Langsung ke konten utama

alternatif pengganti ms office

kala ngerjain disertasi, beberapa tahun yang lalu, saya bersikeras ngga pake aplikasi bajakan, dari OS, aplikasi SEM sampai office.  Jadi aja dulu maksa pake Debian, jadinya pengganti office pun disesuaikan.  Walau pada beberapa titik, saya kepaksa juga make ms office-nya windows, terutama pas mau ngeprint di rental/ percetakan.  Layoutnya bisa berubah je, mengesalkan memang.

Andalan saya kadang Libre, kadang WPS. WPS sih lebih mirip dengan dan kompatibel dengan officenya windows.  Tapi di beberapa bagian saya lebih suka Libre, terutama untuk aplikasi pengolah kata.

Hedeh ribet menuliskannya ternyata. Udah gitu aja dah.

Komentar

  1. Saya pikir mahasiswa doktoral lebih suka LaTeX hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya justru baru tau aplikasi itu mas hehe

      Hapus
  2. Aku pakai Libre dan WPS juga, dipakai gantian kalau mood sama tergantung mana yang ga amburadul kalo buka file word punya orang. Salah satu yang aku suka dari dua program itu bisa mengatur warna kertas atau halaman yang mau ditulis. Bosan kan kalo warnanya putih aja. Tapi belakangan lebih sering pakai fitur Google Docs :))

    BalasHapus

Posting Komentar