambah beli Bridgestone dan Federal Street Fox di mas Anto. Lalu beli Federal White Cat di Tunjungsari.

Sementara itu aja dulu deh. 

Komentar

  1. jadi inget. terakhir sepedaan adalahhhhh 4 tahun lalu -___-"

    sepeda saya yg terakhir, seringnya dipake kakak nanjak sampai ke Trawas. saya sendiri sudah ndak pernah sepedaan dan entah masih bisa sepedaan atau ndak.

    terlalu sering dibonceng dan kemana-mana selalu diantar membuat sebagian kecil kepercayaan diri bersepeda hilang #halahhh :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan masalah hilang kepercayaan diri sih, itu sdh keenakan diboncengin :))

      btw sepedamu itu artinya keren kalo sering diajak nanjak, dan ya tentu saja masih tetep bisa sepedaan lah, ga mungkin lupa :D

      Hapus
  2. Sepeda itu jaman sekarang memang sudah masuk komoditi mewah.
    Dulu sih sepeda udah keren banget kalo harganya di atas 1 juta, sekarang susah banget nemu sepeda bagus dengan harga 2 juta atau kurang hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaiya mas, kurs dollar beda jauh, kalo diitung2 tetep mahalan jaman dulu dg kurs dollar sesuai jamannya hehe tp skarang harga sepeda terutama lipat sudah cukup turun dibanding waktu masih2 tinggi beberapa bulan yg lalu kui

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa