Langsung ke konten utama

tentang singgah Sepinggan

[ini tulisan kemarin, kira-kira beberapa menit setelah lepas landas setelah delay dua jam, lalu disambung muter-muter sekutar satu jam di atas langit yang sedang hujan, sebelum akhirnya berhasil mendarat saat menjelang tengah malam..]

..rencananya besoknya mau bikin acara perjalanan ke kabupaten paling ujung yang berbatasan dengan propinsi bagian timur, tapi tepat setelah berkas sudah siap, malah dipanggil untuk perjalanan yang lebih jauh, dan rencananya harus hari ini juga

Namanya juga panikan, surat dan berkas belum siap, mana pak bos besar sedang ada acara, ditunggu-tunggu malah ketlingsut mulu.  mana konfirmasi ke panitia yang seharusnya kemarin belum beres, telpon tak aktif, email tiada respon..

Sementara tiket kalau mendadak gitu harganya juga ikut bikin panik, anehnya honey tenang-tenang aja menghadapi saya yang panikan, coba itu..

Lalu, diputuskan berangkat saja karena diundang resmi, ujug-ujug sehabis ashar akhirnya sama menjauh dulu, mampir ke Sepinggan, yang seumur-umur belum pernah saya singgahi..

[Sempat kirim pesan sama Zulhaq yg ada di kota itu, tapi sayang tak sempat keluar sebentar untuk kopdar sejenak..]

Tapi belum selesai, konon cuaca di tempat tujuan sedang buruk, perjalanan ditunda dua jam lebih dikit, semoga saja nanti acaranya lancar saja di sana.


Dimana? Di Jogja, dab ..

Komentar

  1. Ke selatan cuaca lagi awut-awutan gara-gara Cempaka. Untung udah mulai bergerak menjauh. Semoga semua lancaaar

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah beres, tp cuaca masih terasa sendu gini je

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa