#3 memories

cape' ah ngerandom, skarang saya pake purposive sampling aja.  jadi saya pilih nomor 3 saja deh, terkait memori-memori yang masih saya inget. mari kita mulai..

  1. saya kok ya keinget kucing saya yang item legam, yang saya panggil Latat (yang artinya item banget dalam bahasa Banjar), yang selalu berlari-lari menghampiri pas namanya saya panggil, yang kemudian mati karena masuk bak mandi tetangga dan ga bisa lagi loncat keluar malem-malem :(
  2. dulu saat di kampung masih ada kabut pagi yang tebel kala pagi, yang saking tebelnya sampe ga bisa liat tangan ddi depan mata dalam jarak 5 senti.  Trus main bakar batang jerami di halaman rumah pas pagi-pagi, asap yang mengepul dari ujung jerami saya nggap dari cerobong kereta api yang belum pernah saya liat bentuk nyatanya. Oh dulu kalo pagi dingin sekali.
  3. kalau pas musim hujan, musimnya nangkep ikan-ikan yang masih kecil pake tangguk, sampe ke sawah yang jauh.  pas musim kemarau giliran mandi yang kudu jalan jauh, soalnya air ledeng masih blm ada, mau mandi ya kudu nggali sumur di dasar sungai yang jauh dari rumah.  Trus musim kemarau biasanya banyak yang bikin lapangan bola di sawah, karena ya hanya di musim itu baru ada lapangan bola temporer.
  4. sungai di depan rumah dulu masih ada pasang surut, arah sungai pagi sama sore hari beda, dan jernih sekali pas musim hujan sampai dasarnya keliatan.  Mancing pun cukup di sungai itu, masih banyak ikannya, mandi ya di situ juga, beol ya di situ juga haha
  5. Saya pernah ngiri sama sepupu yang dibelikan sepeda BMX, karena emang ga pernah punya sepeda berhubung sekolah juga deket dan cukup jalan kaki.  Sampai akhirnya pernah dikasih sepeda bekas, bentuknya entahlah, itu sepertinya sekitar kelas5 atau 6 SD, saking senengnya saya genjot sampe 4 km jauhnya, itu aja rasanya jauh banget
  6. Rumahku dulu pernah mengalami masa tak ada aliran listrik, padahal jaraknya cuma 10 km dari ibukota provinsi.  Nonton televisi item putih cuma pakai accu, itupun dijatah cuma setelah maghrib, itu juga cuma nonton acara favorit yg berjudul Manasuka.  Isinya cuma iklan-iklan aja padahal hehe
  7. Ledeng alias PDAM baru dipasang saat SMP.  Trus karena satu-satunya yang punya aliaran air bersih di satu RT, yang mana abah adalah ketuanya hehe maka itu air bersih pun dijual ke tetangga sekitar, biasanya dijual per jerigen.
  8. Berhubung ga ada TK di desa saya, maka dulu langsung masuk SD di SD Inpres yang cuma punya kelas 4 lokal bentuknya panggung berbahan kayu, kecuali jendelanya dari kawat ram yang biasa dipasang di kandang ayam, belakang sekolah ya sawah.  Waktu kelas 6 apa ya, saya masih inget kelakuan temen saya yang mencuci semacam balon sebelum dia tiup dan bikin anak2 cewek lari pas dia deketin, belakangan saya baru tau kalo yang dia tiup itu namanya kondom, yg konon temen saya dapet dari bapaknya yang kerja sebagai penghulu, bukan ya haha
  9. Pernah karena ga punya duit trus pengen jajan es tapi ga kesampaian, saya iseng nyuciin gelas es punya mamang yang jualan. Eh, mungkin karena kasian saya dikasih upah oleh beliau berupa segelas es. Besok-besoknya saya ketagihan jadi asisten cuci gelas mamang es hehe
  10. SMP saya berjarak sekitar dua ratus meter dari SD di jalan yang sama, berbentuk huruf b kecil.  Kelas satu A, itu kelas saya ada di paling ujung, mepet sawah.  Walaupun konstruksinya panggung tapi lumayan sudah dari semen.  Kelas satu yang ga mampu beli buku Geografi yang padahal wajib, jadi selalu minjem sama temen cewek, trus saya pake berdua sama temen sebangku yang sama ga mampunya, belakangan pas kelas tiga saya baru tau kalo temen sebangku itu ternyata sepupu jauh haha Tempat favorit saya di SMP adalah perpustakaan, selain karena seneng baca koleksi bukunya yang lumayan menghibur, ibu penjaganya juga cakep.  Saya masih inget nama beliau #eh
  11. Kelas 3 SMP saya menyaksikan seorang temen yang nusuk temen satunya pake belati gara-gara kesel kalah taruhan nebak plat mobil yang lewat- itu menjelang ujian akhir.  Temen yang ketusuk itu dibawa guru naik vespa, belakangan ketauan kalo ternyata yg ditusuk itu sepupu jauh juga.
  12. Kelas 2 SMP saya punya temen cukup akrab yang suka main judi, yang akhirnya meninggal tenggelam di sungai.  Beberapa waktu sebelum dia ditemukan ngapung di sungai, saya masih inget kalimat yang dia ucapkan pada saya: "aku mau jualan es di neraka.."
  13. Kelas 1 SMP ada seorang temen yang suka sekali minum minuman keras,  dari botol gepeng lagi, trus rasanya dia pernah sekali ngajak beberapa temen untuk nyicipin minumannya itu di belakang kelas.  Di kelas satu itu pula saya pernah nyaksiin seorang ibu guru yang mengolok-olok temen saya yang gemuk sampai dia stress dan akhirnya memutuskan keluar dari sekolah kami.  Saya masih inget apa yang dikatakan guru itu pada temen saya.  Dan di akhir kelas satu pula saya bingung melihat temen saya nangis karena tidak naik kelas, padahal orangnya cakep #ehlagi  Tapi bukan temen sekelas yang pernah saya taksir tapi cuek aja pas saya sapa saat dia naik sepeda mininya, nasib :(
  14. Awal masuk sekolah menengah yang peternakan dulu langsung di opspek yang sangarnya ngalah-ngalahin opspeknya universitas.  Sedari habis subuh terus lari kesana kemari sambil diteriakin sama kakak panitia yang sepertinya nyaris menggila semuanya.  Disuruh ini itu, sampai puncaknya pada hari terakhir diminta ngeringin kolam sampai bersih, oh FYI kolam itu isinya adalah kotoran ternak itik yang dibiarin ga dibersihin sampe satu tahun. Yha ga usah dibayangin, deh.  Yang jelas saya masih inget itu permukaan kolam sebelum dibersihin warnanya seperti pelangi, yaiks.
  15. Kelas dua sekolah saya nekat naksir sama adik kelas yang saya minta bantuannya untuk nulis artikel di majalah dinding untuk acara sekolah, iya kepaksa tulisa tangan karena ga punya mesin tik, trus janjian ngasih tulisan tangannya yang rapi di jalan depan masjid tepat di bawah pohon akasia.  Tapi karena satu dan lain hal, toh saya baru bisa ngungkapinnya pas kelas 3, pake surat dan ditolak tentu saja :(
  16. Pernah malem-malem rapat entah tentang apa dan adik kelas itu jadi salah satu pesertanya, rapat di ruang makan, yang berujung jalan kaki beriringan, menemaninya sampai ujung jalan.  Saya masih inget pas rapat nulis iseng di selembar kertas "kamu kalem .." eh dibalas dia dengan coretan "kalem.. kaya lembu.."
  17. Entah dalam rangka apa juga dulu, mesti nemenin adik kelas itu ke kandang, dan karena suasana emang gelap trus harus melompati selokan, eh kepaksa megang tangannya dan saya deg-degan maksimal sekaligus bahagia hahahaha
  18. Pas kelas dua saya pernah sok-sok jagoan nemuin adik kelas yang sok-sokan nantang gelut, saya sempet nyelipin sebilah arit dipunggung waktu itu, untung ga jd kepake.
  19. Pertamakali belajar gitar ga sengaja gara-gara balik ke sekolah lebih cepet dari jadwal, trus ketemu temen yang pinter ngegitar.  Diajarin kunci dasar sampai akhirnya malah nekat ikutan ngeband pas kelas tiga dengan kemampuan seadanya, itupun di posisi keyboardist.
  20. Kamar kosanku pas awal kuliah berdinding bata, berplafon plastik dan ga ada jendelanya, pernah pas hujan itu plastik berhasil nampung air berember-ember karena atapnya bocor.  Sewa kosku 20 ribu per bulan di tahun 1993, dan aku ga mau dinaikin sampe bertahun-tahun, dan baru mau dinaikin jadi 25 ribu pas pindah ke kamar yang ada jendelanya haha
  21. Tahun 1996 pertamakali bisa naik motor, itu karena saya terlalu megang teguh ucapan abah sedari dulu bahwa:" naik motor nanti kalo kamu sudah kerja", itu pun Yamaha Alfa 2R dibeliin mama euy. Trus gaya-gayaan mbonceng mantan adik kelas saya dulu itu dan gugup dan nabrak pinggiran beton di pinggir jalan raya deket terminal angkutan pedesaan sekitar tigaratus meter dari kos.
  22. Pertama kali naik kapal laut dan ke pulau Jawa di tahun 1997, itu juga pertama kali naik kereta api ke Jakarta Kota dari Jogja dan pertama kali naik KRL ke Bogor, pertamakali ke Kebun Raya Bogor, pertama kali ngadatengin kos-kosan cewek saya di Darmaga yang sejak bertahun-tahun cuma tau alamatnya doang.
  23. Kamis tanggal 22 Mei 1997, sehari sebelum terjadi kerusuhan di Banjarmasin, saya jalan-jalan dan nonton di mall satu-satunya di propinsi ini pada waktu itu, dan berencana akan balik lagi ke situ pada besoknya.  Untunglah rencana itu batal, kalo ngga sepertinya saya ga bakal balik lagi, karena Mitra Plasa kebakar beserta isinya dan banyak manusia terjebak dan kepanggang di dalamnya :(
  24. Di tahun 1999, saat tiba-tiba abah menemui saya dan bilang mau ngelamarin pacar saya, dan bilang gini:" aku ga mau tau gimana caranya, besok siapin cincin buat ngelamar"  Dan saya pontang panting nemuin tiga temen saya untuk pinjem duit buat beli cincin, mana itu calon saya ga mau dinego biar mau dibeliin cincin 3 gram saja je hahaha
  25. Lalu keingetan Mitsubishi Galant yang dibeli seharga 5jt rupiah diskon 500ribu karena ga ada BPKB-nya, lecet sana sini karena dipake belajar nyetir sampai akhirnya macet ga bisa hidup karena olinya bocor, akhirnya dijual kiloan seharga 1 juta apa ya.  Padahal keren itu mobil, 2000cc je
  26. Pertamakali ke Bali tahun 2000 beberapahari setelah nikah, naik travel dari Malang, pulangnya naik bis lanjut naik kapal laut menuju pulang, dan sampai sekarang belum pernah lagi menginjakkan kaki ke pulau itu.  Sepertinya kudu diulang lagi #lah 
Udah ah, segitu dulu kenangan yang terlintas.  Sisanya nanti kapan-kapan hehehe

Komentar

  1. Jadi beneran dilacak gini postingnya ya? :))

    Banyak sekali hal yang kamu ingat ya, dan seru-seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya masih banyak memori2 yg kadang rada ajaib2, tp nanti saya kehabisan bahan cerita gmana #lah haha

      Hapus
  2. Balasan
    1. awalnya diacak pake random.org. Mulai postingan ini saya comot semau2nya aja udah :))

      Hapus
  3. Jadi olok-olok apa yang disampaikan bu guru ke muridnya?

    Memoriesnya unik-unik, btw. Ngebayangin harus nguras kolam itu, yack...untung nggak lagi makan 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olok2 yg rada kejam, nanti saya kirimkan saja deh. dan soal memori2 itu, tadinya mau dijadikan sampe 40-an tp ternyata 26 aja banyak sekali. Nanti deh disambung kapan2 hehehe

      Hapus
  4. Ini bayanginnya seru-seru, sekaligus ada thrillernya juga. Tapi yang saya heran, itu nomer 19, belajar gitar kok ngebandnya jadi kibordis? XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu karena pas sekolah bandnya kekurangan pemain keyboard, tapi posisi itu aku pegang lagi kok pas kuliah, walopun itu juga gara2 kekurangan pemain hahaha

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

tentang HMNS

Abdi bogoh ka anjeun