Langsung ke konten utama

#34. tentang Balas Dendam

.. akhirnya, setelah menunggu bertahun-tahun, sepertinya dendam saya bakal terlampiaskan tahun ini.  Entahlah gimana prosesnya nanti. Saya memang pendendam akut, hal-hal yang tidak baik bakal terus saya ingat sampai kapanpun.

Dendam yang lama ada dan tak hilang-hilang ini, terkait cerita saya kemarin terkait kemalasan.  Saat kuliah S1, nilai-nilai saya banyak yang memprihatinkan.  Ditambah sistem perkuliahan yang kurang adil menurut saya.  Praktek berhari-hari, bikin laporan sampai tidak tidur dua hari, rupanya tak pernah diperhitungkan oleh dosen-dosen yang saat itu cukup banyak dengan proyek-proyek dari luar.  Jadi nilai akhir cuma berdasarkan hasil ujian akhir saja.  Kehadiran dan praktikum sepertinya tidak masuk dalam penilaian. Jadi aja saya cukup kesel dengan temen saya yang nilainya seringkali tinggi, ternyata gara-gara rajin bawa contekan pas ujian. Sesuatu hal yang haram bagi saya waktu itu.

Saya kebayang, suatu saat akan balas dendam, dengan berusaha memberikan nilai yang cukup menghargai usaha mahasiswa, kehadiran, tugas, itu pun seharusnya adalah sesuatu yang patut diapresiasi.  Keinginan seseorang untuk hadir mengikuti perkuliahan itu pun sudah usaha.  

Dulu ya, saya ingat pernah ada satu dosen, yang satu semester penuh tak pernah ngasih materi kuliah. Tak pernah hadir sekali pun di ruang kuliah. Eh tahu-tau pas ujian, dia ngasih soal. Dan banyak temen saya yang tidak lulus pula di mata kuliah itu.  Kan asem tenan.

kesimpulannya, semester ini saya dikasih kesempatan untuk ngajar di salahsatu perguruan tinggi swasta.  Seneng akhirnya bisa bales dendam, entahlah nanti prosesnya seperti apa. Tapi saya sungguh seneng, bisa belajar untuk ngajar.  

Sebenarnya saya sudah resmi diangkat jadi pengajar di sana, tepat setahun yang lalu.  Dan selama setahun itu pula saya belum pernah dikasih kesempatan untuk ngasih mata kuliah. Entahlah kenapa.

Tapi pas juga sih, pas kerjaan juga tidak begitu padat.  Kebetulan kuliah juga masih dilaksanakan secara online.  Walau ya gugup juga euy haha. Doakan saya sukses jadi dosen.

Ciyee dosan, eh dosen haha

Komentar

  1. Asik, semoga sukses jadi dosen, mas πŸ₯³

    Dan semoga misi 'balas dendamnya' berjalan lancar πŸ˜‚
    Biar para mahasiswa merasa dapat apresiasi lebih dari mas RD,
    atas usaha mereka untuk hadir dan kerjakan tugas πŸ˜†

    Goodluck, mas ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe amin mb. smoga saya tabah dan sesuai niat & rencana bales dendam saya hehe

      Hapus
  2. Yeayyyyyy. Selamaaatt πŸ₯³πŸ₯³πŸ₯³πŸ₯³



    Selamat ketemu anak2 ajaibbb yg bisa bikin hari menyenangkaaaannn om warm πŸ₯³πŸ₯³πŸ₯³


    Mereka pasti seneng banget dpt dosen yg suka cerita 😁😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap bu guru, smoga saya tabah menjalaninya ::D

      Hapus
  3. Wah, selamat ya, Om Warm. Selamat datang(?) di dunia pendidikan! πŸ˜† Mari sama-sama belajar untuk mengajar πŸ˜ŠπŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah dirimu ngajar juga? saya kudu belajar sama yg lebih senior ini namanya hehe

      Hapus
  4. Lha dulu para dosen waktu kuliah juga diperlakukan serupa. Mungkin lho ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jd, paman. tapi harusnya kan ya jg sampai nerusin yg jelek2 gitu hehe

      Hapus
  5. Wah jadi dosen. Selamat Pak Dosen.
    Bicara soal dosen masa kuliah yg gak pernah masuk dan gajar tapi ngasih soal, saya juga alami itu. Udah gitu dikasih nilainya jg pelit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe terimakasih lho mb. semoga saya tabah dan bisa menjalaninya. dan dosen ya gitu sih, macem-macem kelakuannya, sama jg sama muridnya juga macam-macam sahaja tingkahnya hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah πŸ˜… lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu