Langsung ke konten utama

tentang pilihan dan ketentuan


Bagi saya, sebuah proses dalam memilih sesuatu sudah berakhir saat sudah menentukan pilihan, kemudian cuma berusaha tidak suudzon dg ketentuan-Nya. Apapun endingnya, suka tidak suka, itulah sudah yg terbaik.
Berteriak & protes karena tidak sesuai kehendak & mimpi ya tidak mengapa, itu haknya manusia yang punya panca indera. Tapi penentunya tetaplah Dia yg punya hak atas takdir manusia & alam semesta.

Itu,  adalah status saya hari ini di facebook.  Hasil obrolan dengan seorang teman baik, yang masih yakin atas segala macam kecurangan.  Saya bukannya emosi menanggapinya, justru karena teman saya itu sejatinya punya ilmu & batin yang lebih bagus dari saya, maka malah enteng aja nanggapinnya.

Saya pikir, toh sekeras apapun mempertahankan kehendak, bukankah takdir sudah digariskan untuk diimani.  Bagi saya, urusan pilih memilih pemimpin negeri ini sudah usai.  Tinggal menunggu.  Mau berburuksangka ataupun berbaiksangka atas segala ketentuan-Nya.  Sekali lagi terserah lah.

Itu sudah.

___
tambahan:
akibat komentar dari salahseorang kawan, malah baru ngeh dengan surah Al Hadid ayat 22-23, penjelasannya ada disana.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa