jejak bubin Lantang

jika ditanya salah satu kota yang ingin saya datengin sejak berpuluh tahun yang lalu, jawaban saya pastilah: Bandar Lampung.  Tentu karena nama-nama sudut kota itu lekat di otak saya, gara-gara karya bubin Lantang itulah.

dan saya, akhirnya menjejakkan kaki juga di tanah impian itu.  Sengaja dari penginepan, naik gojeg ke Jl. Manggis.  Itu kalo di serial Anak-anak Mama Alin adalah lokasi rumahnya Wulansari- ceweknya 'Ra. Sedangkan di novel Bila, itu adalah jalan tempat kediamannya Puji- ceweknya Fay.

di Bila, malah jelas dibilangin nomer rumahnya: empatbelas, ya persis nomer rumah saya dulu di kampung.  Melihat plang nama jalan Manggis saja saya senang tak terkira.   Apalagi habis itu menemukan rumah bernomor 14.  Dan saya baru tau kalo itu rumah pegawai perusahaan kereta api.  Rumah tua memang, persis seperti yang digambarin di buku.

Belum cukup senang saya, saat berjalan ke arah barat, ternyata ujung jalan bermuara ke Pasir Gintung! Tempat legendaris yang digambarkan sebagai sarang preman.  Emang itu pasar sih.  Tapi banyak jualan buah-buahan sepertinya.

Puas keliling daerah itu, muter balik sih ke mulut jalan Manggis, liat peta. Akhirnya memutuskan balik ke penginepan, tapi jalan kaki melewati Jl. Raden Intan yang tak kalah legendarisnya.  Melewati daerah Pasar Bawah, melewati simpang jalan ke Stasiun Tanjung Karang, hingga menyusuri Raden Intan lurus ke selatan, sambil sepanjang jalan menebak-nebak, toko buku manakah yang sering disambangi si kembar itu di sekitar situ, soalnya selain gramedia ada beberapa toko buku lainnya.

Mendekati ujung jalan, ternyata melewati daerah Enggal, spontan saya melihat peta lagi, melihat posisi Lapangan Enggal yang sering dipake buat arena kebut-kebutan motor, sayang sudah sore menjelang magrib, selain posisinya yang kudu nyeberang jalan.  Mungkin lain waktu.  Selain itu juga deket GOR Saburai yang kalo ga salah adalah tempat bertarung Kori di kejuaraan karate yang berakhir tragis, tapi nanti saja lah kesitu lagi.

Sampai di ujung jalan, ketemu perempatan tugu gajah atau tugu adipura, berbelok ke kanan, lurus lalu kembali belok ke kiri. Ohiya saya baru nyadar kalo itulah daerah Palapa.  Dan ya istirahatlah dulu, jalan kaki sekitar 3 kilo, pake jaket karena angin yang deras, cukup bikin keringetan juga.  Tapi saya senang, teramat menyenangkan.

Komentar

  1. Wow! Just wow :)) aku tau nih perasaan puas gini. Meski capek tapi puas karena udah datengin tempat yang bener-bener kita pengen banget datengin. Ada tempat lain yang masih belum kesampaian nggak, om?

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih kurang lama sih kelilingnya di kota itu. aku rasanya belum bercerita ttg jalan2 singkat ke Belitong juga ya. nanti lah pas rajin. tempat lain yg belum kesampaian sih banyak. inginnya seluruh propinsi di negeri ini didatangi. tp tidak sebesar keinginan menjelajahi bandar lampung hehe

      Hapus
    2. Berarti salah satu bucket list terbesar baru saja tercapai dong, om? :p

      Hapus
    3. @Mput
      bisa dikatakan begitu, mput hehe

      Hapus
  2. Wooww ini seru bangeet. seneng bacanya, Om :)

    BalasHapus
  3. Ngak senoat masuk dan ketemu sama pemilik rumah itu bang..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga sempat dan ngga kepikiran jg e mas

      Hapus
  4. Pengen banget jg bs kesana, selain Belitung of course 😅
    Envy you bro..
    Sy fans bubin jg dr SMP, skrg msh berkarya ga ya.. Kangen.. Punya semua karyanya, Andrea Hirata jg, yg jadul2 : Hilman, Zara, Nockzee, dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu didatengin suatu saat hehe kalo Belitong kebetulan saya jg sdh sempet mampir tahun kemarin, tp suatu hari mau balik lg ke situ, kesunyian di pantai pulau itu menyenangkan dan damai

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

tentang HMNS

Abdi bogoh ka anjeun