+ -

Pages

Sabtu, 17 Agustus 2019

tentang dendam pendendam

saya ternyata, barusan sadar, kalau sudah punya dendam, bisa saya rawat sampai bertahun lamanya, dan susah luntur, bahkan ada yang sewaktu-waktu muncul dan membara lagi.

tak bagus memang, tapi saya memang pendendam.

yang masih baru bisa dibilang lucu, saya kesel sama ibu-ibu komplek.  omongannya bikin kesel.  akibatnya saat barusan warga komplek ngadain bikin sate bareng2, saya ga mau ikutan - dengan sadar.  karena takut emosi lagi, dengan omongan orang yang susah ditakar.

mungkin, satu dendam kesumat saya, yang lumayan bikin hal positif di masa-masa berikutnya adalah, saat seorang adik kelas bilang di depan saya, kalau tiada bisa orang meneruskan sekolah kalo ga punya duit.

itulah salah satunya yang bikin saya terus nekat sekolah, walau terseok-seok.  saya mau ngebuktiin, duit bukanlah segalanya, dan tak harus punya duit banyak untuk sekolah. ada beasiswa dll.

ya saya baru sadar kalau saya seorang pendendam yang akut.
melelahkan memang.
5 blog auk: tentang dendam pendendam saya ternyata, barusan sadar, kalau sudah punya dendam, bisa saya rawat sampai bertahun lamanya, dan susah luntur, bahkan ada yang sewaktu-w...

4 komentar:

  1. Bukannya ini dendam dalam arti positif mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagian dendam sekolah ya lumayan bagus,
      ga bagusnya saya bener2 lama ga bisa ngilangin dendam kui hehe

      Hapus
  2. yang terakhir positif om. cuman yang ndak teko sate-satean apa ndak malih dadi bahan ghibah??


    jeng jeng... pak ikuloh ga teko bakaran sateeee....


    =))

    btw iki ada kaitan sama postingan cangkep po om? #kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku yo ga peduli, dibilangin ga solider apa gmana,
      namanya jg kesel hihi

      bentar, kaitan sama postingan yg mana?
      *tak cek sik ##lah :))

      Hapus

< >