Langsung ke konten utama

#31. Pasrah Wae trus Nostalgia SMP

Kadang-kadang memang sekarang sampai pada titik mikir: "karepmu wae, wes aku meneng".

Soalnya setelah mikir-mikir,  seringkali tak ada gunanya juga teriak-teriak ngasih tau orang-orang kalo ada yang ga beres, tapi toh orang yang dikasih tau juga telinganya seakan-akan seperti ketutup sama headphone mihil yang punya noise cancelling jadi ga bakal denger apa-apa dan asik sendiri dengan dunianya.

Kembali lagi pikiran berputar saat masih di masa SMP (jauh banget ya haha), iya saya es-em-pe itu tahun 1987-1990, sudah begitu lama sekali.  Saat itulah rasanya hidup ya berjalan begitu saja, jarang megang uang saku karena memang ga ada budget untuk hal-hal seperti itu di rumah.  Tapi toh hidup terus berjalan saja, sekan dunia bakal terus baik-baik saja.

Masa-masa jadi manusia yang pendiam banget dan tak peduli dengan sekitar. Saya juga tak begitu kenal dan akrab dengan kawan sekolah,  bahkan sampai sekarang saya cuma ingat beberapa orang kawan saja, bentar saya inget-inget.  Jadi penasaran siapa saja yang kawan smp yang masih saya inget.

Yang pertama Haspan, itu temen sebangku saya di kelas 3C, pinter nggambar, kami duduk di barisan depan paling kiri, dan setelah lulus saya baru tau kalo temen saya itu ternyata sepupu jauh.

Yang kedua & ketiga adalah Nia & Emelda, yang saya inget cuma memori pas kelas 1A. Waktu itu saya duduk di barisan kedua dari depan kalo ga salah, di deret ke empat.  Nia ini duduk bersampingan dengan Emelda di baris paling depan.  Oiya kelas saya itu paling ujung, langsung berbatasan dengan sawah.  Saya inget soalnya sering minjem buku teks Geografi dengan mereka berdua.  Karena saya dan temen sebangku saya kere alias ga punya duit untuk beli buku teks, padahal itu buku wajib. Tapi ya gimana beneran ga punya uang untuk beli je. iya sekere itu saya dulu.

Nia itu perempuan yang saya taksir dulu haha dia kalo ke sekolah sering pake sepeda mini dari rumahnya yang berjarak sekitar 2 km, tapi pas saya tegur sambil jalan kaki selalu dicuekin haha.  Tapi setelah lulus sekolah, kami sering surat-suratan karena saya sekolah cukup jauh saat itu dan masuk asrama.  Nanti deh saya ceritakan (lagi) tentang sekolah saya yang itu.  Saya masih inget tulisannya rapi, dan kertas suratnya pun keren-keren.

Kalo Emelda itu tulisannya juga rapi, sering diminta guru untuk menuliskan bahan pelajaran di papan tulis dan juga sering mau-maunya saya minta tolong untuk nulis di buku tulis saya. Wah kalo inget buku tulis saya jadi sedikit kesel. Dulu saya rajin nyimpen buku-buku tulis saya, rasanya lengkap arsipnya dari buku kelas 4 SD, tapi abah membakar arsip saya itu tanpa konfirmasi lebih dulu. yaudahlah.  Temen saya ini juga saya inget bener, sudah rajin pacaran sejak dini.  

Yang kelima, namanya Sharlita, orangnya juga keren, temen sekelas di 1A juga, juga diam-diam saya senengin, halagh saya dari dulu ternyata banyak seneng dengan temen perempuan ternyata ya haha tapi ya gitu doang.  Saya ga tau akhirnya temen saya ini gimana, yang saya inget dia nangis trus disabarin sama temen-temennya karena ga naik kelas.

Yang keenam adalah Radwin, wah ini temen ajaib bener. Temen sekelas 1A juga, hobinya mabok.  Beneran suka minum alkohol, mana botol gepeng lagi. Orangnya sih pendiam, saya juga cuma pernah satu kali ke rumahnya, rumah kakeknya apa ya kalo ga salah, dan ga masuk juga cuma di halaman doang.  Dari dia saya pertamakali tau yang namanya minuman keras, ya sekedar tau doang, dan ngeliat temen-temen nyobain di belakang kelas, nyicipin dari botol yang dibawanya ke sekolah.

Yang ketujuh adalah Didat.  Ini temen kelas satu A juga.  Sepertinya dulu dia penggemar Bruce Lee dan suka mempraktekkan jurus-jurus kungfu pas di kelas.  Dia juga yang memperkenalkan lagu barat sama saya, lagu The Final Countdown-nya Europe, tapi dia ngelafalin lirik awalnya, yang seharusnya we living together, menjadi: wili wili sofa.. duh bahasa Inggris kami dulu ya haha. Pas kelas dua, dia ngadu sama saya kalo habis digampar abah pake buku di kelas gara-gara dianggap ga sopan sama abah kalo ga salah.  Kebetulan abah ngajar di SMP kami dan terkenal sebagai guru yang killer emang.

Yang kedelapan adalah Sanah, juga satu kelas pas kelas satu.  Pas kelas dua dan tiga tak lagi sekelas.  Dia ini anak yang paling pinter, terbukti pas lulus dia terbaik pertama di sekolah.  Waktu kelas satu sering diminta nulis bahan pelajaran di papan tulis karena tulisannya rapi.  Dulu saking akrabnya pas adik bungsu saya lahir dia berkunjung ke rumah, ngasih kado, yang mana itu tidak lazim bagi saya & bikin saya kagum tentu saja.  Terakhir dia kuliah di universitas yang sama, tapi tentu saja beda fakultas.

Yang kesembilan adalah Rina, saya lupa akrabnya dimana haha, yang jelas dia sekondannya Nia & Emelda, dan cukup rajin surat-suratan sehabis lulus smp.

Kesepuluh, Teguh. Temen kelas satu juga. Saya baru nyadar kalau cukup hapal temen kelas satu euy.  Dia saya inget karena suka bener pamer salto di lorong depan kelas.  Dan pernah juga pamer ngunyah silet, entah apa tujuannya, tapi ga ditelan habis dikunyah dilepehin lagi, dan ga luka tuh.  Sekarang dia tinggal malah satu RW dengan saya.

Kesebelas, duh saya lupa namanya.  Temen saya ini suka sekali berjudi, kadang ga masuk kelas, tapi entah kenapa cukup akrab dengan saya saat kelas dua. dan sampai sekarang saya inget kalimat absurdnya pada suatu ketika :" aku mau jualan es di neraka..".  Dan tak lama kemudian, dia ditemukan meninggal ngambang di sebuah sungai.  Saya lupa kejadiannya karena apa.

Keduabelas. Jhony. Saya inget karena namanya unik dan sungguh modern.  Sempet jadi ketua Osis kalo ga salah.  Tapi tak begitu akrab juga, sih.  Ini juga akhirnya satu kampus pas kuliah di Banjarbaru, tapi beda Fakultas.

Rasanya cuma itu kawan yang nempel di ingatan saya.  Misalkan ada reuni SMP pun bisa dipastikan saya banyak tidak ingat dengan kawan-kawan yang lain, entahlah mereka ingat apa tidak dengan saya. Tapi kalau diingatkan dengan nama abah, pasti mereka bakal inget kayaknya hehe

Komentar

  1. om warm saya kaya baca novelnya andrea hirata coba :))) kaya baca laskar pelangi versi banjar :D

    ditunggu cerita lainnya tentang teman2nya om warm :D :D :D


    btw, perna pinjem buku salah satu anak perempuan terus di halaman paling belakang dikasi catatan2 gtu ga om warm? :)))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tersanjung sekali saya bacanya hahaha

      kalo soal buku catatan, justru buku saya yg seneng dipinjem anak-anak karena halaman belakangnya penuh coretan-coretan ga jelas, dan itu berlanjut sampai kuliah haha

      pernahnya sih pas sdh lulus SMP pinjem buku cewek trus ...haish nanti deh dibahas pas ceritanya sudah sampai era SLTA :))

      Hapus
    2. ditungguuuu :))))) :D :D

      Hapus
  2. Wah SMPnya aja udah tahun segitu, berarti sampeyan memang jauh lebih seniyor dibandingkan saya.
    *menjura
    *ternyata cuma mau komen itu aja wkwkwkwk

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah ­čśů lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu